2 October 2018

Apakah Bung Karno mengetahui rencana G 30 S PKI ?

Posted by iman under: POLITIK; SEJARAH; SOEKARNO .

Ada beberapa analisa bersumber dari buku maupun kesaksian perwira militer seperti Brigjend Soegandhi atau Kolonel ( KKO ) Bambang Wijanarko yang mengatakan Gerakan G 30 S PKI sepengetahuannya Bung Karno. Dengan kata lain dirinya adalah dalang dari peristiwa penculikan Jenderal Jenderal. Secara logika hal itu tidak masuk akal jika Bung Karno yang menggerakan pemberontakan ini. Buat apa ? Saat itu kedudukan Bung Karno sangat, dimana secara politis dia memegang kekuatan militer dan partai.

Sebagain besar AD ditambah AL, AU, Kepolisian praktis sangat loyal. Jika ada perwira seperti Soeharto yang dianggap kurang loyal, hanya memegang kesatuan Kostrad yang saat itu belum nerupakan pasukan pemukul seperti sekarang. Masih merupakan kesatuan cadangan Angkatan darat. Mayoritas seperti Brawijaya, Siliwangi, Diponegoro bahkan merupakan Soekarnois. Jadi buat apa dia melakukan kudeta untuk dirinya sendiri. Siapa yang diuntungkan? Lagian apa untungnya menghabisi Jenderal Yani, yang justru pagi itu sudah ditunggu di Istana untuk diberi tahu tentang proses alih jabatan.

Peran seseorang atau kelompok dalam suatu kegiatan berbanding lurus dengan keuntungan yang diperolehnya. Dalam peristiwa 1965 itu Sukarno adalah pihak yang dirugikan karena selanjutnya ia kehilangan jabatannya, sedangkan Soeharto sangat diuntungkan. Ia yang selama ini kurang diperhitungkan berpeluang meraih puncak kekuasaan karena para seniornya telah terbunuh dalam satu malam. Bagi Bung Karno, jangankan membunuh para jenderal. Membunuh nyamuk atau mengurung burung saja dia tidak tega.

Kesaksian Brigjend Soegandhi bahwa dia telah memperingatkan Sukarno tentang rencana kudeta ini di Istana pada tanggal 30 September pagi juga bisa disebut kebohongan. Dalam catatan log book Istana sebagaimana kesaksian Mangil, bahwa pada tanggal 30 September, tidak ada catatan nama Soegandhi datang ke Istana. Lagi pula, apa Aidit begitu tolol dengan memberi tahu rencana yang seharusnya sangat rahasia, justru kepada perwira AD. Tidak masuk akal.

Dalam tuduhan Soegandhi, katanya dia melihat kampung kampung masa komunis sibuk menggali lubang. Laporan Soegandhi itu mengandung kelemahan, Hanya ada 12 korban tewas atau dibunuh oleh komplotan G 30 S PKI. Yakni 7 perwira dan 5 korban salah sasaran. Bahkan ketika komplotan itu menguasai Jakarta jumat pagi 1 Oktober. Tidak ada dukungan dari masa komunis yang bergerak. Sehingga bagaimana mungkin mereka sudah dipersiapkan sejak jauh hari dengan membikin lubang di kampung kampung ?


Lalu dengan teori Bung Karno menugaskan Letkol Untung untuk memimpin gerakan penculikan.

Pertama. Bagaimana mungkin Bung Karno menugaskan pembersihan Jenderal yang tidak loyal kepada Untung, seorang yang baru pindah dari Semarang ke Jakarta. Baru 5 bulan Bung Karno mengenalnya, tanpa tahu latar belakangnya dan diberi tugas menculik. Tugas rumit dan resiko tinggi. Justru dari catatan yang ada. Soeharto lebih lama mengenal Untung.

Untung sendiri tidak tahu Bung Karno tinggal dimana malam itu, sehingga pagi pagi ketika dia bersama Letkol Heroe Atmojo dll datang ke Istana mau melapor tentang penculikan Jenderal, mereka justru mendapati Bung Karno ternyata tidak berada di Istana. Kalau Bung Karno terlibat pasti dia sudah memberi Untung dimana dia bisa menghadap. Dalam malam 30 September 1965 dituliskan kegiatan Bung Karno rutin yang tidak mengindikasikan bahwa dia tidak mengetahui sebuah gerakan yang bakal mengubah jalannya sejarah kekuasaannya.

Kedua. Mengapa Presiden malah ke Halim yang secara otomoatis mendekati lubang buaya. Apa dia sadar ? Jika dia dalang, jelas dia dalang bodoh karena langkah ke Halim bagaikan menggali lubang kuburnya sendiri. Lebih aman dia tinggal di Istana, dan pura pura tidak tahu sambil menunggu laporan.

