18 March 2013

Memahami manusia social media

Posted by iman under: BISNIS & PEMASARAN; PERIKLANAN; SOCIAL MEDIA .

Baru baru ini iklan sebuah produk Sidomuncul di layar TV membuat percakapan yang seru di media sosial. Ini bukan iklan tematik atau promo regular. Hanya sebuah iklan CSR, terhadap komitmen perusahaan untuk membantu operasi katarak secara gratis ke seluruh penjuru negeri. Persoalannya adalah bintang iklan itu KSAD. Seorang Jenderal aktif.

Langsung beberapa teman bertanya apakah saya yang membuat, karena kebiasaan saya membuat beberapa iklan produk produk keluaran perusahaan tersebut. Dan memang bukan saya yang membuat.
Menariknya komentar para pekicau di media sosial mempertanyakan pemakaian simbol negara – dalam arti atribut miter – untuk iklan komersial. Ada juga yang bertanya, apa ini bagian dari pencitraan sang Jenderal sehubungan pilpres 2014 yang mendekat ?

Saya tahu niat tulus Irwan Hidayat, pemilik Sidomuncul untuk membantu para penderita katarak. Dia salah satu pengusaha di Indonesia yang memadukan fungsi marketer dan public relations yang baik. Saya juga tahu dibalik pemakaian bintang iklan Jenderal, karena hanya institusi Angkatan darat yang memiliki akses teritorial sampai ke pelosok negeri. Koramil sampai babinsa bisa didayagunakan untuk menjaring penderita katarak. Belum lagi rumah sakit lapangan yang mobile.

Yang menarik justru ini mengingatkan saya pada sebuah prediksi yang ditulis James Surowiecki dalam buku ‘ The Wisdom of Crowds ‘. Ia mengatakan bahwa orang banyak alias crowd akan mampu menghasilkan keputusan yang sering kali lebih baik dibanding keputusan yang dibuat oleh tiap tiap individu.

Dalam perkembangan mutakhir ini, trend social media membuat semua orang bisa berinteraksi dan mengemukakan pendapatnya di sebuah forum terbuka tentang sebuah iklan. Hal mana mustahil pada jaman ‘ kegelapan ‘ komunikasi beberapa tahun silam. Sebuah iklan TV hanya bentuk promosi semata. Komunikasi searah, top-down dari produsen. One to many. Ditambah kanal mana yang mampu menampung percakapan bahkan protes dari konsumen ?

Inilah yang saya singgung dalam sharing saya di PERHUMAS. Perhimpunan Hubungan Masyarakat Indonesia, kemarin, tentang memahami manusia manusia social media.
Dalam era digital sekarang. Promosi menjadi sebuah Conversation. Dimana perubahan paradigma komunikasi dua arah, menjadi bottom up, many to many. Horisontal. Disini conversation merupakan interaksi kedua belah pihak. Produsen dan konsumen. Disini kebenaran merupakan ‘ common truth ‘ kebenaran bersama . Kebenaran bukan datang dari pemilik perusahaan.

Menurut Surowiecki, ada persyaratan agar crowd mampu bertindak dengan baik.
Pertama. Setiap orang harus memiliki informasi yang unik untuk menjamin variasi pemikiran. Kedua. Adanya kebebasan berpendapat. Ketiga kemampuan masing masing orang berdasarkan local knowledge.
Keempat. Harus ada metode bagaimana mengumpulkan pendapat tadi untuk diolah menjadi keputusan kolektif.

Kembali ke studi kasus iklan Jenderal tersebut. Dari ketiga syarat telah dipenuhi, dan walau ada karena alasan resistensi terhadap simbol militer. Hal yang wajar dalam dunia netizen karena pengalaman masa lalu di negeri ini.
Intinya. Hampir semua mengatakan penolakan pemakaian simbol militer dalam sebuah komunikasi produk. Ini sebuah percakapan dalam dunia netizen. Saya tidak tahu apa ini mempengaruhi brand image produk yang bersangkutan.
Tentu kita ingat dengan tagline ‘ Orang pintar minum tolak angin ‘ beberapa tahun lalu juga awalnya dianggap tidak mewakili kesetaraan. Yang bodoh meminum merk lain. Tapi sekarang justru menjadi punch line yang sangat dingat konsumen.

