6 August 2008

Perbedaan adalah Rahmat

Posted by iman under: BERBANGSA; BLOGGERS; POLITIK; SOEKARNO .

Mestinya postingan tentang kaos yang saya beli di festival Kemang ini, masuk di cerita kaos . ” Perbedaan adalah rahmat ” judul kaos ini. Sebuah cara untuk mengembalikan rasa ikhlas yang sulit didapat dalam sebuah perdebatan. Lihat saja kongres HMI – Himpunan Mahasiswa Islam – di Palembang baru baru ini. Ketua HMI Ciputat Jakarta harus digotong ke rumah sakit karena terkena bogem mentah dari pasukan HMI Makasar. Ini baru organisasi mahasiswa sudah pukul pukulan, bagaimana kelak jika menjadi pemimpin atau wakil rakyat. Bisa jadi kepalan tangan dan emosi urat leher lebih dikedepankan jika perdebatan mengalami jalan buntu.
Daniel S Lev – Profesor pengamat Indonesia – ketika ditanya, apakah ia memiliki referens kehidupan politik yang ideal. Ia menjawab, tak usah jauh jauh melongok pada sistem demokrasi Amerika. Cukup melihat pada tahun 50 an, saat kehidupan demokrasi pada waktu itu mengajarkan bagaimana menghargai bentuk pikiran lawan. Pluralisme dalam ideologi dan pikiran adalah hal biasa.

Banyak yang bisa dipelajari disana, Nyoto yang komunis dan Wahid Hasjim yang religius bisa duduk minum kopi bersama setelah perdebatan melelahkan di sidang konstituante. Nyoto yang memang sastrawan lalu menunjukan puisi puisi yang dibuatnya. IJ Kasimo dari partai Katolik bisa membantu mencarikan – membantu pembelian – mobil bagi lawan politiknya dari Partai Islam.
Sementara DN Aidit kalau ke Sukabumi selalu menginap di rumah seorang pemuka NU di sana. Persahabatan dalam lintas ideologi bukan sesuatu yang haram. Bukan merupakan sebuah pengkhianatan.
Sebuah debat yang panas tidak perlu melahirkan anarki dan pemaksaan. Dari cerita anak anak HMI di atas, saya justru meragukan HMI Ciputat dan Makasar bisa duduk makan bersama di kantin sesuai kongres.

Intinya adalah bukan memaksakan kesepakatan dalam sebuah perdebatan. Kalau bisa mengutip pendapat teman, adalah pengendalian diri. Juga focus dengan esensi yang diperdebatkan. Tak ada salahnya mencari segala jalan, fatsoen, pembenaran untuk membela pemikiran kita. Tapi kalau itu tidak bisa ‘memaksa’ lawan kita untuk sepakat, kita perlu kearifan untuk tidak emosional dan marah marah tidak keruan.
Kita bisa belajar dari perdebatan Bung Karno dan Natsir ditahun 30 an. Seokarno yang nasionalis sekuler terlibat dalam perdebatan panjang dengan Natsir yang mengusung ideologi Islam. Perdebatan dalam Majalah Pembela Islam yang diasuh mantan Perdana Menteri Indonesia itu akhirnya tak menemui kesepakatan. Tapi keduanya sepakat untuk tidak sepakat dan saling mengagumi lawan bicaranya.
Mereka juga tetap menjaga tali silaturahmi dengan menghormati pandangan politik masing masing. Saat Soekarno dibawa ke pengadilan kolonial. Majalah Pembela Islam tak henti hentinya menyuarakan pembelaan dalam artikel artikelnya. Demikian juga Soekarno dalam suratnya dari tanah pembuangan di Ende, Flores. Ia secara khusus menyebut nama Natsir sebagai mubalig yang handal dan berkepribadian.

Tentu ada yang dapat dipelajari dari sebuah pertentangan pendapat. Perjalanan waktu juga tak akan pernah membuktikan siapa yang paling benar, karena kebenaran sangat subyektif. Sampai sekarangpun nasionalis dan Islam tak pernah bisa bersepakat tentang prinsip prinsip kenegaraan. Marah marah juga tidak menyelesaikan masalah. Justru kita terlihat bodoh.
Coba simak penggalan pantun yang dibuat oleh Tifatul Sembiring – Presiden PKS – yang konon ditujukan kepada Megawati yang akhir akhir ini suka marah marah.

Anak balita bertopi merah
Topi terbuat dari bahan katun
Daripada ibu jadi pemarah
Lebih baik kita berbalas pantun.

