10 August 2007

SHINTA

Posted by iman under: CINTA DAN PERKAWINAN .

Lelaki memang sering dibutakan oleh duniawi. Saat nafsu mengalahkan segala galanya dan sorak sorai manusia didepan kayu tumpukan kayu bakar yang menyala. Rama harus menjadikan istrinya Shinta menjadi bahan pertaruhan dengan ego. Laksamana sang adik tak bisa mencegah niat kakaknya, untuk melakukan uji coba yang akan dilakukan terhadap kakak iparnya. Hari itu Shinta akan dimasukan ke dalam nyala api untuk membuktikan ia masih ‘ bersih ‘ setelah sekian lama berada dalam sekapan Rahwana. Jika ia terbakar berarti ia telah ternoda dan sudah selayaknya mati menjadi abu bara api. Namun para Dewa tidak berdiam diri dan membuatnya selamat dari nyala api. Shinta selamat dan Ramapun bersuka cita menyambutnya. Pengorbanan dan sifat penyerahan diri Shinta telah menolongnya. Namun diam diam Shinta justru menangis, karena justru para Dewa lebih mempercayainya daripada lelaki yang menjadi suaminya. Hampa, direndahkan dan tak berdaya. “ ..menyedihkan cinta dan kepercayaannya hanya sebesar nyala api, sementara apa yang kumiliki melebihi dari magma gunung Mahameru..” demikian ia menangis di depan Wibasana.


Hikayat ini datang begitu saja sekelebat ketika saya bertemu Aji Massaid. Sosok yang bertanggung jawab terhadap anak anaknya namun tetap saja charm dan tebar pesona. Saya mengenalnya lebih dari sepuluh tahun yang lalu mungkin sekitar tahun 94 – 95, ketika masih meniti karir di sinetron dan menjadi model iklan sebuah merk pakaian. Ia tetap flamboyan. Kandang menjadi ‘partner in crime ‘. Sejak itu tidak pernah ketemu lagi dan saya hanya mendengar dan melihat di berita kalau ia akhirnya mengawini Reza seorang biduanita kondang. Sampai lakon panggung harus ditutup, ketika mereka berdua harus berpisah. Dalam syuting iklan minyak goreng beberapa waktu lalu, saya bertemu kembali dengan Aji. Tentu saja kini ia lebih sibuk, rajin sholat, dan lebih ‘jaim’ maklum jabatan anggota Dewan Perwakilan Rakyat membuatnya terlihat lebih dekat dengan elite politik di atas sana. Sementara saya tetap menjadi ‘ kuli ‘ film, bangun subuh dan pulang tetap subuh juga. Mempesona karena ia membawa anak anaknya, dan tetap menjadi ayah yang baik,bertanggung jawab dan mungkin sekaligus menjadi public relations yang baik bagi statusnya sekarang. Yang lebih mengejutkan karena selama 2 hari syuting itu, mantan istrinya juga datang, dan berusaha menjaga hubungan demi anak anaknya. Sesekali Reza bercerita pada Aji tentang kesibukannya, dan bahkan memberikan buku philosophy agama. Mengharukan, karena prahara perceraian justru membuatnya lebih dekat dan memahami jalan hidup masing masing.


Perceraian memang menyakitkan, dan manusia sering dihadapkan atas pilihan sebuah perpisahan. Menjadi lebih baik dengan berpisah atau memberikan kesempatan kembali menata kebersamaan. Semua jelas tergambar dalam lakon film “Painted Veil ” “ , yang mengambil setting cerita di Cina. Kisah Dr. Walter Fane yang diperankan Edward Norton memberi kesempatan kedua kepada Kitty Garstin ( Naomi Watts ) ketika ia mengetahui si istri berselingkuh dengan Charlie Townsend, seorang diplomat Inggris di sana. Pilihan yang ditawarkan adalah meminta Charlie menceraikan istrinya serta mengawini Kitty atau mengikuti perjalanan Walter Fane menuju pedalaman Cina untuk menjadi tenaga volunteer di suatu daerah yang tertimpa wabah kolera. Kitty memang mengikuti suaminya, setelah Charlie menolak meninggalkan istrinya. Mereka yang tadinya jarang berbicara sejak kejadian tersebut, akhirnya menemukan cinta mereka yang sempat hilang dalam situasi pengabdian terhadap anak anak yang terlantar, manusia yang terkena wabah dan hiruk pikuk penolakan terhadap bangsa asing di Cina saat itu. Bahkan ketika Kitty memberi tahu bahwa ia hamil, dan tak yakin siapa bapak dari anak di rahimnya. Walter Fane tetap memeluknya dan menerima penuh cinta,..” bukankah sekarang tidak penting ? “. Sampai akhirnya Walter Fane meninggal karena tertular kolera dari pasiennya. Kitty tetap menyimpan kenangan sosok tersebut, bahkan sampai beberapa tahun kemudian dengan menolak tawaran ‘ rendevouz’ dari Charlie yang secara tak sengaja bertemu di jalan.

