30 October 2009

KPK

Posted by iman under: HUKUM & ETIKA; POLITIK .

Lelaki itu memakai kopiah itu berdesak desakan di antrian bersama orang lain di sebuah rumah sakit Cipto Mangunkusumo. Ia bernama Sidik, seperti kebanyakan orang Indonesia lainnya. Tak ada yang mengira , bahwa lelaki lusuh itu akan membongkar – menyaksikan praktek pat gulipat – yang kerap terjadi di birokrasi pemerintahan. Lelaki itu sesungguhnya Yohanes Baptista Sumarlin. Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara masa orde baru. Ia menyamar, turun lapangan langsung untuk mengumpulkan bukti dan menjebak sendiri. Sejak itu nama Sidik menghiasi media massa saat itu.
Ini adalah sebuah lakon yang tak selesai. Sidik tetap tak pernah menyelesaikan tugasnya. Jauh sebelumnya, bekas Wapres Mohammad Hatta sudah ditugasi menjadi dalam panitia khusus pemberantasan korupsi pada awal Orde baru.

Ia frustasi , karena rezim penguasa tak sungguh sungguh menjalani penegakan hukum ini. Selalu ada intervensi. Apalagi saat itu sangat kental kronisme para Jenderal, pengusaha serta boom minyak yang membuat Komisi Korupsi hanya menukangi kasus ecek ecek.
Ia sadar bahwa kedudukan in tidak bergigi dan ia tak bisa berbuat apa apa.

Tak ada yang tak mungkin dinegeri ini. Sebuah nama Indonesia yang sejak Sumpah Pemuda sudah dikumandangkan menjadi sebuah entitas bangsa yang berharap memiliki kerinduan sama tentang keadilan sebuah negeri jajahan yang lambat laun menjadi kerinduan tentang persatuan dan kemerdekaan.

Kerinduan ini sudah tergambar dari petikan puisi Sanusi Pane
“ O balam tawanan, lihat burung di puncak kayu.
Bunyinya riang, berlompat lompat, bersuka diri.
Kebebasan jiwa, kelepasan badan,itulah cita cita “

Kini kerinduan itu berganti dalam sebuah mimpi tentang penegakan hukum dan negeri yang bebas dari korupsi. Ini masih menjadi pertanyaan, tentang kesungguhan menegakan prinsipi prinsip kebenaran, ketika intervensi terhadap lembaga resmi penegakan korupsi masih saja terjadi.

Kita tak pernah bisa mandiri di tanah sendiri. Intervensi pengembosan KPK menjadi jejak buruk ketidakpedulian negara – baca : pemimpin negeri – terhadap reformasi keadilan dan penegaka hukum.
Ketidakpercayaan publik yang sedemikian besar terhadap aparat penyidik tradisional seperti kejaksaan dan polisi, bisa membuat bumerang terhadap penguasa, ketika rakyat menyaksikan kesewenang wenangan polisi menangkap pimpinan KPK.

Bukan melulu personal. Hari ini saya mendapat pesan Ikatan Alumni UI tentang dukungan terhadap Chandra Hamzah – pimpinan KPK yang ditahan bersama Bibit S Riant – sebagai simbol martir. Saya selalu teringat Candra sewaktu sama sama kuliah di Fakultas Hukum Univ Indonesia, yang pendiam dan kutu buku. Bedanya, setelah lulus ia meneruskan praktisi hukumnya dan saya nyeleneh masuk menceburkan di jurusan seniman.

Kini teman itu hanya berharap bahwa penahanannya tidak membuat takut mereka yang menyuarakan keadilan. Dukungan yang luar biasa ini mestinya membuat malu kepolisian yang entah kenapa begitu bernafsu memberangus KPK.
Penyalahgunaan wewenang oleh pimpinan KPK menjadi dakwaan yang sumir. Bagaimana mungkin sebuah metode penyelidikan yang dilakukan KPK justru bisa dikriminalisasi . Hanya bisa terjadi di Indonesia.

