21 January 2007

KERJA DI FILM DAN PILIHAN KARIR

Posted by iman under: FILM .

Cerita sepuluh tahun lalu ketika saya pindah ke sebuah pemukiman , yang rata rata penghuninya bekerja di kantoran. Mereka berangkat pagi pagi dengan iring iringan mobil keluar gerbang kompleks, dan menjelang malam iring iringan mobil kembali memasuki rumah masing masing. Mirip adegan kehidupan sebuah pemukiman dalam film “ Edward Scissorhand “. Rutin dan monoton. Sementara mereka bertanya tanya tentang saya, apa pekerjaan orang baru ini. Rambut gondrong memakai anting ( waktu itu ), keluar dari rumah siang dan pulang pagi pagi subuh. Bisa juga lepas subuh sudah dijemput oleh sebuah mobil dan berhari hari tidak pernah pulang. Atau kadang tidak kemana mana, hanya kelihatan duduk duduk di teras sambil merokok. Kebetulan waktu itu salah satu video clip Kris Dayanti besutan saya mendapat award dari MTV South East Asia. Sehingga mereka melihat wawancara di TV dan segalanya, barulah ibu ibu komplek yang tadinya mengira saya bandar narkoba mulai tersenyum ramah jika lewat depan rumah. “ oh..orang film ‘ katanya.


Memang jaman dahulu kerja di film memang sering dianalogikan dengan kerja serabutan, sehingga orang tua kita cenderung menyuruh anaknya masuk sekolah kedokteran, ekonomi atau apa saja yang menjamin nanti bisa bekerja di kantoran. Tetapi dengan berubahnya jaman menjadi era globalisasi dan multimedia, dengan banyaknya stasiun TV, TV kabel juga maraknya dunia perfilman. Bidang film khususnya menawarkan berbagai pilihan profesi yang bisa ditekuni dan tentu saja dengan penghasilan yang lumayan. Rincian crew film mulai dari sutradara, produser, Director of Photography, Art Director, Casting Dircetor, Set Builder, Special Effect, Lightingman, Sound recordist, Musician, Editor sampai penata rias. Bahkan kalau di film iklan lebih spesifik lagi , ada food stylish yang mendressing makanan, ada hair stylish khusus untuk iklan shampoo, sampai story board artist yang menggambar visualisasi setiap rancangan adegan. Bagi yang expert dalam disain pakaian bisa menjadi wardrobe stylish, atau yang berkemampuan dalam komputer, grafis bisa menjadi digital effect artist untuk pekerjaan paska produksi. Kalau kita lihat credit tittle di layar lebar bisa sampai puluhan atau ratusan nama yang terlibat. Ini menunjukan banyaknya departemen dengan segala spesifikasi dan orang orang pendukungnya, termasuk para asistan sutadara, asistan produser, asistan kameramen dan sebagainya.


Institut Kesenian Jakarta yang jaman dulu identik dengan sekolah buangan, kini menjadi incaran anak anak yang baru lulus SMA. Demikian di tempat lain jurusan broadcats, sekolah desain serta komunitas film bertebaran di seluruh negeri. Ini menunjukan adanya pola pemikiran baru di generasi muda tentang pilihan karir masa depannya. Jangan dianggap remeh, ada seorang anak muda berusia masih berusia 26 tahun bekerja sebagai ‘ colourist ‘ sebagai tehnisi operator yang mentransfer film negative menjadi data digital atau pita video, bisa bergaji sama dengan seorang direktur bank. Penulis skenario layar lebar papan atas, rata rata dibanderol minimal 50 – 75 juta untuk per skenario. Untuk bidang teknis seperti Director of Photography, Camera operator, Gaffer, Art Director dll umumnya dibayar per hari syuting ( untuk film iklan ) atau kontrak per judul ( untuk layar lebar ). Honor Director of Photograpy atau kameramen untuk film iklan bisa 7 – 12 juta per hari. Untuk pekerja crew lainnya seperti lighting, loader, focus puller, dollyman, grip, unit dll berkisar 500 ribu – 2 juta juta perhari. Sementara seorang PU atau Pembantu umum yang biasa menyiapkan kopi, teh, makanan kecil minimal mengantongi Rp 250,000,- per hari. Lalu bagaimana dengan sutradara ? posisi ini biasanya diikat per project dan honornya relatif, dengan kisaran antara 10 juta sampai 200 juta. Bahkan saya yakin untuk iklan iklan rokok yang banyak memakai sutradara bule, total honornya bisa mencapai 300 – 500 juta. Juga sebagai gambaran untuk sutradara sinetron papan atas bisa berkisar 20 – 25 juta per episode. Sutradara memang hampir seperti pelukis, tidak ada patokan yang resmi. Bisa saja dia memberikan lukisannya dengan gratis, ada juga yang harga lukisannya sejuta bahkan sampai ratusan juta.