Hanya saya tidak melihat komunitas – sebagai syarat nomer empat, yang bisa merepresentasi suara konsumen. Tentu saja komunitas produk Sidomuncul tersebut.
Ini menjadi syarat utama dalam komunikasi modern. Dimana perusahaan pemilik produk harus mengindetifikasi komunitas komunitas yang ada. Kalau tidak ada baru bisa mempelopori berdirinya sebuah komunitas. Lihat komunitas motor, Coklat, makanan, minuman energy sampai memasak yang menjadi berdiri sejajar dengan perusahaan.

Komunitas bukan menjadi target perusahaan. Targeting dilakukan oleh perusahaan. Suka tidak suka, setuju tidak setuju, seorang bisa menjadi target. Orang hanya obyek. Bukan subyek. Sebuah komunikasi bersifat searah.
Ini adalah Confirming. Mengakui adanya komunitas. Sehingga perusahaan melibatkan dan memberdayakan pelanggan dalam suatu komunitas sehingga mereka bisa merasakan manfaatnya sendiri. Menciptakan networking diantara pelanggan sendiri. Mampu menciptakan collective wisdom.

Ini trend sosial dimana orang untuk mendapatkan kebutuhannya, lebih memilih dari orang lain ketimbang dari produsen. Ini bisa juga mencari informasi produk melalui orang lain, teman, sosial media. Bukan melalui informasi resmi. Jadi jika saya ingin membeli sebuah gadget. Pertama yang saya lakukan adalah bertanya kepada teman yang sudah memakainya. Bukan bertanya kepada produsen.

Kalau sudah begini saya jadi teringat ucapan Hermawan Kartajaya, dalam obrolan sore sore di kantornya minggu lalu. Dalam business dan pemasaran kita tidak boleh melupakan 3 hal. Youth, Woman dan Netizen.
Suara netizen akan mempengaruhi aspek pemasaran. Ini bisa menjadi pedang bermata dua. Manusia social media, sebagai agen perubahan, Change Agent. Menjadi humas secara gratis. Ia bisa jadi akselator efek viral. Jika ia senang. Ecxited, bisa meng-share, download, link, like, RT. Tapi jika dia benci, dia akan benci sekali sekaligus tetap meng-share, RT dsb.
Suara manusia di media sosial merupakan suara rakyat. Bagaimana tidak, survey terakhir mengatakan Netizen menghabiskan waktu di internet rata rata 3 jam per hari. Hampir sepertiga dari waktu aktivitas pekerjaan sehari hari.

Ini merupakan proses horizontal dalam dunia digital. Mereka adalah manusia manusia yang mengalokasikan pos pengeluaran perbulan untuk komunikasi telpon dan internet lebih besar dari pos belanja makanan, perawatan tubuh, bahkan kesehatan.
Jangan sekali kali mengabaikan apa yang dikatakan orang banyak.

Bagaimana dengan iklan produk dengan KSAD tersebut ? Hanya waktu yang akan membuktikan. Siapa yang benar. Tentu saja saya memahami pemikiran seorang Irwan Hidayat.

8 Comments so far...

yusdi Says:

18 March 2013 at 10:03 am.

saya tertarik sama risetnya kang…kl boleh tau, ada link info riset tersebut ga?
matur tengkyu

e-no si nagacentil Says:

18 March 2013 at 2:28 pm.

Belum lihat yang bersi jenderal, sebelumnya malah lebih tau duluan yang versi Dahlan Iskan. Respon netizen sama: kok menteri jadi bintang iklan satu produk, walaupun katanya gratis dan memasarkan produk kebanggan Indonesia tapi tetep aja kurang adil.

boyin Says:

19 March 2013 at 2:34 pm.

saya lebih gak setuju kalo pemuka agama yg jadi bintang iklan….survey internet lebih penting dari rokok? wah itu mah buat yg nggak ngerokok kalee…heee…

Kharis Alimoerdhoni Arief Says:

23 March 2013 at 8:43 pm.

SUKSES Donk Iklannya “DITONTON dan DIBAHAS”, Kang Iman Brotoseno… Itung-itung pesan membantu brantas katarak di ketahui konsumen setia, amal deh… KALO MASALAH PILPRESS liat aje NANTI….. Makasi udah membuka wawasan baru buat saya…

SUKSES Kang Iman Brotoseno

DV Says:

25 March 2013 at 1:01 pm.

Saya cukup terhenyak juga melihat iklan itu setelah sebelumnya juga cukup terhenyak liat iklan yang dibintangi Dahlan Iskhan.

Hmmm.. tertarik untuk menantikan sang waktu membuktikan 🙂

Ryan Perdana Says:

27 March 2013 at 11:00 am.

Saya justru menangkap ide Irwan Hidayat ini sebagai semacam terobosan dalam periklanan. Terlepas dari kontroversi yang dilahirkan, konsep menjadikan pejabat militer dan menteri sebagai bintang iklan adalah suatu ide yang bahkan belum pernah terpikirkan oleh siapapun sebelumnya. Mungkin terpikir, tapi ditahan untuk direalisasikan, karena tentu saja enggan memunculkan suara sumbang publik.

Di sisi lain, konsep iklan tersebut juga menarik untuk disimak karena semacam menyimbolkan sinergi yang baik antara swasta dan pemerintah untuk melakukan suatu program yang baik untuk masyarakat, yang sekaligus juga konsumen. Jadi, keputusan Pak Irwan hidayat tentu sudah dipiikirkan masak-masak dan tahu persis dengan konsekuensinya. Dengan reputasi yang bagus sebagai pengusaha yang gemar melaksanakan program filantropi, menurut saya iklan dengan bintang iklan dari figur militer dan menteri pasti memiliki dasar pemikiran yang dalam dan tidak hanya dasar pragmatis demi lakunya produk yang dijual.

Matur nuwun Pak Iman atas postingan yang menarik.. ^.^

charles Says:

18 June 2013 at 3:30 pm.

gila juga komunitas melalui internet sampai sebanyak itu @_@

masnino Says:

11 October 2013 at 10:56 pm.

konon, survei membuktikan bahwa semakin besar komplen yang didapat sebuah produk di sosial media, berbanding lurus dengan penjualan. jadi walopun banyak yang komplen, tetep jadi tambah banyak yang beli..

Leave a Reply

*

Mencari Jawaban

Artis tend to be dark, worried and superstitious creatures. This is not bad. It makes me perfectionist, it makes me care. Moreover the ability to see the darker side of life is an asset not just directing dramatic and tragic movies, but also for directing comedy, since comedy often has pain inside it. Do you believe that life and film tragically too close together ? I do ...
www.flickr.com
This is a Flickr badge showing public photos from Iman Brotoseno. Make your own badge here.


Categories

Archives

Hot Topics

Spice of Life


Why Blog ?

Why the BLOG will change the world ?The explosion of blogs throughout the world has been the biggest phenomenon since the rise of the Internet itself. Today, more people read blogs than newspapers. Blogs are just a tool, of course. It’s the bloggers behind the blogs that will make the difference. Here's Why

Blog lama saya masih dapat dilihat disini

( DISCLAIMER ) Photo dan Gambar Ilustrasi kadang diambil dari berbagai sumber di internet - GETTY IMAGES dan CORBIS selain photo teman dan milik saya sendiri. Kadang kala sulit untuk menemukan pemiliknya. Jika ada yang merasa keberatan bisa menghubungi untuk dicantumkan namanya.

Subscribe this blog

  Subscribe in a reader
Enter your email address:
  
Delivered by FeedBurner
April 2017
M T W T F S S
« Mar    
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930