SBY mestinya tidak juga berpura pura mendukung kemandirian KPK tapi secara diam diam membiarkan pengeroyokan KPK oleh Kejaksaan dan Polisi. Ia lupa bahwa kredit yang diperoleh dalam suara pemilu kemarin, salah satunya berasal dari keberpihakannya untuk tidak melakukan intervensi ketika besannya di jebloskan penjara oleh KPK.
Apakah sekarang waktunya balas dendam ? sekali lagi kita menyaksikan sandiwara tonil dari Presiden. Ketika ia mengatakan ia akan berdiri didepan jika ada yang ingin membubarkan KPK.

Harapan itu bukannya tak ada. Mahkamah Konsitusi menjadi pilar keadilan terakhir dari masyarakat. Tiba tiba saya menjadi apatis. Juga dengan semuanya.
Selalu ada tangan tangan yang melakukan intervensi untuk mencegah harapan ini. Sebuah kebenaran memang pahit. Apapun konsekuensinya. Namun saya percaya tak ada yang bisa membungkamnya kelak.
Maju terus KPK. Itulah Cita Cita. Sebagaimana Bung Hatta sering bersenandung mengulangi Schiller, ketika ia tak berdaya dalam keputusasaan tentang perubahan di negeri ini .
“ Satu abad besar telah lahir
namun ia menemukan generasi kerdil “

Semoga Chandra akan menemukan generasi besar kelak. Hanya menunggu waktu.

49 Comments so far...

didut Says:

30 October 2009 at 11:07 pm.

semoga keadilan dapat menemukan jalannya di negri ini

zam Says:

31 October 2009 at 12:25 am.

baca plurk (punya siapa, lupa): buaya menangkap cicak, tokek bertepuk tangan di negeri singa..

geblek Says:

31 October 2009 at 12:57 am.

kita lihat saja nanti apa yang terjadi dengan negeri ini
cicak atau buaya, atau malah singa ?

jarwadi Says:

31 October 2009 at 8:45 am.

lah siapa benar siapa tidak bayar; sebaiknya kita mendukung siapa?

Sarah Says:

31 October 2009 at 6:51 pm.

semoga keadilan akan menemukan jalan. Nggak percaya KPK segitu bodoh untuk terima

Lance Says:

31 October 2009 at 6:51 pm.

Dukung KPK tanpa reserve

Buaya Darat Says:

31 October 2009 at 6:53 pm.

SBY jangan diam saja. buktikan kalau anda berkepentingan dengan keadilan di negeri ini. Jangan berkesan balam dendam,karena besan anda di jebloskan ke penjara oleh KPK

Ray Says:

31 October 2009 at 8:54 pm.

dan sekarang saatnya para koruptor tertawa ngakak sambil tepuk tangan kuat kuat menyaksikan dagelan politik Polri vs KPK vs Hukum

pensiun kaya Says:

31 October 2009 at 9:00 pm.

jangan-jangan KPK malah jadi Kado Presiden buat Kepolisian 🙂

yati Says:

31 October 2009 at 11:55 pm.

Zaaam, itu plurk-ku! *ga penting banget sih!*

Saya cuma bisa geram. Hhhhh….

afwan auliyar Says:

1 November 2009 at 4:57 am.

tidak bisa di pungkiri bahwa negeri ini telah bener2 berlaku sedemikan rupa supaya keadilan itu hilang ….
manusianya yg membuat suatu negeri maju ataupun tdak ….
apakah budaya pemecah belah belanda masih terus melekat di diri bangsa ini ?!?
tampaknya 350 th belanda menguasai negeri ini bener2 membuat rakyat dan masyarakt bangsa ini selalu mudah untuk dipecah belah ….. produk hukum yang lahir selalu menguntungkan orang-orang pemerintahan, itulah hukum penjajah sebenarnya sekarang

Bhisma Says:

1 November 2009 at 7:57 am.

Cicak VS Buaya mang kaya judul film. Kejarlah daku kau kutangkap, kutahan, kupenjara…….Salam kenal mas imam.