Namun Aji bukan Walter Fane atau bahkan Rama dalam integritas yang lebih jauh. Saat mengetahui sang istri berada di Singapore atau Bali bersama pria lain, tentu ia memiliki pertimbangan untuk langkah yang akan diambilnya. Seburuk apapun. Yang jelas ia masih flamboyant sampai sekarang, dalam sela sela kesibukan syuting, ia meminta saya terlibat dalam percakapan 3 G dengan pacar barunya, seorang bintang layar lebar yang sekaligus model iklan produk sabun. Sementara Reza dengan penyerahan diri yang tulus menyuapi makan anak anaknya di pojok sana. Saya memang tidak mengenal Reza dibanding Aji, namun ada hal yang saya rasakan bahwa manusia akan menemukan jalan melalui penyerahan diri dan kepasrahan. Lakon kehidupan mereka sudah seperti berita infotainment, apakah penting siapa yang salah ? Sama seperti lakon hikayat Ramayana versi negeri Srilangka, sosok Rahwana di gambarkan sebagai pahlawan yang bisa memikat Shinta. Disana ia tidak digambarkan menculik, tetapi justru Shinta yang dengan suka rela mengikuti Rahwana, karena tidak tahan melihat tingkah laku Rama yang otoriter dan play boy. Ketika dunia modern dipenuhi dengan pilihan perceraian sebagai bagian dari gaya hidup, mungkin Shinta harus turun kembali dari swargaloka memberikan pencerahan ini. Ikut Rahwana atau harus percaya dengan api ? Mudah mudahan kita bisa menemukan inti jawaban pertanyaan itu.

32 Comments so far...

Innuendo Says:

11 August 2007 at 1:40 am.

adji sih…dulu ninggalin bella demi reza. akhirnya dikhinati reza khan hehehe….

tapi kok sama MZ sih ? kemudaan

fanaticanz Says:

11 August 2007 at 4:20 am.

wah aku ora ngerti urusan cinta mereka.. saya juga ga ngerti apapun tentang cinta, setau saya selalu mengecewakan.

NiLA Obsidian Says:

11 August 2007 at 11:10 am.

ugghh…terlepas dari lakonnya rama & shinta…..adji dan reza….

intinya laki2 memang egois ya….hahahaha….

kalo aja adji tau….dia mengajak ngobrol dg pacar barunya adalah seorang sutradara yg rajin nge blog….
hahahaha

sebut nama dong mas….hahahaha

Nico Wijaya Says:

11 August 2007 at 4:25 pm.

kapan tidurnya mas :)?
“bangun subuh dan pulang tetap subuh juga.”

NN Says:

11 August 2007 at 5:46 pm.

aku suka reza 🙂 suka bangetttt

arief Says:

11 August 2007 at 7:18 pm.

Saya mampir Mas, kangen dengan tulisan Mas Iman yang dalem. Bukan tentang orangnya atau pelakunya, tapi segala hal menyangkut cinta adalah cermin terhebat untuk memahami kehidupan: sering tak terduga jalannya, batas baik dan buruk setipis silet. Semoga makin sukses, kapan nih film panjangnya bisa saya tonton di Jogja?

muthe Says:

11 August 2007 at 9:14 pm.

ngeri kali bahasannya..soalnya dalam 3 minggu ini ada 2 temenku nikah..engg..jadi agak bertanya2, apakah bulan rajab ini adalah bulan mari menikah dan membahas cinta sedunia?? hehehe:P

ibunyaima Says:

12 August 2007 at 2:02 am.

Yaah, Mas, you beat me! Baru juga mau ngulas Painted Veil, udah diduluin.. HAHAHA.. Tapi gak papa deh, gak boleh ngulas film duluan daripada sutradara 😉

Shinta.. saya lebih suka dengan versi kita: Shinta diculik dan kemudian harus diuji kesuciannya melalui api. Memahami juga pedihnya hati Shinta karena Rama tak percaya padanya.. but.. on the other hand, I think it’s a fair thing for both of them.