Enaknya juga, pekerjaan kita tidak pernah monoton, selalu bertemu orang yang berbeda beda, lokasi berbeda beda, serta ide yang berbeda pula. Bahkan kita bisa melihat suatu tempat yang mustahil kita datangi kalau bukan karena pekerjaan ini. Kita bisa syuting di pelosok papua, danau toba sampai disebuah gunung bersalju, di utara Vancouver – Canada. Mengenai busana kerja, orang film tidak direpotkan dengan baju rapi berdasi, blus, celana atau rok bahan. Cukup jeans, kaos T shirt dan sepatu kets. Kadang saya bekerja atau meeting dengan klien memakai celana pendek saja. Walau suatu waktu juga merepotkan kalau harus menghadiri acara resmi, karena tidak banyak pilihan pakaian resmi yang dimiliki. Dari tahun 1993 saya hanya memiliki 2 steel pakaian batik yang dipakai berganti ganti untuk undangan perkawinan, sunatan keponakan sampai audiensi dengan pejabat. Kembali ke ruang lingkup pekerjaan di film, dengan munculnya generasi baru, memiliki budaya yang lebih ‘ gaul’ , lebih akrab dengan teknologi bahkan memiliki background pendidikan yang kuat, akan menyuntikan darah segar perfilman nasional. Jelas berbeda dengan generasi film lama warisan film film jaman baheula yang lebih ke otodidak dan sangat ‘ gaptek ‘ internet dan komputer. Ada riset dari majalah Fortune di Amerika sana, justru sekolah sekolah bisnis mengalami penurunan peminat, berbanding terbalik dengan sekolah film yang mengalami peningkatan murid. Jadi wahai bapak bapak dan ibu ibu, sudah bukan saatnya lagi memasang wajah galak kepada calon menantu orang film. Mari !

80 Comments so far...

hErY Says:

21 January 2007 at 10:01 pm.

Wah enak juga Om, nanti juga pengen belajar deh, tapi aku kesindir diparagrap pertamanya, karena masih kantoran hehehe

max Says:

21 January 2007 at 10:42 pm.

karena ada pembedaan pekerja film, antara generasi baru yang lebih ‘gaul’ dengan generasi film lama warisan jaman baheula, pantesan ada kasus pemulangan Piala Citra. Habis Piala Citra-nya blom digital sih :) )

Alex Ramses Says:

21 January 2007 at 11:02 pm.

Wah baru tahu kalau dulu bapak2 suka pasang wajah galak sama calon menantu orang film hehehe, maklum dianggap orang gak bermasa depan, kerja cuma serabutan, penampilan preman acak2an model seniman gitulah kali.

Untuk film Indonesia, saya selalu mendukung, kalau lagi di Indonesia dan ada film Indo diputar di bioskop, saya dan kawan2 pasti datang buat nonton, meskipun kadang di dalam tidur karena kecewa filmnya buruk. Tapi kami selalu support dengan cara datang ke bioskop dan menontonnya, meskipun kadang gak pantes diliat orang; Kami rata2 berambut panjang, tampang preman biasa main musik heavy metal dan death metal, tapi kok nonton film remaja atau percintaan,, Malu juga sih kadang.

Tapi kalau gak kita kasih kesempatan film2 Indo, ya gak maju2 nanti, makanya perlu diapresiasi dan didukung, dikasih kesempatan, lama2 kan nanti semakin pinter orang2 filmnya jadi bisa bikin film yang bagus dan gak malu2in.

Oh ya, terima kasih koment-nya di blog saya om. Soal FFI gimana menurut anda? cerita dong di Blog sini.

kenny Says:

21 January 2007 at 11:52 pm.

dpt orang film malah sering ditinggal tinggal dunk, blm lagi klo kena cinlok :D

dian mercury Says:

22 January 2007 at 12:07 am.

kenapa iklan rokok selalu makai sutradara bule, mas ?

irwan Says:

22 January 2007 at 12:40 am.

hihihi… nyidir calon mertua nih?

pingin jadi bintang pelm Says:

22 January 2007 at 6:00 am.

Ceritanya, Mas Imam terperosok ke tempat yg menyenangkan, ngono Mas?