Agus Says:

1 November 2009 at 9:00 am.

Sejak awal memang pesimistis tentang masa depan KPK…masih banyak tangan yg tak rela melihat perubahan yang baik di negeri ini.
Dibanding Polisi dan Jaksa yg – kesannya korup – memang KPK masih yang terbaik

Donny Says:

1 November 2009 at 9:01 am.

Tuduhan polisi sumir dan tidak jelas, Pertama sogokan lalu ganti menyalahgunakan wewenang.
Aneh polisi ini. Gayanya seperti tentara orde baru

morishige Says:

1 November 2009 at 12:13 pm.

saya yang masih heran itu sama kasusnya Antasari Azhar. beberapa waktu lalu karir beliau begitu melejit. puncaknya adalah waktu Antasari membongkar kasus korupsi berjamaah di Padang.

karena prestasinya itu, beliau diangkat jadi pimpinan KPK. lalu beberapa waktu kemudian karirnya hancur. Byar!!! cuma karena skandal perebutan wanita…

manusiasuper Says:

1 November 2009 at 12:14 pm.

saya… lelah dengan negeri ini…

kanglurik Says:

1 November 2009 at 2:33 pm.

emang susah bangsa kita ini… apa-apa bisa dilakukan dengan uang. Salah satunya dengan membeli hukum…

oCHa Says:

2 November 2009 at 12:14 am.

ketika cicak dan buaya berkelahi dan saling berebut, tikus mengendap-endap sambil menyaksikan serta memanfaatkan

edo Says:

2 November 2009 at 12:45 am.

heh? mas iman itu lulusan hukum UI to? ckckckkckc
*ngga nyambung set mode on

mari kita ikuti terus sandiwara besar ini.
mari kita lihat apakah masyarakat indonesia bisa dibodohi sedemikian rupa
masi kita lihat, apakah gerakan sosial masih punya kekuatan
semoga tidak ada peristiwa 1997 lagi yang akan menggulingkan pemerintah
tapi jika harus terjadi… apa boleh buat…

edo Says:

2 November 2009 at 12:46 am.

heh? mas iman itu lulusan hukum UI to? ckckckkckc
*ngga nyambung set mode on

mari kita ikuti terus sandiwara besar ini.
mari kita lihat apakah masyarakat indonesia bisa dibodohi sedemikian rupa
masi kita lihat, apakah gerakan sosial masih punya kekuatan
semoga tidak ada peristiwa 1997 lagi yang akan menggulingkan pemerintah
tapi jika harus terjadi… apa boleh buat…
semoga presiden kali ni cukup cerdas membaca situasi yang ada

DV Says:

2 November 2009 at 5:24 am.

Wah nggak nyangka ternyata Mas Iman kawan kuliahnya Chandra KPK.
Sepakat bulat, harusnya SBY bertindak, tak membiarkan pengeroyokan KPK oleh Kejaksaan dan kepolisian.

Satukan barisan, suarakan keadilan!

hedi Says:

2 November 2009 at 9:12 am.

jangan coba-coba berantas korupsi di Indonesia, bisa mati konyol. Gus Dur ditodongin meriam, kwik kian gie dilengserkan, Soemarlin ya cuma segitu itu, 🙁

nika Says:

2 November 2009 at 11:00 am.

sumpah, melihat SBY saya jadi sangat amat menyesal telah memilihnya. JK bisa lebih tegas dalam hal seperti ini. harusnya saya pilih dia..

bangsari Says:

2 November 2009 at 12:47 pm.

negeri ini sudah kehilangan harapan. tamat!

titin Says:

2 November 2009 at 12:54 pm.

@Nika .. sama … hanya dalam hitungan bulan .. saya sudah nyesel milih SBY .. seseorang yang visioner bilang bahwa SBY tidak akan sampe akhir jabatan .. karena baru juga hitungan hari udah salah langkah .. rasanya mustahil ngabisin 5 tahun .