Rama, meskipun titisan Wisnu, tetap seorang manusia. Daripada dia menerima Shinta tanpa legowo, dan nantinya menjadi bahaya laten, lebih baik menyelesaikannya sekarang. Lebih baik juga bagi Shinta untuk sakit hati sekarang, daripada seumur hidup dia akan berulang kali menghadapi kecurigaan yang tidak bisa dilepaskan Rama 🙂

de Says:

12 August 2007 at 6:27 am.

saya ikut mas Iman aja. main film. Mas tulisannya bagus2 lo. BTW, emang bener MZ mas? MZ siapa sih?

kenny Says:

12 August 2007 at 7:41 am.

wah mas Iman ini malah ngalah-ngalahi kalong, kapan tidurnya??

masih byk orang yg mencibir ttg perceraian, tp sebetulnya apa salahnya klo cerai seandainya itu membawa kehidupan yg lebih baek.

passya Says:

12 August 2007 at 9:51 am.

dulu Rama jadi pahlawan dalam pembebasan Shinta,
pemikiran berkembang, sekarang sifat ‘jahat’ Rahwana dipertanyakan,
ke depan, bisa jadi bisa jadi ke-ganjen-an Shinta yang akan dipertanyakan dari sudut pandang berbeda.

trian h.a Says:

12 August 2007 at 10:46 am.

hmm, saya justru baru tau kalo ada hikayat shinta yang menjebur ke api dan diselamatkan dewa, dan menangis karena suami-nya tak mempercayainya.

🙁

*ada bukunya mas?

Mama Rafi Says:

13 August 2007 at 7:24 am.

mau dong dikenalin ama adji massaid 😀

kw Says:

13 August 2007 at 8:36 am.

ngiri deh sama aji. banyak pacarnya ha ha

Vina Revi Says:

13 August 2007 at 12:58 pm.

what goes around comes around!
hukum karma pasti berlaku kali ya, Man? dulu Adjie bener-bener flamboyant dan menclok sana sini, jadi akhirnya kena kutukan dikadalin ama Reza yang pindah ke lain hati juga! 🙂

eh, tapi bener juga, loh! mereka jadi akur justru setelah cerai. mungkin jalannya emang udah disitu kali, ya?

Nuuii Says:

14 August 2007 at 9:09 am.

Lebih baik perceraian daripada perselingkuhan dalam perkawinan…

Semoga aji dan reza bisa saling menghormati, mengingat mereka punya anak-anak yang masih butuh bimbingan..

Btw bener ya pacar batunya itu MZ??

Iko Says:

14 August 2007 at 10:26 am.

Kenapa semua memilih jalan singkat, Perceraian???

Padahal, hubungan itu masih bisa diperbaikin lagi… mungkin angka perceraian di sini, rendah deh… who knows… 😀

Pinkina Says:

14 August 2007 at 5:39 pm.

no comment 😀

mei Says:

15 August 2007 at 3:18 pm.

dan cinta yang menggebu-gebu kemudian habis dalam waktu yang sesingkat-singkatnya??apakah itu ada???aku pikir ada…

ahh mas, maaf komen ga nyambung kie..=D

endang Says:

16 August 2007 at 6:28 am.

saat berkumpul itu sebenernya indah, kenapa malah memilih bertengkar dan berpisah…sedangkan bagi sebagian org berpisah sungguh menyakitkan….aetidaknya bagi kami sekeluarga saat ini yg ditinggal almarhum kakak…….