Viving Says:

22 January 2007 at 8:54 am.

wahhh nyindir kiy, aku kan orang kantoran juga mas. Berpedoman 7P (pergi pagi pulang petang pendapatan pas pasan). Tapi apapun profesi kita disyukuri saja, yg penting halal, iyha to? Bukannya segala sesuatu itu ada enaknya dan ada tidak enaknya ?

Iman Brotoseno Says:

22 January 2007 at 11:18 am.

hery/viving..sama saja kok dimana kita bekerja, tulisan sama hanya menggambarkan betapa dulu orang film suka dicemoohkan karena persepsi yang digambarkan alex ramses…
Dian,..Memang masih mentalitas indonesia, kalau pakai bule selalu dianggap TOP
Kenny,…wah kebanyakan baca Cek Ricek nih ( Cinlok ? ha ha nanti aku posting cerita gituan deh ).
Irwan…mertua tambah sayang sekarang

diditjogja Says:

22 January 2007 at 1:13 pm.

asek….kapan jadi orang pelm ya?! mau juga tuh!!
script writer kayaknya menerik deh…
¤ salam kenal ¤

snydez Says:

22 January 2007 at 2:46 pm.

hehe :P
mertua nya galak ya pak ? ;)

wueh fans arsenal? :o .
sial, ngedobelin MU .. :(

ekowanz Says:

22 January 2007 at 3:54 pm.

lha terus dulu buat ngeyakinin mertua gimana caranya pak? :D

bebek Says:

22 January 2007 at 4:45 pm.

emang mas iman ini orang film?? sebagai apa mas?? kalo bener orang film, berarti posting ini bisa aja masalah pribadi yang diobyektifkan? :D
good luck aja deh dengan calon mertua-nya…. :D

muthe Says:

22 January 2007 at 4:47 pm.

tetep aja Mas, pandangan ortu saya thdp pekerja film adalah ‘rusak’. gitu2lah..heran saya juga. Padahal kan asyik tuh kayaknya. Hah..(cuma bisa mendesah… dan bikin ‘film’ sendiri lewat novel. enak tokohnya bisa diapa2in..hehehe sadis)
Suksess ya!! hohoho

venus Says:

22 January 2007 at 5:47 pm.

hehehe…iya ya? suamiku seniman. bukan 9 to 5 people. kadang tetangga masiiihh aja ada yg nanya, ‘heh? jam segini baru berangkat? pulangnya jam berapa?’
udah dijelasin kalo jam kerjanya emang tergantung job, besok2 masiiiih aja nanya lagi.

cape deeeehhh :D

Kristin Says:

22 January 2007 at 6:39 pm.

Kayaknya asyek bangets jadi orang pilem… bisa ktm dengan banyak org dan berbagai karakter org… kl isa tularin dungss (halah apaan seh kok minta tularin *LoL*)

wku Says:

22 January 2007 at 7:06 pm.

ini dia postingan yg saya tunggu2, bisa diprint dan dikasi ke calon mertua… sayangnya saya belum jadi orang pelm neh… gimana caranya mas???

Arif Kurnaiwan Says:

23 January 2007 at 3:04 am.

Apa tantangan terberat… selama menggeluti dunia film?

elly.s Says:

23 January 2007 at 6:25 am.

dear mas imam: seneng banget bisa “terbawa arus” kesini.
Seneng baca crt yg lain dari yg lain…
kapan buat film/ iklan ditempat say mas. Unik2 lho disini semuanya….

kw Says:

23 January 2007 at 11:45 am.

asyik juga. jadi pengen belajar nulis skenario yang keren.

landy Says:

23 January 2007 at 2:32 pm.

bengong.. lagi ngitungin gajinya mas iman..: ) ( accounting mood on )

Hani Says:

23 January 2007 at 4:01 pm.

siap mas! kali2 saya ntar punya menantu orang film…hehehe

nico wijaya Says:

23 January 2007 at 6:00 pm.

ya itulah, kita harus merubah paradigma ya ada… bner ga mas iman?

unsecure Says:

23 January 2007 at 6:38 pm.

kayaknya nya neh cerita di ambil dari kisah nyata kesalnya orang perfiliman ketika di pandang sebelah mata oleh calon mertua hehehe

senja Says:

23 January 2007 at 11:15 pm.

mas, butuh kru buat bikin kopi g? :p

Syah Says:

24 January 2007 at 2:59 am.

wa… saya pengen jadi script writer juga.. dimana belajarnya yah?

mei Says:

24 January 2007 at 8:20 am.

hihi penglaman dulu waktu mau melamar nyonya di galakin ma camer ya mas???

hmm menarik, karena bekerja tidak monoton dan bertemu banyak orang, apalagi dari segi financial sangat menjanjikan…

NiLA Obsidian Says:

24 January 2007 at 8:28 am.

tapi om iman….
meski seneng juga kerja di film,
kayaknya teuteup hati belon ngasih ya…seandainya aurel kelak….dapetin jodo org film huahahahaha……

tapi kalo anak2 ku minta sekolah di film, aku dukung….
hehe….

Fany Says:

24 January 2007 at 9:29 pm.

saya juga gak suka kerja kantoran, makanya gak kantoran skrg kerjanya :D

kayaknya memang orang2 tua dulu banyak gak sukanya bukan ke para pekerja film aja deh, tapi lebih luas, ke seniman. Pelukis, pematung, fotografer, dan orang2 di balik layar gitu.

tapi kalo seniman yang ngetop, yang udah kaya raya, pasti mereka ngasi restu juga lah. hmm jadi intinya ‘UUD’ buat masa depan.
wajar aja sih, pasti mereka kawatir kalo2 dikemudian hari anaknya ‘gak bisa makan’.

eh pekerja film honornya perhari? wah bisa dilama-lamain donk kerjaannya biar honornya gedhe hehehe..

joni Says:

24 January 2007 at 11:37 pm.

kerja di film ada KKN-nya gak???

and ngelamarnya kemana???
perasaan kalo baca lowongan di koran2 gak ada yang buka lowongan untuk crew film???

Atau hanya untuk orang dalem aja???

sorry mas iman belum tahu jalurnya. :)

Siapa tahu nanti anak saya berminat terjun ke dunia perfilman.

Iman Brotoseno Says:

25 January 2007 at 12:00 am.

mas joni,
memang nggak pernah buka lowongan di koran sih..tapi jalurnya kebuka kok misalnya sudah masuk sekolah film, atau bergaul dengan komunitas film, tinggal mengarahkan interestnya kemana.
Memang eksklusivitas orang film sangat tinggi, hanya sekadar seleksi lingkungan saja, karena pada dasarnya mereka bekerja dengan chesmistry yang sudah cocok..

ewepe Says:

25 January 2007 at 11:24 am.

Mas Iman, sorry kalo dah ada yg pernah nanya.

Why teman2 di pelem kok “menjustifikasi” diri sebagai orang kreatif dg rambut gondrong dan merokok? pdahal mereka2 jutawan yaa…(based on gaji per karya mereka)

arman Says:

25 January 2007 at 5:07 pm.

Jadi ingat si Aming, yang dulu jadi penata busananya Rachel Maryam di STRAWBERRY.
Modal pertemanan di dunia perfilman memang memegang peranan penting, ya Mas!
Mas…ngomong-ngomong kalo butuh pengantar ransum artis, panggil saya, ya? :-)

bunglon_imut Says:

25 January 2007 at 8:47 pm.

2 tahun gue kerja di tipi, abis itu kerja di legal, kuliah lagi.. jadi penulis lepas, dan skrg jd pekerja kantoran…

asli nyesel bgt.. i wish i can work again in the broadcasting world…

gue suka bgt environment kerja di TV. santai dan kekeluargaan banget.

Setelah keluar dari stasiun tv pertama di indonesia, gue sempat ditarik ke tv lain…

tapi sebelum masuk.. si kampret brengsek.. cewe ga jelas alias dru bertumor semangat bgt ngancurin idup gue.

mulai dari nelp ke semua orang tipi, bilang2 berita bohong mengenai gue, sampe akhirnya berhasil ngembat cowo gue yg tnyata gampang bgt kehasut.

asli nyesek gue… segala cara yang gue usahain untuk balik ke tv ga manjur.. akhirnya gue nyerah, beralih ke media lain… sekarang malah bener2 banting stir ke bidang lain..

someday… gue akan balik ke dunia ini…

BTW, mas Iman Brotoseno.. bukan paska yang benar pasca, dibacanya pun tetap pasca bukan paska.. silahkan buka kamus besar bahasa indonesia..