Mazista Says:

2 November 2009 at 4:25 pm.

Mengapa semua yang terlibat terlihat kotor…….?

lilliperry Says:

2 November 2009 at 8:53 pm.

‘Tiba tiba saya menjadi apatis. Juga dengan semuanya.’
Saya juga mas… terlalu banyak spekulasi dan keadilan yang dikebiri

sendaljepit Says:

3 November 2009 at 5:51 am.

ini nih kayaknya “budaya” Indonesia yang nggak akan dicolong negeri tetangga: korupsi!

wahyu hidayat Says:

3 November 2009 at 9:18 am.

sekali lagi mas iman..closing statement yang memukau..hiks !!!

(Saya CICAK..berani lawan buaya !!!)

anderson Says:

3 November 2009 at 12:26 pm.

Saat kebenaran terus diberangus, jangan salahkan rakyat menjadi apatis terhadap pemerintah…

Hidup cicak..eh…KPK..!!!

Triunt Says:

3 November 2009 at 12:42 pm.

Andai saya negara tetangga kita mengklaim budaya kita yang satu ini *korupsi*
pasti negara kita kagak bakal ribut…

clingakclinguk Says:

3 November 2009 at 2:25 pm.

Mengikuti kasus ini, bukannya makin lama makin clear, saya malah makin puyeng, otak saya ndak nyampe, capek dengan berita-berita di media yang seakan-akan berlomba-lomba memasuki kepala.

semoga semua ini segera cepat berakhir, tapi kok saya ragu, duh…

arham blogpreneur Says:

3 November 2009 at 6:52 pm.

dah banyak buang buang status dukungan di FBnya. jadi hanya mua bilang.. “Bung iman angkatan brp? senior saya nih :-)”

Areef Says:

3 November 2009 at 7:11 pm.

yeahhh…ntah kpk,polisi,aparat hukum dan pemerintah kita..semuanya cuma sandiwara besar!!!begitu besar energi yg dibuang2 oleh kita semua..cuma utk sebuah sandiwara KONYOL,TOLOL ini..sementara banyak hal yg lebih penting drpd sandiwara ini..kemiskinan,pengangguran..mgkn lbh baik klo energi itu kita gunakan utk hal2 itu…
biar saja mrka bergulat,beradu,bertikai disana..toh mereka mati pun rakyat ga mendptkan keuntungan dari situ..cuma MEDIA kita aja yg rugi,ga ada lg brta yg sensasional yg bikin rating naik,iklan mengantri…
hff..negaraku kubanggakan…negaraku memalukan…

chacha Says:

4 November 2009 at 5:11 pm.

Keadilan dan kebenaran pasti menang!! tinggal tunggu waktu aja…

racheedus Says:

4 November 2009 at 9:37 pm.

Seperti kata Kennedy, “Seorang pemimpin bisa membohongi sebagian rakyatnya selamanya atau membohongi semua rakyatnya pada suatu waktu. Tapi pemimpin tak kan bisa membohongi semua rakyatnya selamanya.”

cakbud Says:

5 November 2009 at 10:53 am.

kethoprak ini masih akan berlanjut ke espisode2 yang lain.. hanya menunggu waktu..

Salut tulisannya Mas Iman, kalo saja buku2 sejarah ditulis dengan gaya Mas Iman tentu bakal laris manis 🙂
Teroes Berdjoeang dan tetap semangat..