DEWI'S GELIAT PENA Says:

16 August 2007 at 12:03 pm.

sebenarnya intinya kita ga boleh saling menyalahkan atara satu dengan yagn lain kalo kita tunjuk jari artinya satu jari mengarah ke orang itu sedangkan empat jari mengarah pada diri kita sendiri artinya sebenarnya kita juga sama bersalahnya dengan dia. Tisak ada manusia yang luput dari kesalahan KHAN !!!

manler Says:

16 August 2007 at 10:30 pm.

Kyknya mending baca blog mas daripada nonton acara infotainment yg bertaburan deh…:)
Seneng bacanya, krn melihat dari sudut yg berbeda…

TaTa Says:

17 August 2007 at 6:50 am.

seruuu ternyata cerita disini lebih lengkap dari infotainment di tivi hahahahaha….. ternyata cinta saja nggak cukup untuk bisa mempercayai pasangan kita masing2 yah ….

wkurniawan Says:

17 August 2007 at 10:55 am.

beneran aji pacaran sama MZ? asal bukan YZ ya mas? haha…

biyan Says:

21 August 2007 at 8:12 am.

Menurutku yg punya cinta sejati ya si Rahwana itu mas. Sayang ora empan papan. Punya orang dicuri juga. Buat Rama, dicurinya Shinta juga ga ngaruh ama hati or perasaan dia sebagai laki-laki. Tapi dia menganggap itu persoalan negara. Jadilah dia mengerahkan tentaranya dibantu pasukannya Anoman…..

Okky P. Madasari Says:

22 August 2007 at 7:42 pm.

mas, apakah film punya kontribusi dalam membentuk kedalaman pikiran dan perenungan Anda? 😉

rani Says:

24 August 2007 at 12:48 am.

hmmm membaca ini kok saya pngin nonton opera jawa lagi 😕

ati Says:

31 August 2007 at 1:16 pm.

ini infotainment yg paling okeh yg pernah sy baca :)Btw knapa yah kita manusia baru menyadari setelah mengalami cobaan berat. Apa mmg begitu yg namanya manusia????

Keluargaku Harapanku Says:

29 October 2007 at 11:10 am.

Lelali melakukan itu semua karena dia punya pertimbangan, sebab wanita adalah wanita yang mudah berubah hanya karena ia sesalu dan selalu menggunakan perasaan jika ada sedikit lebih baik dari pasangan sebelumnya maka mudah saja ia berpinda hati. Maka dari itulah sang pria perlu menguji sejauh cinta yang ia berikan untuknya. Wanita adalah biang kehancuran sekali hancur selamanya hancur tak kembali lagi seperti yang dulu. Maka aku lebih baik memilih janda dari pada gadis yang tak perawan

Dafit

liemz Says:

14 December 2007 at 12:22 am.

Pak iman, saya minta ijin untuk copy paste untuk tulisan paragraf pertamanya ya…ndak buat saya publikasikan di blog saya…tapi cuma akan saya publikasikan di sebuah forum anak sekolah untuk bahan diskusi dan di bulletin board Friendster saya.

Saya tunggu ijinnya ya pak. Mohon dikonfirmasi. Terimakasih.

sesy Says:

17 June 2008 at 6:40 pm.

makanya aku g suka cerita ramayana

Tweets that mention SHINTA | Iman Brotoseno -- Topsy.com Says:

5 February 2011 at 8:41 am.

[…] This post was mentioned on Twitter by suhesti herawati and Dwi Kurniawan, Iman Brotoseno. Iman Brotoseno said: Catatan Blog 2007, Dan saya teringat Ajie Massaid http://bit.ly/gUzlId […]

Leave a Reply

*

Mencari Jawaban

Artis tend to be dark, worried and superstitious creatures. This is not bad. It makes me perfectionist, it makes me care. Moreover the ability to see the darker side of life is an asset not just directing dramatic and tragic movies, but also for directing comedy, since comedy often has pain inside it. Do you believe that life and film tragically too close together ? I do ...
www.flickr.com
This is a Flickr badge showing public photos from Iman Brotoseno. Make your own badge here.


Categories

Archives

Hot Topics

Spice of Life


Why Blog ?

Why the BLOG will change the world ?The explosion of blogs throughout the world has been the biggest phenomenon since the rise of the Internet itself. Today, more people read blogs than newspapers. Blogs are just a tool, of course. It’s the bloggers behind the blogs that will make the difference. Here's Why

Blog lama saya masih dapat dilihat disini

( DISCLAIMER ) Photo dan Gambar Ilustrasi kadang diambil dari berbagai sumber di internet - GETTY IMAGES dan CORBIS selain photo teman dan milik saya sendiri. Kadang kala sulit untuk menemukan pemiliknya. Jika ada yang merasa keberatan bisa menghubungi untuk dicantumkan namanya.

Subscribe this blog

  Subscribe in a reader
Enter your email address:
  
Delivered by FeedBurner
July 2021
M T W T F S S
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031