56 Comments so far...

bangsari Says:

6 August 2008 at 4:21 pm.

lha kita dididik sekian lama untuk seragam sih. ya gitu deh…

gunawanrudy Says:

6 August 2008 at 4:29 pm.

Selama terpatri kutub benar-salah dan menang-kalah, wah masih sangat sulit ini, mas.

pema Says:

6 August 2008 at 4:37 pm.

ya setuju sama Goen….!!! Ketika si salah selalu tak dihargai dan ditindas…!!! Ga ada itu rahmat!!

Tukang Nggunem Says:

6 August 2008 at 4:40 pm.

Yap benullll…perbedaan adalah rahmat. Di Indonesia sendiri terdapat banyak perbedaan dan keberagaman, itulah yang bikin Indonesia makin unik, dan saya rasa itulah rahmat Tuhan yang gak diberikan kepada bangsa lain. Tapi sayang, saat ini perbedaan seringkali menjadi pemicu ontran-ontran yang sering merugikan bangsa sendiri…ah mbuhlah…mikir skripsi ra rampung2 kok meh mikirke negoro….pareng nggih pak Iman, maturnuwun sampun kepareng ngorek-orek blog panjenengan…

ndoro kakung Says:

6 August 2008 at 5:16 pm.

susahnya, banyak orang merasa hanya ada satu kamus yang sama di setiap kepala orang.

Donny Verdian Says:

6 August 2008 at 5:23 pm.

Hmmm.. saya cuma bisa mendongak ke atas, menatap ke langit-langit dan membayangkan kapan ya perbedaan benar-benar bisa jadi rahmat di negeri ini….
Atau jangan2 hal itu memang tak kan pernah ada lagi karena sudah lewat di belakang kita?

Entahlah!

Juminten Says:

6 August 2008 at 5:43 pm.

Mindset-nya aja yg perlu diubah.
Jangan selalu menganggap sesuatu yg “beda” sbg musuh.

Indah Sitepu Says:

6 August 2008 at 6:01 pm.

Setuju, asal tahu merangkainya saja. Seperti bunga, macem2 bunga kalau dirangkai dengan baik terlihat apik ^__*

ilham saibi Says:

6 August 2008 at 6:05 pm.

seutju ama juminten, hanya perlu merubah mindset saja. tapi emang merubah mindset ntuh yang susah, hahaha

Wazeen Says:

6 August 2008 at 6:27 pm.

Ah mas Iman nyebut2 nama Ciputat, saya jd sedikit tersentil. Tp bagaimanapun juga sy turut prihatin atas kejadian tersebut. Dulu di kampus saya merasakan perang ideologi yang luar biasa antara dua kubu besar (dan “perang” itu terus berlangsung hingga ke jajaran birokrasi di kampus), dulunya saya pikir ada ideologi yang benar2 diperjuangkan, tapi belakangan saya menjadi apatis karena semuanya tak lebih dari perebutan kue-kue kekuasaan saja dengan berkedok ideologi. ya perbedaan memang rahmatan lil ngalamin (rahmat bagi yang merasakan dan mengalami saja).

edratna Says:

6 August 2008 at 6:38 pm.

Saya juga baca tentang “Natsir” di Kompas….betapa dulu orang berbeda pandangan bisa berdebat secara santun. Sejak kapan ya kok jadinya kita suka adu bogem?

edratna Says:

6 August 2008 at 6:39 pm.

Maaf…bukan di Kompas, tapi di Tempo…….

yuswae Says:

6 August 2008 at 6:39 pm.

Perbedaan adalah Rahmat. Rahmat itu Gobel. Gobel itu mirip (paman) Gober. Gober itu simbol Kekayaan dan Gelimang Harta.
Berarti, konsep ‘perbedaan adalah rahmat’ itu baru bisa terwujud jika semua sejahtera.. :D

meong Says:

6 August 2008 at 7:47 pm.

makanya dr dulu saya ndak suka banget pria berseragam….

huehehehe….

sebenarnya perbedaan itu sunatullah kok. liat aja alam sekitar. satu pohon aja, ijonya ndak sama persis. pelangi, lbh indah kl warna warni. ini IMO.

jd paling ndak suka kl kepergok sama dg yg lain !!
musti tampil beda !!!

