14 January 2009

Vivere Pericoloso

Posted by iman under: POLITIK .

Enison Sinaro, seorang teman sutradara mengirimkan sebuah foto heroik, yang diambil poster di lorong lorong gedung Kuala Lumpur International Film Festival. Bung Karno sedang berteriak menggayang Malaysia. Entah kenapa poster itu dipasang disana. Yang jelas ingatan saya langsung menuju pada tahun tahun termasuk salah satu pidato Bung Karno pada pada masa itu, “ Vivere Pericoloso “. Artinya berani nyerempet bahaya.

Saya berpikir tahun 2009 harus berani juga menyerempet bahaya. Tentu saja bukan ujung ujungnya mati konyol. Perhitungan dan untung rugi harus dipikirkan. Krisis keuangan global, membuat principle pemilik produk mengetatkan budgeting korporasinya. Salah satu yang paling cepat dilakukan adalah memangkas anggaran promosi. Berarti orang orang seperti saya paling depan dikorbankan.

Beruntung tahun 2009 adalah tahun pemilu. Banyak kesempatan disana, karena banyak politikus bodoh atau pintar yang butuh orang orang seperti saya untuk memoles citra melalu iklan, komunikasi kampanye atau strategi lainnya. Untungnya juga mereka mungkin tidak pernah membaca blog ini. Bagaimana saya mencibirkan dunia sandiwara politik di negeri ini.
Tidak hanya calon presiden, calon calon anggota DPR atau DPD pun sudah berancang ancang membuat iklan citra dirinya di televisi daerah. Terlebih mereka sepertinya tidak terkena imbas krisis. Entah dari mana datang uangnya.

Dana kampanye ini sangat luar biasa dan bisa menyumbang geliat roda ekonomi, dari cetak sablon kaos, poster, bikin film iklan sampai dana taktis lainnya. Kecuali Soetrisno Bahchir yang sudah menyerah – karena sahamnya di Bumi Resources jeblok – , kandidat lainnya tampaknya akan menggenjot sektor promosi ini.
Partai Gerindra selain menggencarkan iklan kampanyenya, juga membiayai milyaran rupiah syuting layar lebar dengan memakai sutradara asal Hollywood. Kelak kita akan melihat film layar lebar sebagai pendekatan kampanye.

Jika ada bertanya apakah mungkin pemikiran saya akan terkooptasi dengan mengerjakan proyek proyek politik. Tentu saja tidak. Yang berbahaya adalah seolah saya menjadi saksi untuk mengamini betapa menyedihkan melihat negeri ini yang percaya bahwa pemimpin dapat dibentuk dari iklan iklan. Bukan dari integritas, kerja keras dan komitmen keberpihakan pada rakyat.

Tapi tak perlu dipikirkan, karena tahun 2009 akan melahirkan sejarah kecil – petite historie – bangsa Indonesia. Seluruh kandidat merasa akan menang, dan menggunakan segala akal daya untuk kepentingan ini. Presiden, wapres, menteri menteri akan lebih sibuk mengurusi kampanye daripada mengurusi bagaimana mengantisipasi banjir, kelangkaan bahan bakar atau urusan urusan hajat hidup orang banyak. Ketua PPP berani nyerempet bahaya sebagai menteri kabinet tapi lebih sering merapat ke kubu Megawati.

SBY lebih mementingkan merubah kartu wartawan di lingkungan istana berubah menjadi warna biru, demikian pula baret pasukan pengawal Presiden diubah menjadi biru, dari merah hati sebelumnya. Lalu PKS lebih berani lagi menyerempet bahaya, dengan menampilkan Soeharto sebagai salah satu pahlawan dalam iklannya. Tentu beresiko ditinggalkan pemilih fanatiknya yang mengalami represi dalam masa orde baru.

Selamat datang pemilu 2009. Vivere Pericoloso !

42 Comments so far...

Dony Alfan Says:

14 January 2009 at 1:16 am.

Meski suhu politik memanas, tapi semoga tetap aman terkendali, bukannya malah jadi kisruh. Ayo, siapa yang kecapnya nomor satu?

omoshiroi Says:

14 January 2009 at 1:17 am.

mungkin melakukan hal-hal yang “nyerempet bahaya” itu biar bisa mendapat perhatian. kalo ga melakukan sesuatu yang “lain dari pada yang lain” ntar ga ada yang “ngeh” dung.

