1 June 2010

Kompromi Panca Sila

Posted by iman under: BERBANGSA; POLITIK .

Semalam saya ngelakoni sebagaimana budaya orang Jawa. Berserah diri kepada Tuhan, ikhlas dan mendoakan leluhur kami di makam Astana Mangadek Karang Anayar, Solo yang diteruskan menuju Makam Raja Raja Imogiri, Yogyakarta. Kebetulan malam itu jatuh pada Selasa Kliwon. Hari yang baik.

Menjelang subuh, sebelum sholat subuh. Prosesi tahlilan di Imogiri selesai. Sambil tertatih tatih karena harus mengenakan pakaian beskap komplit, saya bersama keluarga menuju pintu gerbang keluar area makam Sultan Agung. Mengikuti rombongan abdi dalam yang membawa petromak.
Beda dengan petilasan Eyang Samber Nyowo di Karang Anyar yang bersih, terang dengan lampu lampu. Disini, di puncak bukit Imogiri cenderung gelap. Hanya cahaya bulan purnama yang menerangi, membuat silhoute yang magis diantara bangunan makam dan pohon pohon besar di sekitarnya.

Saya mendongak ke langit. Langit terang menyinari arak arakan awan yang sekelebat menutupi bulan penuh. Indah sekali sekaligus sakral. Tiba tiba saya teringat hari ini adalah 1 Juni. Hari lahirnya Panca Sila. Apakah masih sesakral itu Panca Sila ?

Beda dengan kesakralan makam raja raja Imogiri yang hidup dalam budaya Jawa sebagai simbol tradisi. Tak pernah luntur dalam hiruk pikuk jaman. Sementara pernah suatu waktu Panca Sila dianggap sakral dan menakutkan. Ya salah penguasa waktu itu, karena saya yang tumbuh besar dalam orde baru lebih percaya Panca Sila sebagai dogma. Tidak pancasilais berarti bisa kena cap stempel tidak bersih lingkungan, atau yang lebih parah menentang pemerintahan sah.

Hari gene masih bicara Panca Sila ? tidak up to date dan bukan juga trending topics. Apakah masih relevan dengan kehidupan manusia Indonesia, dengan segudang permasalahan kebangsaannya.
Toh, akhirnya Pemerintah SBY akhirnya mengakui hari lahir Pancasila pada tgl 1 Juni. Setelah sebelumnya orde baru seolah men-tabukan peran Bung Karno pada pidato tentang dasar Negara Indonesia pada waktu itu. Jadi kelahiran Panca Sila lebih dianggap pada tgl 18 Agustus, setelah UUD 45 disahkan. Selama periode itu juga lebih mengkultuskan 1 Oktober sebagai hari kesaktian Pancasila.
Mungkin ini juga sebagai kompromi politik SBY dengan pendukung Soekarnois yang sejak dulu selalu meminta pelurusan penulisan sejarah. Tidak penting , walau dulu Bung Karno menawarkan prinsip prinsip dasar negara ini – Weltanschauuung – sebagai kompromi atas pertanyaan tentang bagaimana negara ini akan dikelola. Dia tak perlu menunggu bangsa Indonesia menjadi masyarakat yang pintar. Tak perlu menunggu Indonesia bebas buta huruf. Hari ini merdeka, urusan itu belakangan.

Jadi memang Panca Sila sebagai kompromi. Sejak awal. Ini yang membuat kita berpikir bagaimana sebuah kompromi bisa bertahan. Apalagi dengan tantangan jaman yang berbeda. Saya selalu percaya sebuah bangsa yang multi enik, akan kekal karena persamaan nasib. Bukan karena persamaan agama , suku atau golongan.