*lho yg trakhir2 menyimpang*

serdadu95 Says:

6 August 2008 at 8:58 pm.

Saya jadihh ingat lagunya Iwan Fals Mas nyang juwedulnya “Sumbang”…:
” Apakah selamanya politik itu kejam ?
Apakah selamanya dia datang tuk menghantam ?
Ataukah memang itu yang sudah digariskan
Menjilat, menghasut, menindas, memperkosa hak hak sewajarnya

Maling teriak maling, Sembunyi balik dinding
Pengecut lari terkencing kencing
Tikam dari belakang, Lawan lengah diterjang
Lalu sibuk mencari kambing hitam

Selusin kepala tak berdosa
Berteriak hingga serak didalam negeri yang congkak
Lalu senang dalang tertawa.
Ya haha…

****
Jahh di negeri ini… agaknya emang terlalu banyak maling nyang tereak maling Mas. Saya ndak teu… apakah di blogosphere juwega demikian..?? Semoga ndak !

ika Says:

6 August 2008 at 9:07 pm.

iya mas… perbedaan adalah rahmat, bagi yang bisa memahami bahwa berbeda itu indah.
btw… pantunnya gak pas tuh.. kalo se megawati disebut balita… kalo gede, seberapa dong gedenya hehehe

mantan kyai Says:

6 August 2008 at 9:30 pm.

bayangkan tuhan menciptakan wajah sampean-sampean sama semua. atau sampean2 ini diciptakan kaya semua. atau pinter semua. apa menurut sampean2 kemanusiaan bisa jalan????
nah..sekian dari saya terimakasih ***kebanyakan ndengerin kartolo, maaf***

mantan kyai Says:

6 August 2008 at 9:35 pm.

oh ya satu lagi … “kartolo” berbeda dengan “rahmat-kartolo”…
nah betul kan!!! bahwa selain berbeda itu rahmat, ternyata “rahmat” itu memang berbeda …hehehehe

Rita Says:

6 August 2008 at 9:39 pm.

Memutuskan tali silatrurrahmi, menjauhkan kita dari Rahmat.. Sebaiknya di pahami secara mendasar dengan pandangan luas. Beridskusi, interaksi, niatnya untuk menyampaikan sesuatu yg dianggap benar (da’wah demi menyambung tali silaturahmi).namun bila kita dihinggapi rasa paling benar, justru merusak jalinan itu. Kata pak uastadz (pandangannya agak berbeda dari yg lain) Kita berkewajiban menyampaikan kebaikan (sampaikanlah walau satu ayat ( tugas da’wa) tetapi yg berhak menghakimi ialah satusatunya yang MAha Menguasai alam ini.
Hati nurani rasanya menerima apa atau cara yg dilakukan para pendahulu itu….Hanya Allah yg berhak menentukan kebenaran yang hakiki

ngodod Says:

6 August 2008 at 9:45 pm.

dihancurkan atau menghancurkan…

Hedi Says:

6 August 2008 at 10:04 pm.

orang banyak yang ga senang pada fasisme, tapi justru mereka memaksakan keseragaman — ini kan salah satu mainan fasis :D

BARRY Says:

6 August 2008 at 10:05 pm.

Jika dipikir-pikir banyak hal yang bisa kita pelajari dari “lawan” kita. Saya justru ingin memanggil mereka sebagai sesama kita (manusia juga toh). Semakin kita mengerti siapa yang kita lihat di kaca, maka semakin mengerti akan banyaknya kekurangan yang kita miliki. Menghargai mereka yang berbeda pendapat dengan kita dapat dilakukan oleh masing-masing -termasuk anda sendiri sang pembaca! Kenapa harus menunggu si A atau si B untuk memulainya. Marilah kita memulai dari lingkungan kita yang kecil dulu.

Epat Says:

7 August 2008 at 12:07 am.

adu domba dan perpecahan sepertinya sudah menjadi dna, mungkin butuh waktu lama lagi untuk evolusi. halah, embuh dings kekekee

leksa Says:

7 August 2008 at 12:21 am.

kutipan sejarah diatas belum saya buktikan benarnya. Jadi saya belum sepakat dengan situ, Mas..
Tapi makasi buat Info-nya ini

*bedanya Mas Iman dengan saya mbikin saya dapat rahmat pengetahuan…

Nazieb Says:

7 August 2008 at 2:14 am.

Bhinneka Tunggal Ika, eh?

Berbeda-beda tapi endingnya harus sama, ga boleh beda..

silly Says:

7 August 2008 at 5:09 am.

perbedaan itu yang memperkaya dunia ini, jadi mari kita sikapi dengan hati dan kepala yang dingin…

Kalau tidak ada perbedaan, tidak ada pelangi dan kalau tidak ada pelangi, hidup ini tidak akan indah… Justru keberagaman warna2 pelangi itulah yang membuat kita kaya dan indah…

kw Says:

7 August 2008 at 6:08 am.

masyarakat kita mengalami kemunduran?
@bangsari, tak hanya dididik untuk seragam tapi juga untuk dihasut untuk merasa dirinya paling benar…….

iway Says:

7 August 2008 at 8:07 am.

mbok bendera mahasiswa islam itu disimpen aja dirumah, bikin malu!

josh Says:

7 August 2008 at 8:58 am.

Kw, @bangsari, Mbok jangan bilang kita….mungkin kalian aja yg didik untuk seragam. Kalo si Ruben ama Ivan gunawan bakal bilang: Kiiiiteeee, elo aja kali!