^halah!! komen ga mutu^

omoshiroi Says:

14 January 2009 at 1:19 am.

kalo saya seorang stuntman, “ Vivere Periscolo “ bakal saya jadiin motto hidup.,

meong Says:

14 January 2009 at 1:32 am.

owalah…artinya vivere… tu itu to 😆
*kawan lama bersemboyan itu, kirain slogan penggemar fanatik bola* :mrgreen:

[…Untungnya juga mereka mungkin tidak pernah membaca blog ini…]
>>> tenane ?? oke, saya ajak mereka untuk membaca blog ini 😆
*tenang, tenang….yg saya ajak, caleg DPRD tingkat entah keberapa yg sedang mencoba ‘keberuntungan’.

wieda Says:

14 January 2009 at 5:10 am.

hehehehe……..garuk2 kepala saya, ingat masa kampanye yg diabsen..abis itu pulangnya rada2 takut…iyaaaa yah duitnya dari mana tuh?

kayanya eman yah duit banyak gitu hanya untuk kampanye…mbok yaaaa dipilih tanpa biaya gitu…ato siapa banyak duit itu yg bakalan menang?????

kayanya saya ndak milih deh taun ini….abis ngga kedaftar

edy Says:

14 January 2009 at 7:02 am.

mas kenal caleg yg mo kampanye lewat blog?
ini kan bisa jadi celah juga 😆

evi Says:

14 January 2009 at 8:37 am.

iya tuh, iklan gerindra keren banget 🙂 duitnya banyak juga ya pak P ini.
parpol kuning no urut 1 juga tuh, kesannya jor-joran.
lah, macam PKS yg duitnya minim mengandalkan dr para simpatisannya ya jelas minim iklan.

Catshade Says:

14 January 2009 at 8:57 am.

Anu…Mas Iman… bukannya ejaannya yang bener itu “Vivere Pericoloso” ya? Apa saya yang selama ini salah? 😕

hanny Says:

14 January 2009 at 9:30 am.

nggak ada yang bikin tabel partai-partai dan capresnya dan mendaftar apa-apa saja yang SUDAH mereka lakukan buat bangsa ini, ya? kalo berandai-andai dan bercita-cita sih semua juga bisa…

kian Says:

14 January 2009 at 11:07 am.

semua hal memang berefek positif negatif ya…yang pasti siapa yang menanam kebaikan akan menuai kebaikan pula

*salah komen sepertine*

andrias ekoyuono Says:

14 January 2009 at 11:24 am.

Betul mas, untung ada pemilu. Pemilu bisa ikut menggairahkan sektor ekonomi seperti konsumsi maupun sektor kreatif seperti mas Iman. Apalagi dengan pemilihan presiden langsung dan caleg suara terbanyak. Perkara uangnya darimana, yang jelas lebih baik uangnya ke ekonomi riil daripada buat bayar lobi politik agar ditempatkan di caleg urutan 1 🙂

Tapi pemilu juga bikin marketer pusing loh mas, http://aboutandri.blogspot.com/2009/01/2009-pemilu-marketer-pusing.html

andrias ekoyuono Says:

14 January 2009 at 11:26 am.

waduh dimoderasi yak 😀

didi Says:

14 January 2009 at 11:31 am.

pantes pak bachir mulai sepi di fb.

iman brotoseno Says:

14 January 2009 at 11:46 am.

catshades,
terima kasih koreksinya,..kesimplet he he
Andrias Ekoyuono,
Wah ini setelah di upgrade, jadi sensitif,begitu ada link di komen langsung ada moderasi..
Memeth meong,
ya suruh baca saja he he

edratna Says:

14 January 2009 at 12:32 pm.

Paling tidak ada permintaan dari konsumen. Ulasan Chatib Basri di Kompas kemarin, jika ada permintaan dari konsumen (dan untungnya orang Indonesia suka belanja, suka terpengaruh diskon…termasuk saya, kalau ada diskon buku)….setidaknya ekonomi bergerak.