Sebuah ide besar, bahwa menurut Bung Karno, Panca Sila bisa menjawab pertanyaan bangsa bangsa di dunia. Naïve ?. Dalam Sidang Umum PBB, Bung Karno menawarkan Panca Sila kepada dunia. “ To built world anew “ . Sebuah pidato yang menggemparkan. Sang ajudan Kolonel Soegandhi yang berdiri tegak disebelahnya menceritakan, hatinya terharu bangga, dan baru pertama kali melihat sambutan dunia terhadap pidato presiden sebuah negara yang masih muda.
Beliau memang terlalu mencintai Panca Sila sebagai simpul pengikat bangsanya. Sampai hari terakhir ketika ia diminta meninggalkan Istana oleh rezim penguasa baru. Bung Karno mengadakan slametan nasi tumpeng yang di hadiri seluruh pegawai dan pelayan Istana. Dalam suasana haru yang mendalam, ia justru berpidato tentang Panca Sila, ketika di luar sana ratusan ribu orang yang dicurigai simpatisan komunis disembelih atas nama Panca Sila dan stablitas nasional.

Sebuah kompromi, pada akhirnya bisa sangat rapuh ketika ada kelompok yang memaksakan nilai nilai fundamentalis berdasarkan pemahamannya. Juga lunturnya terhadap kompromi itu karena ketidakadilan, dan kemakmuran yang tidak merata. Karena pada akhirnya , Bung Karno menegaskan bahwa kemerdekaan adalah jembatan emas menuju masyarakat Indonesia yang adil dan makmur gemah ripah loh jinawi.

Kita yang hidup dalam dialektika pemikiran logis tak mampu menerjemahkan filosofi Panca Sila. Sementara para abdi dalam di Makam raja raja Imogiri yang bergaji Rp 30,000,- sebulan bisa percaya bahwa pengabdiannya membawa berkah bagi dirinya serta keluarganya.
Mungkin ada yang bilang urusan kejawen adalah tradisi. Tapi seperti yang Bung Karno katakan, prinsip prinsip ini sudah ada sejak dulu dalam masyarakat di kepulauan selatan Katulistiwa ini, Menjadi tradisi. Ia hanya menggalinya dan merangkumnya.
Apakah kini Panca Sila gagal dalam prosesnya menjadi tradisi hidup berbangsa sebagaimana yang diidamkan Bung Karno ? Bisa jadi.

13 Comments so far...

DV Says:

1 June 2010 at 2:06 pm.

Harusnya, Pancasila sebagai budaya asli Indonesia tak kalah dengan agama-agama yang adalah budaya asing itu ya, Mas? 🙂

Selamat harlah Pancasila!

lance Says:

2 June 2010 at 11:33 am.

jangan lupakan sejarah..itu saja

Farah Says:

2 June 2010 at 11:34 am.

pancasila memang janga dianggap keramat, kata SBY…maksudnya boleh dimain mainin gitu pak ?

mpok keben Says:

2 June 2010 at 11:46 am.

PANCASILA lima dasar negara kita memang sudah selayaknya kita sebagai warganegara menghidupkan kembali P4seperti dulu… waktu kita mau masuk kuliah ada p4 masuk sma ada p4 dan masuk smp pun sudah dikenalkan p4 saya rasa hal itu sah2 saja sebab pengenalan lebih dini akan menimbulkan rasa memilki dan cukup sebagai funda mental bangsa ini

Boleng Says:

2 June 2010 at 2:27 pm.

nggak ngajak ngajak ke Jogja niy

pinkina Says:

3 June 2010 at 12:32 pm.

jangan lupakan tanggal 1 juni mas, itu kan pas ulang tahunku T.T

orbaSHIT Says:

3 June 2010 at 3:30 pm.

DESUKARNOISASI TELAH BERHASIL !!!!…orba telah mendidik bangsa besar ini menjadi takut terhadap pancasila selama 32 th dengan segala macam pola2 indoktrinasi yang terukur seperti penataran P4,PSPB,PMP,upacara bendera,menwa,ormas2 golkar+militer dll namun “pancasila” versi orba adalah BUKAN pancasila, ideologi orba adalah MILITERISM+communism kinda like oppression and mixed up with ECONOMICALLY STATE CAPITALISM..setelah orba “tewas” anasir2 orba menyebar tak terkendali mereka mencari cara untuk “GET EVEN” dengan pemerintah selanjutnya (kerusuhan mei ’98,isu dukun santet diakhir 90 an,sampit,ambon,poso) dan sekarang mereka sedang menggarap ormas ISLAM (PKS,HTI,FPI,FUI dan tidak menutup kemungkinan imam samudra plus konco2nya) untuk melakukan “side job” menjadi CANON FODDER kerusuhan SARA (yang terbaru –>patung 3 mojang bekasi,patung naga singkawang,patung budha balai karimun jawa) pancasila bukan untuk dihapal luar kepala namun diresapi dan di implementasikan dalam kehidupan sehari2 tidak usah muluk2 lakukan pada diri kita sendiri dahulu saja itu sudah cukup ! entah sampai kapan bangsa ini masih bisa bersatu dengan pancasila 1 juni sebagai perekatnya ? our nation is nearing to become a FAILED STATE (pakistan ring a bell ???)

wida Says:

4 June 2010 at 9:58 am.

Panca Sila masih dibutuhkan, sejarah akan mengajarkan kelak bahwa tak ada yang menjdi pengikat bangsa ini kecuali PancaSila

edratna Says:

4 June 2010 at 11:50 am.

Tulisan mas Iman seperti ini yang ngangeni?
Mungkin Pancasila haruslah menjadi satu kesatuan dalam budaya bangsa ini, sehingga menyatu dalam perilaku sehari-hari….dan diamalkan.

iman brotoseno Says:

5 June 2010 at 2:31 pm.

bu enny,
sperti memang begitu, Panca Sila memang bisa menjadi nafas hidup negeri ini yang tambah lama kebablasan…

Rafans Manado Says:

6 June 2010 at 10:05 am.

Tabea… Salam kenal. Thanks,-

kanglurik Says:

7 June 2010 at 5:21 pm.

Pancasila memang hanya bisa diucapkan dalam mulut…
Generasi muda bahkan sudah banyak yang lupa dengan teks pancasila. Anak2 kecil hapal juga karena tiap senin dibacakan oleh petugas upacara…
susah memangnya.
Kita mulai dari diri sendiri sajalah….

nengratna Says:

15 June 2010 at 1:11 pm.

kenapa ya kurikulum sekolah menengah kita sudah tidak mewajibkan siswanya menghapalkan butir-butir pancasila?
Oia oom, typo “Karang Anayar” di paragraf pertama 🙂

Leave a Reply

*

Mencari Jawaban

Artis tend to be dark, worried and superstitious creatures. This is not bad. It makes me perfectionist, it makes me care. Moreover the ability to see the darker side of life is an asset not just directing dramatic and tragic movies, but also for directing comedy, since comedy often has pain inside it. Do you believe that life and film tragically too close together ? I do ...
www.flickr.com
This is a Flickr badge showing public photos from Iman Brotoseno. Make your own badge here.


Categories

Archives

Hot Topics

Spice of Life


Why Blog ?

Why the BLOG will change the world ?The explosion of blogs throughout the world has been the biggest phenomenon since the rise of the Internet itself. Today, more people read blogs than newspapers. Blogs are just a tool, of course. It’s the bloggers behind the blogs that will make the difference. Here's Why

Blog lama saya masih dapat dilihat disini

( DISCLAIMER ) Photo dan Gambar Ilustrasi kadang diambil dari berbagai sumber di internet - GETTY IMAGES dan CORBIS selain photo teman dan milik saya sendiri. Kadang kala sulit untuk menemukan pemiliknya. Jika ada yang merasa keberatan bisa menghubungi untuk dicantumkan namanya.

Subscribe this blog

  Subscribe in a reader
Enter your email address:
  
Delivered by FeedBurner
September 2021
M T W T F S S
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
27282930