14 August 2011

Sepenggal pemikiran tentang Kemerdekaan

Posted by iman under: BERBANGSA; SEJARAH; SOEKARNO .

Kita selalu memikirkan proklamasi dengan renungan beratnya jaman penjajahan. Orang orang Belanda dan Jepang adalah musuh yang yang harus dibasmi habis. Bahkan ketika malam menjelang pagi tanggal 17 Agustus 1945. Para golongan muda masih mencari musuh bersama, yakni golongan tua yang dianggap sebagai kaki tangan Jepang. Padahal tujuannya sama sama mulia. Ingin secepatnya memerdekan Indonesia.

Sejak awal para golongan muda sudah merasa Soekarno , Hatta dan golongan tua lainnya sebagai pengecut, tidak percaya diri karena masih tergantung dengan panitia persiapan kemerdekaan bentukan Jepang.
Lihat saja teks proklamasi versi Sukarni yang mewakili golongan muda “ Bahwa dengan ini rakyat Indonesia menyatakan kemerdekaannya. Segala badan badan Pemerintah yang ada harus direbut oleh rakyat, dari orang orang asing yang masih mempertahankannya “.

Isi teks ini tentu saja tidak memuaskan Soekarno – Hatta yang khawatir jika Jepang akan menghantam rakyat habis habisan.
Adu urat leher menjelang sahur, akhirnya mencapai kesepakatan. Sayuti Malik mengetik naskah proklamasi tersebut.
“ Kami bangsa Indonesia dengan ini menyatakan kemerdekaan Indonesia. Hal hal yang mengenai perpindahan kekuasaan dan lain lain diselenggarakan dengan cara seksama dan dalam tempo yang sesingkat singkatnya “.

Tepat pukul 4 dini hari, Soekarno membacakan naskah ini di hadapan peserta sidang dengan tempo yang perlahan, agar semua bisa menangkap kata demi kata sampai habis. Lagi lagi Sukarni mendebatnya. Ia mengatakan teks ini lemah, tidak revolusiner dan tidak memiliki kepercayaan diri sendiri, untuk lepas dari kekuasaan Jepang.
Namun golongan tua yang lebih rasional dan mengutamakan keamanan diatas segalanya mempertahankan teks proklamasi yang sudah jadi.

Sekarang dengan segala pencapaian bangsa ini. Kita sesungguhnya tidak pernah percaya diri. Musuh penjajah telah tiada. Tetapi manusia selalu memerlukan musuh. Tanpa musuh hidup terasa hambar dan tak ada gairah.
Jadilah di time line kita menemukan musuh musuh. Tiba tiba saya sadar betapa nyinyir-nya saya. Dengan mudah kita memilih siapa yang akan kita caci maki. Fauzi Bowo, adalah musuh bagi mereka yang mendambakan bisa memacu mobilnya 50 km perjam di jalanan Jakarta.
Kita menciptakan musuh lainnya. Arab arab yang telah memperkosa dan memukuli wanita wanita desa yang rela menjadi babu disana. Kita bukan menyalahkan kenapa negeri ini tidak bisa memberi hidup yang layak. Sehingga para wanita itu rela meninggalkan suami dan anaknya demi segepok real dan dollar.

Ada juga yang memiliki musuh abadi. Amerika dengan segala macam produk baratnya yang mengancam identitas budaya dan moral bangsa. Lucunya mereka juga berburu kuis kuis berhadiah Ipad.
Jadi kalau sekarang kita masih takut pengaruh, takut dengan dampak barat artinya kita masih belum menjadi diri kita sendiri. Masih trauma dengan mimpi buruk penjajahan. Padahal kita telah merdeka.

Kita juga memiliki musuh musuh baru. Gambar gambar brengsek tentang institusi lembaga negara. DPR yang korup, juga polisi yang pilih kasih. Walau tidak semua anggota DPR seperti Nazarudin. Juga tidak semua korps Bhayangkara seperti perwira perwira Polisi yang menerima sogokan motor Harley Davidson.

