18 December 2007

Handphone

Posted by iman under: KESEHARIAN .

man-on-the-phone.jpgBiasanya ketika harus berpergian ke daerah terpencil, saya selalu menyiapkan telepon satelit Byru . Sekadar berjaga jaga jika jaringan seluler yang reguler belum menembus hutan atau pulau pulau terpencil. Ternyata dalam perjalanan di Papua bulan lalu, saya lupa membeli voucher telepon satelit, sehingga bener bener putus hubungan dengan dunia luar, khususnya Jakarta. 2 hari pertama masih agak cemas cemas, dan kepikiran mengenai beberapa pekerjaan yang harus di follow up. Namun hari selanjutnya, saya mencoba tidak memikirkan dan larut saja dengan petualangan di tanah papua ini. Ternyata sampai ketika kembali ke Jakarta, tidak ada hal hal yang mengganggu sehubungan โ€˜ dengan hilangnya โ€˜ saya selama seminggu. Biasa biasa saja.

Kesimpulannya, memang tidak memiliki handphone sebenarnya bukan sebuah bencana. Pekerjaan bisa saja terus berjalan. Life goes on as the sun rises in the east and go down in the west. Padahal dahulu ketika belum memiliki handphone, ya kehidupan sepertinya biasa biasa saja. Telpon bisa ke kantor atau kerumah. Buat beberapa pihak menguntungkan, karena tidak ada pacar yang curious ingin tahu isi sms handphone kita. Mitha mungkin senang, karena pacarnya tidak bisa mengecek kenapa ia masih kongkow kongkow di Bunderan HI sampai subuh. Yang jelas pekerjaan receptrionist kantor sepertinya bertambah ringan, karena orang lebih baik langsung menelpon melalui jalur seluler daripada harus lewat perantara.

Teknologi disatu sisi membuat hidup lebih nyaman namun disisi lain membuat kita kehilangan kepekaan. Apapun bentuknya itu. Dari bangun tidur kita sudah mengecek pesan pesan atau miscalled yang masuk, dan rasanya kalau tidak mendapat sms atau panggilan membuat kita malah kebingungan. Seolah ada sesuatu yang hilang atau malah kehilangan orientasi. Teknologi memang memudahkan tetapi tetap tidak bisa memberikan jawaban rahasia kehidupan. Jangan salah, seorang teman pernah berkata. Nanti beberapa ratus ribu tahun lagi mungkin jari jari manusia akan pipih seperti baso gepeng kweetiau A fung. Ini karena proses evolusi kebiasaan jari manusia memencet mencet tombol. Masuk akal,karena sejarah mengajarkan proses evolusi dan perubahan bentuk struktur tubuh terjadi karena proses penyesuaian dengan alam lingkungan. Jerapah mempunyai leher panjang karena konon ia harus berusaha mencari makanan daun daunan di pucuk pohon. Ikan ikan di laut berevolusi dari sejenis reptil dari daratan yang harus menyesuaikan diri karena mencari makan di air.

Kalau sudah begini, saya angkat topi dan salut dengan Totot yang sudah memutuskan tidak memakai handphone sejak lama. Blackberynya hanya dipakai untuk internetan dan chatting. Ini sebuah keputusan besar dan membutuhkan sebuah keberanian. Jadi jangan sekali kali merubah tempat acara kopdar kalau sudah janjian dengan dia. Bisa kebingungan mau menghubungi dia nanti. Terus terang, walau hanya sebuah pemikiran liar. Pilihan ini sangat menggoda, tapi saya tidak berani membayangkan โ€“ saya tidak punya handphone. Bagaimana dengan anda ?