Meskipun saya dibesarkan dari keluarga tentara, saya selalu diajarkan untuk menghargai perbedaan dan saling menghargai hak orang lain. Makanya sampai skrg saya lebih suka melakukan kewajiban saya daripada ngotot minta hak saya. Tapi kalo udah hak asasi dan martabat saya diinjak-injak, jangan harap selamat tuh orang….hehehe, just joking Brur.
Intinya, dalam Islam (krn saya muslim), Rasulullah senantiasa mengajarkan untuk menghargai perbedaan, benar istilah bahwa PERBEDAAN adalah RAHMAT. Perbedaan akan menjadi rahmat kalau kita bisa saling menghargai, tidak saling tuding situ salah – sini benar. Akan menjadi rahmat jika dari perbedaan itu kita dapat menjadikannya kekuatan untuk saling mendukung dan membantu. Mungkin bukan dalam konteks agama semata, tapi dalam konteks sosial, saling bertetangga yg baik dan harmonis, persahabatan dll.

zam Says:

7 August 2008 at 9:31 am.

ayam bekisar ayam kalkun
dilepas bebas di dalam kebun
berawal dari saling berbalas pantun
seorang gadis telah membuat hatiku berayun..

hihihihi

beritahariini Says:

7 August 2008 at 10:04 am.

*…Tapi keduanya sepakat untuk tidak sepakat dan saling mengagumi lawan bicaranya…*

Kalo sekarang, kesepakatan sudah menjadi dagangan yang punya tarif tertentu(apalagi terkait dengan dagangan kebijakan)

Setiaji Says:

7 August 2008 at 11:48 am.

Susah memang kalau tujuannya memang materialisme berupa kekuasaan dan pengakuan. Ini membuktikan bahwa sulit sekali menjadi negarawan yang bijaksana, karena mereka masih di level poli”TIKUS”.

Fikar Says:

7 August 2008 at 12:06 pm.

Masih susah mas…

cK Says:

7 August 2008 at 1:42 pm.

menurut saya perbedaan itu indah. namun kadang ada hal yang membuat perbedaan itu tidak diinginkan… :P *ini cuma ocehan ngaco kok*

MaNongAn Says:

7 August 2008 at 4:07 pm.

Sayangnya masih banyak orang men-Tuhan-kan EGO. Merasa yang paling benar dan paling menang sendiri. Di ingatkan marah, tidak di ingatkan malah menjadi. Ya sudah, yang sadar mengalah saja. Lain hari jika sudah dingin, di ingatkan kembali.

.::he509x™::.

Kesambet Says:

7 August 2008 at 4:08 pm.

Perbedaan itu memang indah seperti Pelangi, saya ndak mbayangin seandainya pelangi cuma satu warna…..

Rydisa Says:

7 August 2008 at 4:40 pm.

perbedaan itu…….saling mengisi…..

nico Says:

7 August 2008 at 10:52 pm.

konon katanya ya mas, kedewasaaan dan menghargai pandangan orang lain itu ga dimiliki semua orang. benar ato tidak, konon begitu katanya :D

aminhers Says:

8 August 2008 at 1:03 am.

ketika perbedaan di tumpangi rasa besar kepala jadilah bogeman.

ershad Says:

8 August 2008 at 4:46 am.

Menghadapi perbedaan dengan cara membunuh karakter.. :)

ershad Says:

8 August 2008 at 4:54 am.

blog nya bagus banget mas, tulisannya mantab, langsung subscribe deh.. maaf baru tau, maklum nubie blogger :)

Fitra Says:

8 August 2008 at 7:39 am.

Nah, adem sekarang komen2 di postimgan kali ini….sepertinya udah pada sepakat untuk tidak sepakat, Mas….heheheheh

mata Says:

8 August 2008 at 9:23 am.

lah memang seharusnya begitu tho kang…
ya setidaknya saya jadi teringat pelajaran bhineka tunggal ika jaman sekolah dulu :)

apa kabarnya ? baik baik saja tho ?

feriadi isander Says:

8 August 2008 at 10:06 am.

setuju sih….
perbedaan adalah rahmat,

karena kita kaum berfikir
tentunya, banyak pelajaran yang diperoleh dengan perbedaan yang ada.
itulah guna toleransi
lakum dinukum waliadin…its the point of islam,
jadi sepanjang nggak saling merusak akidah
yo, well come sajalah…
kepada siapa saja, bisa berteman…ok
thanks..
wassalam

Laler Istana Says:

8 August 2008 at 2:08 pm.


berbeda bukan sekedar untuk berbeda …
tanpa asal, tanpa dasar …
perlu otak yang cerdik seperti ular …
dan hati yang setulus merpati …

perlu penjajah sekelas VOC dan Jepang
lewati 100 musim serta sejuta terbit matahari
untuk lahirkan para pemimpin sekelas Soekarno atau Natsir.

Salam kenal, senang bisa membaca rangkaian kalimat cerdas anda …

Laler Istana @dagdigdug.com

mitra w Says:

8 August 2008 at 8:12 pm.

apapun pahamnya, yg penting bisa membawa seluruh lapisan masyarakat tidak kelaparan. Mau itu Islam kek, nasionalis, liberalis, sosialis…

Kang Nur Says:

9 August 2008 at 10:27 pm.

Teman saya bilang: “Musuh dalam Berdebat adalah Sahabat dalam Berpikir”
tp tulisan di kaos itu : Per di bed-nya si Aan adalah rahmat. Bgmn itu? :)

sluman slumun slamet Says:

10 August 2008 at 1:23 pm.

kapan ya megawati ngopi bareng soeharto?
:D

Ahmad Sahidah Says:

10 August 2008 at 6:29 pm.

Perbedaan yang mendorong saya mengenal orang lain, diri sendiri dan dunia. Saya tidak bisa membayangkan jika segala sesuatu berwarna tunggal, selain membosankan, ia akan membuat kita diam.

Iman Says:

10 August 2008 at 8:01 pm.

Kang Nur,
jadi kalau per bed nya nggak bunyi menjadi rahmat karena tidak membuat berisiik kamar sebelah..he he

Syiddat Says:

10 August 2008 at 10:31 pm.

Hmm, bhinneka tunggal ika tan hana dharma mangrwa itu masih berlaku ga ya? Hmm..

paman tyo Says:

19 August 2008 at 10:56 am.

sekian lama kita tak diajari kompromi dan toleransi dan menghargai orang seberang. yang berbeda adalah musuh, harus dilenyapkan. mungkin para founding fathers akan menangis melihat kondisi kita hari ini.

merdeka bung!

Joni Says:

2 September 2008 at 10:28 pm.

Perbedaan adalah hakekat dari penciptaan yang ilahi

latifcianjur Says:

8 September 2008 at 11:08 am.

perbedaan adalah rahmat, menurut orang ngerti. bagi orang ”awam” perbedaan adalah permusuhan..

f wijoseno Says:

19 April 2009 at 1:40 pm.

wahh… pantun-na asyik mas….

orbaSHIT Says:

2 April 2010 at 8:42 pm.

bagi HTI,FPI,JI,MMI,FBR etc..etc PERBEDAAN adalah MUSUH yang harus dibasmi (well i’m not suprise with these bunch of WAHABBISTS COCK SUCKER SHIT EATERS COCK BLOCKED DUMB ASS MORONS)

Leave a Reply

*

Mencari Jawaban

Artis tend to be dark, worried and superstitious creatures. This is not bad. It makes me perfectionist, it makes me care. Moreover the ability to see the darker side of life is an asset not just directing dramatic and tragic movies, but also for directing comedy, since comedy often has pain inside it. Do you believe that life and film tragically too close together ? I do ...
www.flickr.com
This is a Flickr badge showing public photos from Iman Brotoseno. Make your own badge here.


Categories

Archives

Hot Topics

Spice of Life


Why Blog ?

Why the BLOG will change the world ?The explosion of blogs throughout the world has been the biggest phenomenon since the rise of the Internet itself. Today, more people read blogs than newspapers. Blogs are just a tool, of course. It’s the bloggers behind the blogs that will make the difference. Here's Why

Blog lama saya masih dapat dilihat disini

( DISCLAIMER ) Photo dan Gambar Ilustrasi kadang diambil dari berbagai sumber di internet - GETTY IMAGES dan CORBIS selain photo teman dan milik saya sendiri. Kadang kala sulit untuk menemukan pemiliknya. Jika ada yang merasa keberatan bisa menghubungi untuk dicantumkan namanya.

Subscribe this blog

  Subscribe in a reader
Enter your email address:
  
Delivered by FeedBurner
November 2014
M T W T F S S
« Oct    
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930