Ini mungkin gejala kita tidak pernah percaya diri. Mungkin tidak bisa disalahkan, keran akumulasi kekecewaan yang mendalam. Namun kita lupa musuh sesungguhnya adalah kebodohan dan kemiskinan. Kita membiarkan bangsa kita bodoh sehingga tak bisa membedakan mana emas atau loyang ketika masa pemilihan umum. Kita juga diam diam masih berusaha menyogok 50 ribu kepada Polisi, daripada repot repot menghadiri sidang di pengadilan.
Kita juga lebih senang dengan proses instant. Misalnya mengumpulkan sekian milyar untuk sumbangan TKI yang diancam hukuman mati, daripada menggunakan proses advokasi atau hubungan antar Pemerintahan. Bayangkan kita masih memiliki ratusan TKI yang masih antri di penjara Arab menunggu putusan.

Sudah saatnya kita kembali ke nurani. Hati nurani kita memang tidak mengajarkan untuk tidak semata mengejar kenikmatan duniawi, tetapi juga bukan mencari musuh yang tidak perlu. Kesederhanaan adalah ciri orang orang merdeka. Yang tak perlu menjadi center of universe atas nama kemanusiaan.
Menjadi dirinya sendiri, tanpa pamrih harus gembar gembor atas nama kemandirian. Mandiri yang mana ?

Kita tak pernah bisa memperbaiki sistem yang bobrok tanpa aksi. Kebanyakan nyinyir tidak akan menyelesaikan masalah.
Dalam spanduk spanduk yang dibentangkan oleh Kabinet Hatta “ Untuk mencapai Demokrasi yang sempurna, berantaslah buta huruf “. Maka Bung Karno turun tangan sendiri, mengajar membaca a-u-i-e-o-b-c-d di alun alun Jogyakarta.
Para Tuan dan Nyonya yang ingin jalanan lancar, tak mau berkorban untuk sekali waktu memarkir mobilnya di garasi saja, dan mencoba metromini yang sumpek atau bus way.

Subuh 66 tahun yang lalu, sebelum pulang ke rumah masing masing, Soekarno dan Hatta menyelesaikan pekerjaan besarnya dengan menikmati sahur berdua di dapur rumah Laksamana Maeda. Suhu badan Soekarno masih tinggi karena demam yang belum sembuh.
Mereka duduk sendiri tanpa bercakap cakap. Terlalu lelah hari itu. Namun jalan pikiran mereka tetap menerawang. Bertanya tanya, siapa musuh musuh kemerdekaan kelak.
Sampai hari ini kita masih terbata bata menjawab pertanyaan mereka.
Dirgahayu negeriku.

17 Comments so far...

Firad Says:

15 August 2011 at 12:04 am.

Kita masih bergerak, dan terus bergerak.. Hari baik akan datang.
Merdeka Indonesia

Bukik Says:

15 August 2011 at 12:10 am.

Indonesia bukanlah perkara yang selesai
Bila selesai, sudah tak ada arti
Indonesia, adalah sebentuk imajinasi, yang terus kita imajinasikan
Indonesia, adalah sebentuk imajinasi, yang mengundang kita beraksi
Terus menerus, tanpa henti

venus Says:

15 August 2011 at 12:31 am.

miris bacanya. tapi apa pun, dirgahayu negeri yang kucinta sepenuh jiwa.

ipung mbuh Says:

15 August 2011 at 12:45 am.

“kebanyakan nyinyir tidak akan menyelesaikan masalah” #JLEB!
Makasih sudah diingatkan, Mas Iman.
Dirgahayu…

jo.inuhan Says:

15 August 2011 at 2:47 am.

miris.. nyinyir itu boleh.. asal jangan lupa dengan tindakan nyata membangun bangsa ini..

DV Says:

15 August 2011 at 6:44 am.

Menggetarkan…
tapi kalau penggalan yang ini.. “Amerika dengan segala macam produk baratnya yang mengancam identitas budaya dan moral bangsa. Lucunya mereka juga berburu kuis kuis berhadiah Ipad.” … menggelikan :))

DosenGila Says:

15 August 2011 at 7:57 am.

Merdeka Mas Iman! Dirgahayu Indonesia!