Jual Parfum Says:

5 November 2009 at 12:18 pm.

yah ketoprak on the move…seru nih…hehehe….

hanny Says:

6 November 2009 at 5:14 pm.

ngeliat komen2 dan pandangan teman2 di twitter, gerakan di facebook, dan tulisan blog seperti ini, nggak mungkinlah saya putus harapan 🙂 I believe in us 🙂

elia bintang. Says:

6 November 2009 at 8:22 pm.

sebenernya menurut saya sih udah ada skenario dibalik semua ini. tapi kita ga akan pernah tau. sama aja kyk secret societies kan yg konon emang ada. dan mereka itu rumornya ada beberapa yg anggota freemason kan. walaupun data2nya ga valid.. jadi masih konon. konon (jangan dibalik). halah akhirannya kok jayus :mrgreen:

lady Says:

8 November 2009 at 3:50 pm.

kemaren tidak memilih sby, jadi tidak ada penyesalan 🙂

soulharmony Says:

9 November 2009 at 12:17 pm.

Terlalu berat bagi saya memikirkan hal ini.
Terlalu bingung bagi saya harus membela dan menganggap siapa yang benar
Akhhhhhhhhhhh mendingan jadi blogger aja

aimuz Says:

9 November 2009 at 4:25 pm.

ya inilah mas, cerminan yg trjdi di ngri kt
gmn yg dbwah mau beres klo yg diatas aj trs ngasi contoh buruk
smoga cpt brkhir

Ndoro Seten Says:

11 November 2009 at 2:12 pm.

ini memang episode Baratayuda beneran to mas?

haris Says:

11 November 2009 at 9:31 pm.

sampai kehabisan kata2 utk ngomentarin masalah ini. sudah banyak sekali kata2, tapi keadilan tak pernah dibangun dari omongan ternyata.

wieda Says:

11 November 2009 at 10:12 pm.

ketika saya baca ttg KPK ini, termasuk kasus Pak Antasari, rasanya miris…segitukah Indonesia tercinta???? sampai segitunya??? saya ngga pernah habis pikir, dimana kebenaran dan kedurjanaan hanya terpisah satu garis tipis kabur…yg ngga bisa diurai

seorang teman pernah menulis : ada sebuah negri, dimana tikus tak lagi bisa mencuri, kalah oleh orang berdasi……

Dilla Says:

11 November 2009 at 11:34 pm.

Yang bener bisa dijadiin salah, yang salah pun bisa dijadiin bener.. 🙁
Kesian masyarakat yg ndak ngerti, ndak paham, jadi bisa digiring kesana sini..

Big Says:

18 November 2009 at 3:11 pm.

Mas iman ikutan kemeruh soal KPK, ya gini kalau banyak org pinter, jadi semua keminter

indrafathiana Says:

19 November 2009 at 11:07 am.

ralat dikit : frustrasi, bukan frustasi. 🙂

Leave a Reply

*

Mencari Jawaban

Artis tend to be dark, worried and superstitious creatures. This is not bad. It makes me perfectionist, it makes me care. Moreover the ability to see the darker side of life is an asset not just directing dramatic and tragic movies, but also for directing comedy, since comedy often has pain inside it. Do you believe that life and film tragically too close together ? I do ...
www.flickr.com
This is a Flickr badge showing public photos from Iman Brotoseno. Make your own badge here.


Categories

Archives

Hot Topics

Spice of Life


Why Blog ?

Why the BLOG will change the world ?The explosion of blogs throughout the world has been the biggest phenomenon since the rise of the Internet itself. Today, more people read blogs than newspapers. Blogs are just a tool, of course. It’s the bloggers behind the blogs that will make the difference. Here's Why

Blog lama saya masih dapat dilihat disini

( DISCLAIMER ) Photo dan Gambar Ilustrasi kadang diambil dari berbagai sumber di internet - GETTY IMAGES dan CORBIS selain photo teman dan milik saya sendiri. Kadang kala sulit untuk menemukan pemiliknya. Jika ada yang merasa keberatan bisa menghubungi untuk dicantumkan namanya.

Subscribe this blog

  Subscribe in a reader
Enter your email address:
  
Delivered by FeedBurner
September 2021
M T W T F S S
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
27282930