42 Comments so far...

gandhi Says:

18 December 2007 at 10:09 am.

ya gitu mas, bangsa kita kebanyakan latah mas, HP yg seharusnya jadi alat komunikasi skrg udah bergeser menjadi alat stylish-isasi . Kalo kaya mas iman dengan segudang aktivitas, HP menjadi sarana yg penting karena mungkin perlu koordinasi dengan beberapa orang di tempat2 yg berbeda. Anak2 skrg mas dengan alasan gaul, malu ma teman2 nya dll, mereka menjadikan HP adalah piranti yg wajib ada, padahal saya mengalami sendiri mas, HP dijadikan alat untuk menanyakan jawaban pada saat ulangan, di sms teman menanyakan jawaban ulangan dia hahahahahahhaha

edratna Says:

18 December 2007 at 10:10 am.

Handphone seperti pisau bermata dua, memudahkan tapi juga menyulitkan. Padahal tak ada handphone harusnya juga tak apa-apa. Gara-gara handphone, kalau ada tugas ke luar kota atau keluar negeri, biaya handphone menanjak naik. Walaupun udah hati-hati, bos suka menelepon, kalau saya kebetulan bisa langsung menjawab, sih tak masalah. Tapi kadang kita tak bisa dihubungi saat itu karena sedang jadi moderator, memimpin rapat (yang terpaksa hp nya silent), atau bahkan karena lokasinya sulit. Karena beliau menelepon, kita tak ada, sudah menjadi kewajiban saya harus menghubungi begitu sempat. Bayangkan kalau posisi kita lagi di Manado atau Jayapura, atau bahkan di luar negeri…yang langsung jadi mahal sekali. Dan tentu saja tak ada alasan untuk mengindar, karena ada jatah pulsa dari kantor….tapi tetep aja tagihan lebih besar dari jatah pulsa yang ada.

Ajie Says:

18 December 2007 at 10:23 am.

Sesuai dengan kebutuhan masing2x, tidak punya handphone di jaman seperti ini jelas bukan ide menarik ๐Ÿ™‚ Saya pribadi banyak mengambil manfaat dari adanya teknologi ini, walaupun memang benar tanpa handphone kita tidak akan mati. Apa kabar Mas Iman ?

Praditya Says:

18 December 2007 at 10:30 am.

Wah, sulit bagi saya untuk melepas kepergian HP… ๐Ÿ˜€
Walau saya bukan orang yg mobile, tapi rasanya sulit skali utk berhubungan dengan pihak lain tanpa HP…

Ah, andai HP tak tercipta… ๐Ÿ˜›

mikow Says:

18 December 2007 at 11:21 am.

kadang perlu juga kita pergi ke suatu tempat tanpa bawa HP, ngilang sebentar tanpa ada gangguan. Contohnya tgl 27-28 besok saya akan ngilang ๐Ÿ˜€

aprikot Says:

18 December 2007 at 11:25 am.

saya juga akhirnya melego satu HP saya ktika tahu tempat tugas yg baru tdk tersupport oleh provider yg saya pake, dan hanya menggunakan satu GSM saja. Ternyata ngga gitu berpengaruh meski biasanya nomer itu yg paling laris dpt tlpon dan sms. Toh pada akhirnya saya lebih suka HP saya tidak berbunyi malam hari shingga saya lbh tenang berisitirahat ๐Ÿ˜€

meski klo kelupaan bawa HP suka oon sendiri

MnX Says:

18 December 2007 at 12:24 pm.

bangun tidur pegang hape, mandi juga ditemenin hape, makan sama hape, kemana-mana bawa hape, cetting pake hape, nge-net juga suka pake hape juga, sampe tidur kadang2 meluk hape, hehehe…

hidupku hampa kalo gak ada hape…halah!

apa kabar om…. ^_^

Totoks Says:

18 December 2007 at 1:04 pm.

Sebenernya saya juga tidak punya handphone.. tapi pabrik saya memaksa saya untuk membawa Handphone karena urusan mesin pabrik yg gak boleh berhenti barang sekejap ๐Ÿ˜€

Ndoro Seten Says:

18 December 2007 at 1:25 pm.

Teknologisindrome…..istilahe Kang.
Padahal mestinya teknologi itu mempermudah kegiatan manusia, bukane memperbudak manusia.

sez Says:

18 December 2007 at 1:56 pm.

mampir…
bawa HP,,, akhirnya jadi kewajiban…
terutama gara-gara pacaran jarak jauh :p

padahal iyah, enakan jaman ga ada HP dulu…
mo pulang jam berapa juga dimarahinnya kalo udah nyampe rumah..
sekarang, di telepon dan dimarahin kenapa belum pulang, nyampe rumah…dimarahin lagi!! ๐Ÿ™‚

Triyani Says:

18 December 2007 at 2:25 pm.

kadang saya ‘terpaksa’ mematikan HP kalau sedang tdk ingin diganggu.
kalau HP On, meski hari libur, meski lagi cuti, meski lagi dimana seringkali ada saja yang menghubungi [masalah pekerjaan pula.. ].

tapi enaknya ada HP (+Inernet tentu saja), jadi bisa kerja kapan saja dimana saja.

Hedi Says:

18 December 2007 at 2:44 pm.

besok2 kalo sampeyan udah ga butuh HP, lempar ke saya aja ya, mas ๐Ÿ˜€

evi Says:

18 December 2007 at 3:11 pm.

sekarang fungsi HP saya hanya untuk telpon suami nanya, ‘bisa jemput ga’ atau ‘ntar gw kemana’
sms-an udah jarang sekali…apalagi sejak punya anak, ga punya waktu lagi… ๐Ÿ™‚

Ipul Anwar Says:

18 December 2007 at 3:21 pm.

“… Totot yang sudah memutuskan tidak memakai handphone sejak lama.”

Gak kebayang… !@!#$@

kw Says:

18 December 2007 at 4:23 pm.

ha ha… tekonologi dibuat kan biar memudahlan hidup mas. asal tak terlalu. sak madyo ( wong jowo). konon semua yang berlebihan itu tak baik. ๐Ÿ™‚

iman brotoseno Says:

18 December 2007 at 4:35 pm.

ngakak liat komen sez..

isma Says:

18 December 2007 at 4:41 pm.

gpp mas gak pake hp, kalo mau menghubungi mas iman lewat blog kan bisa hehe…

Juminten Says:

18 December 2007 at 5:14 pm.

kalo saya ndak punya henpon? bisa berabe!!!
1. bisa mencak2 emak saya pusing nyariin anaknya yg hobi berkeliaran ini…
2. bisa ngamuk2 manager saya nyariin artes nya yg sok gaul ini…
3. bisa panik pasangan saya nyariin “honey”-nya yg suka kabur2an ini…
bisa… bisa… ng… intinya orang jd susah nyariin saya!

*btw, percayalah… pengakuan nomer 2 itu asli bullshit! ๐Ÿ˜› apalagi yg nomer 3! :D*

saya baru siap ndak pake henpon kalo… saya dikerangkeng oleh orang2 di sekitar saya… ๐Ÿ™
jd intinya, fungsi henpon itu bagi saya : sangat bermanfaat nyari orang yg suka ilang! ๐Ÿ˜›

triadi Says:

18 December 2007 at 5:34 pm.

teknologi
sembarang nanti tambah gampang lagi…
tambah dimanja lagi, tambah tergantung lagi
..trus muncul pak totot-totot yang semakin banyak…:P

extremusmilitis Says:

18 December 2007 at 6:07 pm.

Yupe, alat komunikasi canggih di-satu sisi memang memiliki nilai positif Mas, buat men-dekat-kan jarak dan mem-permudah. Tapi, sering kali ke-tergantung-an ter-hadap alat ini malah semakin membuat kita merasa tidak nyaman, karena kita ber-anggap-an bahwa hanya dengan alat ini yang bisa mem-bantu kita untuk menyelesai-kan segala sesuatu-nya, bahkan sering cenderung men-jauh-kan kita dari proses sosialisasi tatap muka secara langsung. Menurut-ku begitu Mas ๐Ÿ˜‰

cecep Says:

18 December 2007 at 8:55 pm.

kadang ada benernya mas,
kalo hp itu emang bikin kita gampang berkomunikasi,
tapi justru bikin kita kehilangan esensi dari komunikasi..
salam kenal mas ๐Ÿ™‚
makasih udah blogwalking ke blog saya

nico Says:

18 December 2007 at 10:03 pm.

antara kerasa ga kerasa banget butuh hape. kemarin sempet ngerasainnya pas hape rusak.
wak haji onno w purbo, juga termasuk yang tidak menggunakan handphone. modal menghubungi beliau baik nanya2 ato ngundang untuk ngisi seminar ya cuma email. tapi ya memang beliau punya akses internet yang ada terus. beda dengan kebanyakan orang yang fakir bandwith.

ekowanz Says:

18 December 2007 at 11:18 pm.

eh HP saya ini hampir 80% digunakan buat browsing,nyalain YM, emailing….selebih telpon dan sedikit sms… :p

The Sandalian Says:

19 December 2007 at 1:39 am.

henpon kadang membuat kita seperti orang autis, cuma bisa bergaul dengan henpon. bukan dengan sesama manusia. dalam suatu pertemuan, ketika tak ada topik pembicaraan, maka henpon menjadi pelampiasan.

saya sih bisa aja hidup tanpa henpon, tapi henpon saya saat ini adalah komputer mini saya. tempat browsing2..

rehesa Says:

19 December 2007 at 2:01 am.

Pernah dalam perjalanan ke Surabaya, seorang teman mengatakan bahwa pengen buang si HP, karena sdh setengah harian, si HP blm bunyi juga.. boro2 telp masuk, SMS ajha gak ada… alias sepi..! Lhoo..!? (hp syndrome???)

pinkina Says:

19 December 2007 at 9:31 am.

Bukannya teori evolusi udah dipatahkan ama Atlas Penciptaan karya Harun Yahya mas ??? jadi yha jempol kita gak akan pipih kayak bakso gepeng kl kebanyakan pencet2 tombol, paling cuman “kapalan” aja ….

kalo masalah hape, mau gak mau hapeku harus nyala terus, wong dibayari pabrik panci, dijatah, dg alasan koordinasi kerja, telp sesama buruh pabrik juga gratis hehe…aku pakek hp juga cuman buat telp dan sedikit sms, itupun kl perlu aja….

omith Says:

19 December 2007 at 10:25 am.

aku perna bener2 ngerasain no hape seharian..
indahnya ga da tlp.. ga da yg ganggu..
relaxing..apa lagi ada yg nemenin..hihihihi..

evadipert Says:

19 December 2007 at 11:31 am.

ga kebayang juga “*#$@
coz kudu ngecek keberadaan 3 anak ada dimana, sudah dimana, lagi ngapain dll sbgnya…..pyuuuh….”*&^%$#

andre Says:

19 December 2007 at 12:05 pm.

hp buat PDKT aja he he

lance Says:

19 December 2007 at 12:06 pm.

man, hp loe kok mati terus hari ini ??

neen Says:

19 December 2007 at 3:46 pm.

Teknologi, adalah titik lemah manusia2 modern, penduduk Jakarta tanpa listrik, orang2 Amerika tanpa listrik……..bisa dibayangkan!!!!

leksa Says:

19 December 2007 at 11:57 pm.

sehari ga ada SMS, telp .. ga masalah buat saya,..
kerjaan banyak komunikasi via YM.

malah bisa seminggu lebih tanpa SMS atau telp masuk
kalo saya ..
a.k.a. joomblo akut :gubrak:… :

dian Says:

20 December 2007 at 2:32 am.

tidak punya handphone gak jadi masalah sih ama aku….wong punya HP juga cuma buat nelpon dari kamar keruang tamu hikhik (gak bayar family plan) nerima sms juga sebulan 3x.

so, ada yg mau beli hpku ??

wieda Says:

20 December 2007 at 10:24 am.

hihihi…hape ku kan ngga beli, gratis karena aku terikat kontrak….mau blackberry juga gratis cuma programnya bayarnya jadi ++….
tiap tahun mau ganti hape juga boleh…..pokoknya memperpanjang kontrak ama telus….
lagian percuma aku punya hape..wong selalu lupa keselip di jok mobil….:D,
jadi jangan nanya nomer hapeku…ga apal aku….

yoki Says:

21 December 2007 at 3:01 pm.

sudah setahun lebih ini sayah sudah tidak peduli lagi dengan namanya telepon genggam tuh! tapi ada internet 24 jam manteng diseputaran tempat beredar!..hihihihihi

Rynie Says:

21 December 2007 at 3:32 pm.

hidup tanpa hp ga sesulit yg dibayangkan kok…
ga percaya? saya sudah 3 bulan tidak pegang hp lagi…. soalnya dijual semua :p
agak sulit juga sih klo dijalan kenapa2…Untungnya dimana2 tersedia wartel …

venus Says:

24 December 2007 at 8:35 am.

wah, gak mau ah. biarin dah dibilang diperbudak teknologi. lha piye, kalo ga ada hanphone memang rasanya jadi aneh, isolated gitu ๐Ÿ˜€

sekarang saya balik nanya: pakaian juga hasil teknologi, kan? nah, orang jaman batu gak pake baju, hidup juga tuh, gak mati gak kenapa-napa. apa mas iman mau nongkrong di BHI gak pake baju, cuma ditutup daun2an? gak mau kan?

nyambung gak ya, analoginya? hahahah…

cK Says:

24 December 2007 at 12:17 pm.

wah…saya termasuk yang ketergantungan henpon. pernah henpon saya ketinggalan di rumah. alhasil saya bela-belain balik ke rumah untuk mengambil henpon padahal sudah setengah jalan.

buthe Says:

28 December 2007 at 10:56 am.

walaupun bukan maniac hp, tapi tetep butuh hp….soale nomor2 telp yang bisa dihubungi ada di hp semua, piye?
Dan lagi.. kalo gak pake hp, suamiku syusyah cari2 aku dikeramaian pasar, karna gampang hilang kalo sedang cari ini itu…

itikkecil Says:

8 January 2008 at 2:07 pm.

saya sudah seminggu gak pake hp. Ada untungnya juga mas, gak dicari orang-orang ๐Ÿ˜€

Gratis handphone Says:

2 March 2009 at 10:33 pm.

Wow! what an idea! Apa konsep! Indah .. Mengagumkan

ivanblues Says:

21 September 2010 at 1:22 pm.

handphone satelitnya besar ya pak ? kita jual handphone satelit terkecil di dunia merek Thuraya, kalau berminat hub 081311011972.

Leave a Reply

*

Mencari Jawaban

Artis tend to be dark, worried and superstitious creatures. This is not bad. It makes me perfectionist, it makes me care. Moreover the ability to see the darker side of life is an asset not just directing dramatic and tragic movies, but also for directing comedy, since comedy often has pain inside it. Do you believe that life and film tragically too close together ? I do ...
www.flickr.com
This is a Flickr badge showing public photos from Iman Brotoseno. Make your own badge here.


Categories

Archives

Hot Topics

Spice of Life


Why Blog ?

Why the BLOG will change the world ?The explosion of blogs throughout the world has been the biggest phenomenon since the rise of the Internet itself. Today, more people read blogs than newspapers. Blogs are just a tool, of course. Itโ€™s the bloggers behind the blogs that will make the difference. Here's Why

Blog lama saya masih dapat dilihat disini

( DISCLAIMER ) Photo dan Gambar Ilustrasi kadang diambil dari berbagai sumber di internet - GETTY IMAGES dan CORBIS selain photo teman dan milik saya sendiri. Kadang kala sulit untuk menemukan pemiliknya. Jika ada yang merasa keberatan bisa menghubungi untuk dicantumkan namanya.

Subscribe this blog

  Subscribe in a reader
Enter your email address:
  
Delivered by FeedBurner
September 2021
M T W T F S S
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
27282930