Saya sendiri, masih bingung milih yang mana…ntar aja deh mikirnya.

Alexhappy Says:

14 January 2009 at 12:37 pm.

“Tentu saja tidak. Yang berbahaya adalah seolah saya menjadi saksi untuk mengamini betapa menyedihkan melihat negeri ini yang percaya bahwa pemimpin dapat dibentuk dari iklan iklan. Bukan dari integritas, kerja keras dan komitmen keberpihakan pada rakyat.”

ya benar mas Iman, sy lebih percaya pada pemimpin yg punya integritas tinggi, kerja keras, dan punya komitmen keberpihakan kepda rakyat banyak….bukan yg tercitra dgn iklan2 di tipi…..

arya Says:

14 January 2009 at 12:44 pm.

pengen baca ulang the year of living dangerously 😀
tapi konon katanya vivere pericoloso itu ungkapan bikinan bung karno aja dan ga ada di bahasa italia.

gde sebayu Says:

14 January 2009 at 1:08 pm.

baru tahu lho mas ternyata banyak politikus bodoh yg mau mengkampanyekan diri melalui iklan ? apa nanti gak tambah ketahuan bodohnya..hehe

zam Says:

14 January 2009 at 3:16 pm.

anu.. mas iman.. kalo butuh model iklan kampanye yang mu dibikin, saya mbok yao dicolek..

*berlatih kungfu*

oon Says:

14 January 2009 at 3:24 pm.

suwer bukan dari saya itu duitnya om :p

*yaqin pasti ada poliTIKUS yang mbaca blog ini…

ZAKAR MU KAZAR Says:

14 January 2009 at 4:08 pm.

Kayaknya kok enak jaman soeharto dulu ya mas, harga2 gak ada yang naik

Kalau soeharto masih hidup dan mencalonkan diri lagi, mas iman mau milih gak mas??

Tapi yg jelas mau buatin iklannya kan, duit gede tu mas

BudiTyas Says:

14 January 2009 at 4:12 pm.

Nyerempet bahaya sih ndapapa, asal yg nanggung bahaya diri sendiri.

any Says:

14 January 2009 at 9:06 pm.

pertanyaannya mas, bukan hanya darimana saja datangnya uang itu. Tapi bagaimana caranya mereka mendapatkan kembali uangnya. iya tak?

any Says:

14 January 2009 at 9:06 pm.

pertanyaannya mas, bukan hanya darimana saja datangnya uang itu. Tapi juga bagaimana caranya mereka mendapatkan kembali uangnya. iya tak?

nadia febina Says:

14 January 2009 at 10:12 pm.

@arya:
oh ya? bikinan bung karno aja ya.. hihihi oke jg ya BK ngarang2 ngasal tp yang penting kan diaminin, kekekek.

@mas iman:
iyah betul sampe kemaren pas di Jkt mau bikin kaos kembaran buat dibawa ke Angola aja gak ada supplier yg nyanggupin gara2 pada sibuk bikin buat kampanye. Aduh! bad timing banget, hehehe.. 😀
Tp lumayan lah mas, dengan kampanye ini uang kan muter, byk orang yg kerja rodi menjelang kampanye toh, seperti supplier2 kaos itu misalnya. Cipratannya juga banyak, secara gak langsung kan jadi pemerataan juga, hehehe.
Duitnya dari mana yaa hmm… sponsor kali ya, gaya obama n mccain gitu? mbuh..

haris Says:

14 January 2009 at 10:39 pm.

mas iman, bagi para politikus, tahun kapanpun akan selalu nyerempet bahaya. tapi tahun 2009 memang jadi besar kemungkinan utk serempetan dengan bahaya2. tapi bahaya, kata Nietzsche, bukan utk ditakuti tapi utk diterima, dijalani….