he he he…

Barry Says:

26 January 2007 at 2:58 am.

wah, penjelesannya sudah seperti orang pasang reklame :) kalau udah pasang harga segala makin yakin aja deh orang mau ganti karir.

rievees Says:

27 January 2007 at 9:35 pm.

Emang enak kerja di bidang entertainment…
Dulu sempet jadi penyiar radio..
Even duitnya ga gede, tapi asyik aja bawaannya…
Tapi baca postingan ini, boleh juga nech kayanya pengen terjun ke dunia film…
Jadi yang nyiapin kopi juga boleh dech ;p

ira Says:

28 January 2007 at 9:20 am.

boleh juga tuh ide untuk cari mantu orang pelem… mmm..sapa tau ntar bisa bujuk2 si mantu biar sang mertuanya jadi figuran…*dalam acara wild animal* xixixi..

-may- Says:

29 January 2007 at 10:05 am.

Lho, Mas, udah punya mertua kan? Kok masih menghimbau “cari mantu orang film”? Mau poligami ya.. HAHAHAHA…

Hmm.. dulu kelbes suami saya heboh waktu salah satu sepupunya masuk Art School di San Francisco. Mau ngapain di periklanan? Turns out sekarang dia menjadi salah satu yg tersukses di kelbes ;) .

BTW, moga2 ntar suatu hari IKIP mengikuti jejak IKJ: gak jadi sekolah buangan lagi. Biar mutu pendidikan (dasar) Indonesia lebih baik ;)

Iman Brotoseno Says:

29 January 2007 at 10:48 am.

may,…waduhhh
teman yang lain, postingan ini memang hanya membuka wacana mengenai job dan karir di dunia film yang selama ini agak dipersepsikan oleh sebagian orang di Indonesia sebagai pekerjaan tidak jelas,serabutan, dan madesu ( masa depan suram )..dan sebagaimana bidang pekerjaan di tempat lain, profesionalisme adalah nomor satu di dunia filmi yang seimbang dengan penghasilan yang diterima..

crushdew Says:

29 January 2007 at 4:27 pm.

kerja di pilem? pastinya menarik..sayang aku ga sreg di situ, jadi penikmat ajalah…

MaIDeN Says:

30 January 2007 at 11:27 am.

ada yang bilang kerja didunia filem dekat dengan dunia glamour, pesta pesti, dansa dansi …

Benar nggak ya ?

Endang Says:

31 January 2007 at 9:24 am.

wah..harap2 cemas nih masuk komen yg kesekian puluh, kebaca gak ya? Hehehe…kalo jadi dokter semua, gak ada yg mbikin film, lha kalo dokternya mumet gimana menghiburnya ya?
btw, kenal agusti tanjung dong….

Septian Says:

31 January 2007 at 9:58 am.

ternyata film ini masuk nominasi oscar ya, terima kasih revisinya,,,,baru tahu loh saya

bebex Says:

2 February 2007 at 1:32 am.

crita pahit mengenang IKJ…
tidaaaaaaaaaak!!!!

pa_ila2_hon Says:

23 January 2008 at 3:45 pm.

hehehe… banyak benernya tuh, tp yang paling repot ngeyakinin mertua kalo anaknya save sama kita, apalagi kalau pas job shooting sepi. “Pandangan menikam” bapak/ibu mertua kalo tau kita belum kerja lebih dari sebulan kadang-kadang bikin tempramen tinggi,,,, ini pengalaman sy sbg sutradara sinetron & non drama. Bravo mas Imam

Jaka Apriado Hutapea Says:

1 March 2008 at 11:59 pm.

giamana yah… mau ngelamar bagian crew lapangan bagian pembuatan filem. saya sangat tertarik
sekali, serius saya suka pekerjaan dibidang perfileman gimana yah recrutmentnya? saya lulusan DIII tenik Komputer angkatan 2005 sampai sekarang saya masih penganggur kasihaan ya….!!!! tapi saya punya bakat dalam persiapan pembuatan perfileman, Bapak/ Ibu yang bergerak pada pembuatan Filem ajak-ajak saya dong saya cantumkan ni No. Hp saya Pada 081367238763 Jaka. Pls. jaya Perfileman indonesia

peppy qohar akbar Says:

27 June 2008 at 9:22 pm.

saya telah menjadi kameramen dari awal 2004 sampe sekarang,saya ingin sekali memasuki dunia seperti anda tapi sngat susah cari linknya..saat ini saya bekerja di stasiun tv dan dipercaya memegang program acara petualangan dan sangat diunggulkan disana..saya ingin sekali menjadi bagian dari team mas,mohon bantuannya.0217378316,087878421749

Fikriyadi Says:

23 December 2008 at 5:24 pm.

Maz…saya lulusan sma mo jadi crew bisa g? ajak saya dong mz saya korban PHK gara2 krisis global nih….tolong saya maz. saya pekerja keras. klo saya g kerja gmna hidup saya berhubung saya anak rantau disini. tolong respond saya y mz please….

donnie Says:

13 April 2009 at 2:21 pm.

good day bung iman.. sy mau join dgn team anda. utk akting apa aja atau project lainnya, bs confirm ke sy segera. thx for attention. regards, http://www.tagged.com/donnie_ascent or mobile: 085760621929

Kent Says:

22 May 2009 at 2:04 am.

waoww,, jd pengen bersentuhan dengan dunia analoq ne bung,,
ane slama ini msh bermain dengan video aja bung(editing n coloring pke Final Cut,Color) tp belom pernah ke film…
so pengen banget bs masuk ke perfilman, terutama untuk ke post productionnya,,
entah cuman offline editor, aplgi onlinenya.. :P
tolong klo butuh editor crew,, confirm ane yach. 081333223922 / 021-98893914
sample ane dsni : http://www.vimeo.com/thinkthunk
Thankz.

delta Says:

6 June 2009 at 6:43 pm.

Mas saya pengin belajar produksi film ni, kalo mas lg ada projek tolong ajak saya ya. Terima kasih

antOZ Says:

22 August 2009 at 2:15 am.

mas…boleh dung ajak2 saya kl produksi….jadi asisten sutradara/production assistant ato kamera,ato editor offline/online jg mau….slama ini saya maen di video..pgn banget ke industri film/iklan…pernah magang di squarebox…ama mbak Lukitasari…oiya ini ada beberapa karya video saya,saya lombakan ke web2 lokal/luar….n alhamdulillah beberapa hasilnya baik

vimeo.com/antoz

email saya mas di
cahyadiwidianto@gmail.com
ditunggu kabar baiknya mas..

regards

kancil Says:

7 December 2009 at 1:37 am.

Whuaaaaaaa
Like this bangeet!!
Sudah lama pgn bgt jadi bagian crew film….yah wlaupun gw gak bs kuliah di IKJ karna larangan ortu yg kolot….tp gw sering ikutan bedah film2 indie disalah satu tmpt kota bandung…..
Bingung hrs memulai berkenalan dgn yg mana supaya bs bergabung sm org2 film…mas,bapak atau om….gw harap bs diajak unruk ikutan bahkan masuk ke produksi apapun itu…trimssss

kancil Says:

7 December 2009 at 1:40 am.

Oh ya satau lagi…..gw jg gak suka dgn rutinitas yg gt2 aja…..msk pagi plg sore…hampa rasanya
Mas om atau bapak….kabarin lewat email aj yah yah di acil_khuanciel@yahoo.com
Trimssssssss

iwan Says:

22 December 2009 at 7:38 pm.

mas aku mau jadi crew,pengalaman ada dikit sih tapi lebih pack nya di penyutradaraan,wah mas bisa kasi tau ga saya harus menghubungi atau ikut sapa aja deh yang penting punya pengalaman…

arya Says:

24 December 2009 at 11:58 am.

bang mw dunx jd crew filmnya gmn cara’a biar bisa jont bang
call me y klo bisa 085697582508

arya Says:

24 December 2009 at 11:58 am.

bang mw dunx jd crew filmnya gmn cara’a biar bisa joint bang
call me y klo bisa 085697582508

hajir Says:

4 January 2010 at 3:05 pm.

udah lama bgt aq pengen masuk k dunia industri film nasional. tp sampai sekarang blm kesampaian. aq udah buat beberapa film indie n profile. jg garap photo n video liputan.
aq pernah sekolah d AKADEMI KOMUNIKASI INDONESIA (AKINDO) jur broadcasting TV-Film dan UNIVERSITAS TERBUKA jur ilmu komunikasi.
sikaranya ad yang membutuhkan tenaga saya, saya siap kapan untuk membantu.
kirim kabar ke email ato 0293-5556090, 085643909402.
maturtenkqyubaxak

tvcdb.info Says:

14 January 2010 at 1:56 pm.

untuk crew film atau tvc yang ingin bagi2 profile dan pengalamannya, bisa kirim2 ceritanya buat dimuat di http://www.tvcdb.info/profiles/crew

grosir baju wanita Says:

11 March 2010 at 5:07 pm.

maen film?
enak kali ya..
tapi mksdnya pake baju2 yang gw jual gt. he7…

ediGNR Says:

23 April 2010 at 10:10 am.

wah… ikutan donk OM , dah lama Cita2ku buat jadi orang Film, pengen bisa berkarya dibidang seni, terutama perfilman , Background penddk S1 : Teknik Desain & Multimedia ( Uiversitas Mercu Buana Jakarta ) Usia 23 th.
ntr sekiranya mau bekerja sama dengan saya, mohon info ke 081311515153

ficky Says:

2 May 2010 at 4:28 pm.

pengen banget kerja di dunia entertain, jd crue ata apa saja.
pengen mencoba soul nya, klo ada lowongan kabarin ya.
saya ficky 23th jakarta, pengalaman di marketing.
ingin sekali mencoba bidang kerja baru, tkx

dodi ichwana Says:

11 May 2010 at 3:33 pm.

salam kenal… blog yang menarik dan pernuh informasi.. silahkan kunjungi juga
blog saya disini

dayana Says:

19 May 2010 at 10:15 am.

pengen banget belajan ngedisain..kalo ada infor ttg tips2 ny kbrim ya
visit me @ Blog saya

robihermawan Says:

2 June 2010 at 3:51 pm.

Gw setuju banget apa yang di utarakan mas iman,…. terutama masalah mertua,..he…he,..
apalagi klau kt sbagai crew film lg gak ada job,….tp ada hikmahnya,…. kt bisalihat siapa yang benar2 peduli sama kita,……

silla Says:

22 December 2010 at 9:41 pm.

mas ga pernah bener-bener kerja di ph ya? soalnya saya tau honor penulis sekelas salman cuma 50 jt dan penulis yg lain cuma sekitaran 20 jt. itu juga sudah termasuk sampai final draft. dan honor best boy cuma 100rb /hari. lha wong honor astrada saja 250rb/hr. yang lumayan malah makeup artis, 500rb/artis. soalnya budget kebanyakan habis buat biaya post.

kalo ph mas bisa bayar saya 1/2nya yang mas tulis diatas saya mau kok kerja 22 jam.

afriltia Says:

26 May 2011 at 10:22 am.

mas aku ingin jadi bagian kru film bgaiamna caranya…???

ami3n Says:

29 January 2012 at 2:41 pm.

Mas Aku Anak INdonesia
Ingin bekerja belajar dan mengembangkan perfilman
Tolg ajak Aku Mas Ga apa apa deh bagian apa aja
ini E – Mail Aku mas
amien_maruf@yahoo.com, PleaSe

fadhli Says:

28 April 2012 at 8:32 pm.

baru tau klo dulu orang film gak dianggap punya masa depan, jadi ortu jaman dulu suka melarang anaknya kerja di film dan menikahi orang film. dulu kerjaan yg bagus cuma pekerjaan kantoran yg penampilannya necis tiap hari kerja, pake jas, dasi, dan atribut formal lainnya. tapi alhamdulillah profesi film dan bidang industri kreatif lainnya udah dianggap prospektif skrg, jadi animo anak muda untuk kerja di industri kreatif tinggi.

kebetulan saya skrg belajar mass communication, belajar iklan dan tv and film production. pingin melihat langsung industri film Indonesia kayak gimana, email saya Mas Iman, fadhli.erlanda@yahoo.com

Damar Rezky Rahmawan Says:

25 May 2012 at 5:43 pm.

bro..gue mau nanya, bisa menentukan honorarium crew film itu berdasarkan apa yah, kira2 ada gak surat atau sertifikasi yang menjelaskan/ menerangkan bahwa mereka2 ini khususnya yang bekerja di perfilman memiliki pegangan ketika ditanya orang. “berdasarakan apa kamu dibayar segitu…?”. makasih banyak banyak, gue berharap dapat penjelasan (kirim ke e-mail saya aja…maju terus dunia perfilman tanah air…

Reza Says:

11 July 2012 at 2:52 pm.

Hai, saya Rezza , umur 22 tahun dari Malang
Pendidikan terakhir saya D3 Manajemen Informatika Politeknik Malang
Namun, hati saya ingin sekali bekerja di dunia film iklan Indonesia..
Saya tau, kayaknya tidak mungkin bagi seorang lulusan Informatika masuk dunia seni pembuatan film iklan di Indonesia ini..Tidak ada tempat bagi saya(rasanya)
Tapi passion saya berkata lain, saya ingin sekali menciptakan sebuah film/iklan atau paling tidak ikut dalam sebuah tim/production house dalam penciptaan film atau iklan. Memikirkannya saja saya sudah bersemangat!
Apakah masih ada kesempatan bagi orang dgn latar belakang pendidikan seperti saya ini bisa diterima di industri film?
Apa saya harus kuliah S1 Film/Televisi dulu baru bisa ya?
Atas segala jawabannya saya ucapkan terimakasih

risty ani Says:

10 December 2012 at 12:21 pm.

gimna sich cara kerja yg baik di perfileman??

Agung Says:

25 March 2013 at 8:09 pm.

Ini pekerjaan yang sesuai dengan keinginan saya, dunia film entertain tapi saya belum beruntung karena belum terperosok ke sini, beruntung sekali mas iman ini hehehe

kristian Says:

27 March 2013 at 8:46 pm.

saya bersedia buat jd crew di layar lebar mas. 9 tahun sebagai kamera person dan pernah bersekolah di CBN school of broadcasting> mohon infonya mas iman

kristian Says:

27 March 2013 at 8:49 pm.

bersedia ditempatkan sebagai apa saja,maaf contack saya di 08788 6050 300 \ 021 5112 2545

Ega Barda Perkasa Says:

8 April 2013 at 9:00 pm.

saya baru lulus SMA, di sebuah sekolah negeri SMAN 28 jkt ps minggu, saya sempat 3 tahun ikut ekskul di bidang ini…sekarang saya masih aktif mengajar bhs inggris, setelah baca di blog ini.. hati kecil saya memang ingin terjun di bidang ini…tolong kalo ada info untuk pekerjaan sebagai Crew FILm Sinetron atau apapun, karena saya mau buktikan ke orang tua saya kalo saya ingin mandiri, CP 082123426700/087781003773 Ega, terimakasih mas

kuncoro Says:

3 May 2013 at 1:00 pm.

punya kisah dari pengalaman pribadi siapa tau bisa laris didunia perfilman

kuncoro Says:

3 May 2013 at 1:07 pm.

cerita ini adalah kisah nyata dari pengalaman saya pribadi ada nuansa cinta nuansa religi dengan ending yg membuat terharu orang yg melihatnya, pokoknya asyik, ada sedih, ada suka

terimakasih perhatiannya

Gondrong Says:

2 December 2013 at 3:45 pm.

Setuju sama comment Silla.
BOHONG BANGET NIH ORANG!!
GAK PERNAH KERJA DI PRODUCTION HOUSE GAK USAH SOK TAHU!!!

emu tazz Says:

19 January 2014 at 3:22 am.

truss bagaimana cara nya bisa bergabung dengan communitas film itu pak ??

Leave a Reply

Mencari Jawaban

Artis tend to be dark, worried and superstitious creatures. This is not bad. It makes me perfectionist, it makes me care. Moreover the ability to see the darker side of life is an asset not just directing dramatic and tragic movies, but also for directing comedy, since comedy often has pain inside it. Do you believe that life and film tragically too close together ? I do ...
www.flickr.com
This is a Flickr badge showing public photos from Iman Brotoseno. Make your own badge here.


Categories

Archives

Hot Topics

Spice of Life



Add to Technorati Favorites
Free PageRank Checker

Subscribe with Bloglines

Why Blog ?

Why the BLOG will change the world ?The explosion of blogs throughout the world has been the biggest phenomenon since the rise of the Internet itself. Today, more people read blogs than newspapers. Blogs are just a tool, of course. It’s the bloggers behind the blogs that will make the difference. Here's Why

Blog lama saya masih dapat dilihat disini

( DISCLAIMER ) Photo dan Gambar Ilustrasi kadang diambil dari berbagai sumber di internet - GETTY IMAGES dan CORBIS selain photo teman dan milik saya sendiri. Kadang kala sulit untuk menemukan pemiliknya. Jika ada yang merasa keberatan bisa menghubungi untuk dicantumkan namanya.

Subscribe this blog

  Subscribe in a reader
Enter your email address:
  
Delivered by FeedBurner

 

April 2014
M T W T F S S
« Mar    
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
282930