*diketik sebelum jemari ini berontak dan enggan menulis kata merdeka dan dirgahayu lagi.

gunawan raharja Says:

15 August 2011 at 8:24 am.

merdeka..dan endingnya dalam betul…

galihsatria Says:

15 August 2011 at 8:27 am.

Saya selalu suka gaya Pak Iman bercerita tentang sejarah. Dirgahayu Indonesia pak!

fickry Says:

15 August 2011 at 9:41 am.

love this part:

Jadi kalau sekarang kita masih takut pengaruh, takut dengan dampak barat artinya kita masih belum menjadi diri kita sendiri. Masih trauma dengan mimpi buruk penjajahan. Padahal kita telah merdeka.

Uli Aritonang Says:

15 August 2011 at 10:06 am.

Our INDONESIA today…., we are our own enemy Man! Until the day, all the type of “Gayus” and “Nazaruddin”, and the like were locked away in the dungeon. Nevertheless, I love you Indonesia! Always..!

wahyu hidayat Says:

15 August 2011 at 10:37 am.

nice article and of course nice ending (as usual)

Chic Says:

15 August 2011 at 10:54 am.

Ada juga yang memiliki musuh abadi. Amerika dengan segala macam produk baratnya yang mengancam identitas budaya dan moral bangsa. Lucunya mereka juga berburu kuis kuis berhadiah Ipad.

Ah yes! Ini jleb banget deh… Double standart kita-kita ini memang menyebalkan. sangat-sangat menyebalkan, apalagi kalo yang bersangkutan koar-koar ga suka ini itu, tp giliran dpt gratisan ya senyum-senyum bahagia.

wiwikwae Says:

15 August 2011 at 10:17 pm.

Aku suka dua paragraf terakhir. Kita memang hanya bisa mengeluh ini itu, tanpa mau mencari solusi atas keluhan tersebut. Selalu ada pembenaran untuk setiap keluhan kita. Untuk itulah kita akan terus mengeluh… dan keluh.. dan hanya peluh …

edratna Says:

17 August 2011 at 4:12 am.

Merdeka!
Perjuangan memang tak ada habisnya….setelah bisa mengusir penjajah, kita masih punya musuh yang sangat sulit, yaitu diri sendiri. Mampukah kita mendisiplinkan diri sendiri, berdiri diatas kaki sendiri? Mengutamakan kepentingan orang lain diatas kepentingan sendiri?

Mampukah kita terus berjuang, bahu membahu, untuk tujuan yang lebih baik….semoga bangsa kita makin belajar, karena bagaimanapun perjuangan itu tak pernah henti untuk menjadi yang lebih baik…dan lebih baik lagi.

Jeung Vita Says:

19 August 2011 at 2:14 pm.

apa sih makna menjadi merdeka itu?
secara kebangsaan tentu beda dengan secara individu.

merdeka dulu secara individu, termasuk merdeka dari segala prasangka 😀

btw euforia kemerdekaan sudah lewat sepertinya

BRAJA Says:

18 September 2011 at 12:43 pm.

Keren Mas…
MAJU TERUS UNTUK RAIH KEMERDEKAAN…!!!

Leave a Reply

*

Mencari Jawaban

Artis tend to be dark, worried and superstitious creatures. This is not bad. It makes me perfectionist, it makes me care. Moreover the ability to see the darker side of life is an asset not just directing dramatic and tragic movies, but also for directing comedy, since comedy often has pain inside it. Do you believe that life and film tragically too close together ? I do ...
www.flickr.com
This is a Flickr badge showing public photos from Iman Brotoseno. Make your own badge here.


Categories

Archives

Hot Topics

Spice of Life


Why Blog ?

Why the BLOG will change the world ?The explosion of blogs throughout the world has been the biggest phenomenon since the rise of the Internet itself. Today, more people read blogs than newspapers. Blogs are just a tool, of course. It’s the bloggers behind the blogs that will make the difference. Here's Why

Blog lama saya masih dapat dilihat disini

( DISCLAIMER ) Photo dan Gambar Ilustrasi kadang diambil dari berbagai sumber di internet - GETTY IMAGES dan CORBIS selain photo teman dan milik saya sendiri. Kadang kala sulit untuk menemukan pemiliknya. Jika ada yang merasa keberatan bisa menghubungi untuk dicantumkan namanya.

Subscribe this blog

  Subscribe in a reader
Enter your email address:
  
Delivered by FeedBurner
June 2021
M T W T F S S
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
282930