Epat Says:

14 January 2009 at 10:42 pm.

wah panen mas iman kie…. blog-blog percalegan sudah mulai tumbuh juga tuh mas.. kekeke

hedi Says:

14 January 2009 at 10:54 pm.

mudah mudahan golput bukan ketegori nyerempet bahaya 😀

hengki Says:

14 January 2009 at 11:12 pm.

mas iman.. bukannya “memaki” politikus sembari tetap menerima job dari mereka adalah sebuah paradoks ya??

just IMHO.. 🙂

didut Says:

14 January 2009 at 11:40 pm.

mudah mudahan gak abstain di pemilu berikut 😛

Donny Verdian Says:

15 January 2009 at 5:20 am.

Saatnya memetik hasil, Mas..:)
Dengan MacBookPro yang ciamik itu, saya nantikan karya Anda di hmmm Youtube!
Ya, upload di Youtube ya hahahah!

adi Says:

15 January 2009 at 9:17 am.

vivere pericoloso = the year of living dangerously ?

boyin Says:

15 January 2009 at 10:59 am.

sayang saya nanti cuman bisa mengikuti perkembangan pemilu lewat internet saja…pesta demokrasi yang bakal rame pastinya…

iman Says:

15 January 2009 at 1:39 pm.

hengki,
makanya saya bermain nyerempet bahaya dengan idealisme..he he

imcw Says:

15 January 2009 at 3:17 pm.

Saya sedang malas menonton dagelan politik, nggak ada yang baru.

Catshade Says:

15 January 2009 at 10:23 pm.

Kayaknya kok enak jaman soeharto dulu ya mas, harga2 gak ada yang naik

Lha, dollar yang anjlok dari 2000 rupiah ke 13 ribuan dulu itu terjadi di zamannya siapa coba? 🙄

ndah-ndoh Says:

16 January 2009 at 5:08 am.

tavip ya??
saya ga berani nyerempet bahaya.. taun 2009 mau main aman saja 😀

kw Says:

16 January 2009 at 6:08 pm.

gerindra pake sutradara hollywood?
tapi makan siangnya pake nasi yang berasal dari petani-petani indonesia kan?
🙁

Nyante Aza Lae Says:

20 January 2009 at 12:30 pm.

hurrayyyy..baru pertama kali dalam sejarah harga BBM turun 3 kali..????

abdee Says:

20 January 2009 at 8:16 pm.

@ Nyante Aza Lae
turun tiga kali kalo dijumlah cuma 1500,-
naik sekali 2000 lebih… ya sama aja boong.

iman brotoseno Says:

21 January 2009 at 9:09 am.

ngakak liat komen abdee vs Nyante Aza lae..
Jadi ingat bahwa konon issue penurunan harga minyak dipakai sebagai komoditi kampanye SBY. Pertanyaannya kenapa turun hanya 3 kali, Malaysia bahkan sampai turun 7 kali, belum negera negara lain..

my-indihome.com Says:

26 April 2019 at 12:56 pm.

Nice sangat bermanfaat sekali yuk kunjungi website kami ada promo termurah yang jarang kalian tahu lho https://my-indihome.com

Leave a Reply

*

Mencari Jawaban

Artis tend to be dark, worried and superstitious creatures. This is not bad. It makes me perfectionist, it makes me care. Moreover the ability to see the darker side of life is an asset not just directing dramatic and tragic movies, but also for directing comedy, since comedy often has pain inside it. Do you believe that life and film tragically too close together ? I do ...
www.flickr.com
This is a Flickr badge showing public photos from Iman Brotoseno. Make your own badge here.


Categories

Archives

Hot Topics

Spice of Life


Why Blog ?

Why the BLOG will change the world ?The explosion of blogs throughout the world has been the biggest phenomenon since the rise of the Internet itself. Today, more people read blogs than newspapers. Blogs are just a tool, of course. It’s the bloggers behind the blogs that will make the difference. Here's Why

Blog lama saya masih dapat dilihat disini

( DISCLAIMER ) Photo dan Gambar Ilustrasi kadang diambil dari berbagai sumber di internet - GETTY IMAGES dan CORBIS selain photo teman dan milik saya sendiri. Kadang kala sulit untuk menemukan pemiliknya. Jika ada yang merasa keberatan bisa menghubungi untuk dicantumkan namanya.

Subscribe this blog

  Subscribe in a reader
Enter your email address:
  
Delivered by FeedBurner
July 2019
M T W T F S S
« Feb    
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
293031