Mangil menjelaskan mengenai pemilihan menyingkir ke Halim, memang keputusan pengawalan karena dalam standar prosedur penyelamatan kepala negara, hanya ada 2 pilihan. Satu ke Tanjung Priok, dimana sudah stand by KRI Varuna yg akan membawa Presiden kemana saja, atau ke Halim dengan pesawat kepresidenan, Jet Star. Mereka tidak tahu justru komplotan bermarkas dekat sana. Ini dapat dijelaskan kenapa rombongan Presiden sempat berputar putar keliling Jakarta dari Wisma Yaso, kediaman Bu Dewi, sambil mencari informasi tentang apa yang sesungguhnya terjadi. Kenapa tidak langsung saja menuju Halim dari Wisma Yaso ?

Ketiga. Mengapa dalam pemberontakan ini menggunakan masa komunis yang baru menyelesaikan latihan milter di lubang buaya. Kalau Bung Karno punya rencana, pasti dia menggunakan prajurit terlatih dan profesional. Bukan pemuda amatiran yang belum pernah bertempur dan baru saja selesai mengikuti baris berbaris.

Apalagi dalam hari itu tgl 1 oktober, tidak ada masa komunis yang turun ke jalan. Koran sore, Kebudayaan Baru yang terbit sore melaporkan, “ Situasi di ibu kota tenang,kehidupan biasa, lalu lintas ramai, kantor kantor melakukan pekerjaan seperti biasa, demikian pula pa ra pedagang,toko toko, sekolah dan lain sebagainya. Semua acara tidak mengalami penundaan, termasuk pameran foto di Hotel des Indes, hanya beberapa puluh meter dari istana. Istri Soekarno, Hartini tetap membuka pameran dengan menggunting pita didampingi Gubernur Jakarta. Dr. Soemarno “

Dalam hal itu pernyataan Dewan Revolusi yang disiarkan RRI pukul 07.15 hanya menegaskan masalah internal AD. Masyarakat diminta tenang. Bahasa yang dipakai dalam berita Dewan Revolusi di RRI memakai bahasa yang menyerang Sukarno sendiri, khususnya dalam petualangannya dengan perempuan.

Coba simak, “ Jenderal jenderal dan perwira gila kuasa, yang menelantarkan nasib anak buah, bermewah mewah, berfoya foya, menghina kaum wanita dan menghamburkan uang negara harus ditendang keluar dari AD dan diberi hukuman setimpal “. Juga pernyataan pangkat tertinggi di Indonesia sekarang adalah Letnan Kolonel.

Pengakuan Bambang Wijanarko yang bukan fakta, memang sengaja diarahkan Teperpu agar mencari cari kesalahan Bung Karno. Bambang sendiri tidak pernah dikonfrontir dengan Bung Karno, sampai mantan Presiden tersebut wafat tahun 1970. Berbeda dengan ajudan lain seperti Mangil dan Maulwi Saelan yang membayar mahal, kesetiaannya pada Bung Karno sehingga mendekam dalam penjara.

Berbagai upaya memang dilakukan penguasa orde baru dengan menjatuhkan nama Sukarno. Sejarah akhirnya dimiliki oleh pemenang sehingga kesaksian palsu menjadi legitimasi buku putih sejarah versi penguasa orde baru. Dengan membaca berbagai referensi dan sumber sejarah, kita akhirnya bisa menyusun rangka puzzle puzzle menjadi logika kebenaran sejarah yang masuk akal.

2 Comments so far...

orbaSHIT Says:

4 October 2018 at 12:29 pm.

Gatot N malah tidur waktu pemutaran pelem “pemberontakan G/30/S…” tgl 30 september 2018 LoL…ini gimana siiih die yg klojotan triak2 supaya pada nonton 😛

Lilo G'lo Says:

8 October 2018 at 3:54 pm.

haha @orbaSHIT
Gatot N jenderal kesayangan c tv CSIS, narsum favnya Rossi😂

Leave a Reply

*

Mencari Jawaban

Artis tend to be dark, worried and superstitious creatures. This is not bad. It makes me perfectionist, it makes me care. Moreover the ability to see the darker side of life is an asset not just directing dramatic and tragic movies, but also for directing comedy, since comedy often has pain inside it. Do you believe that life and film tragically too close together ? I do ...
www.flickr.com
This is a Flickr badge showing public photos from Iman Brotoseno. Make your own badge here.


Categories

Archives

Hot Topics

Spice of Life


Why Blog ?

Why the BLOG will change the world ?The explosion of blogs throughout the world has been the biggest phenomenon since the rise of the Internet itself. Today, more people read blogs than newspapers. Blogs are just a tool, of course. It’s the bloggers behind the blogs that will make the difference. Here's Why

Blog lama saya masih dapat dilihat disini

( DISCLAIMER ) Photo dan Gambar Ilustrasi kadang diambil dari berbagai sumber di internet - GETTY IMAGES dan CORBIS selain photo teman dan milik saya sendiri. Kadang kala sulit untuk menemukan pemiliknya. Jika ada yang merasa keberatan bisa menghubungi untuk dicantumkan namanya.

Subscribe this blog

  Subscribe in a reader
Enter your email address:
  
Delivered by FeedBurner
October 2018
M T W T F S S
« Sep    
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
293031