7 August 2010

Tak ada yang salah dengan Pesta

Posted by iman under: BLOGGERS .


Sebenarnya saya malas untuk bicara Pesta Blogger. Ini memang remah remah, tapi tetap saja jadi polemik, ketika masih ada orang orang menganggap Pesta Blogger sebagai pesta yang ditunggangi sponsor atau asing, mungkin sama kastanya dengan mereka yang dituding sebagai agen nekolim sampai neolib. Ah masa sih. Saya sih simpel simpel saja. Dulu saya pernah mengkritik penyelenggaraan Pesta Blogger pertama 2007. Totot menyebut saya sebagai pengkritik paling keras. Tapi tidak melulu membabi buta bahkan saya tetap hadir, bahkan kelak terlibat di dalamnya. Esensinya adalah saya menikmati perhelatan ini.

Dugaan saya tidak salah. Ini memang hajatan kopdar raksasa skala nasional. Jadi memang benar pesta dalam tanda kutip. Pestanya blogger blogger nasional – tentu saja yang mau datang. Bukankah rukun Blogger yang paling utama adalah Kopi darat. Kumpul kumpul serta ha ha hi hi, photo photo dan makan makan. Lihat saja kopdar blogger di seluruh penjuru negeri. Saling berkenalan, bertukar sapa dan yang paling penting bertukar url.

Its only blog. Nobody dies. Ya tidak usah serius serius amat tentang aspirasi yang didapat dari Pesta Blogger. Mau yang menyelenggarakan misalnya perusahaan MLM, yang mensponsori agen zionis, logonya diklaim sepihak. Santai saja. Kata Bang Rhoma, T-a-k-m-a-s-a-l-a-h.
Toh Pesta Blogger tidak akan membuat hidup mati kita. Apalagi sampai membuat dikotomi blogger nasional, blogger daerah, blogger Jakarta, blogger sosialis, blogger kapitalis, blogger sensitive, blogger minder.. Eh.
Ada teman yang mungkin sedemikian antinya, sehingga mentautkan widget komunitasnya saja bisa membuatnya meradang. Sedemikian sakralnya blog dan widget. Padahal mungkin dia lupa, bahwa pertemanan lintas blogger sedikit banyak membantu memperkenalkan, mensuarakan komunitasnya yang baru lahir waktu itu. Teman temannya mau datang ke kotanya, memenuhi undangannya dan sekaligus menulis postingan tentang komunitasnya. Kotanya. Semua sukarela.

Tidak usah terlalu serius memandang Pesta Blogger. Mau datang monggo, tidak ya tidak apa. Sebagai peserta, kalau saya misalnya ada pekerjaan syuting yang harus saya besut berbarengan dengan jadwal Pesta Blogger kelak, tentu saya memilih pekerjaan saya. Wong, itu mata pencaharian saya kok.
Pun Jika ada teman teman yang mau membuat Munas Blogger atau Jamboree Bloggerpun, saya pasti akan hadir. Disuruh bantupun saya akan tolong. Wong semuanya teman semua. Apa yang lebih menyenangkan daripada bertemu teman teman blogger. Lagi lagi saya bisa ha ha hi hi hi dan makan makan.
Pesan moralnya, meributkan legitimate atau tidaknya Pesta Blogger hanya menghabiskan enerji saja. Apalagi mengutak utik, sebagai tunggangan sponsor. Dimana mana, kegiatan blogger yang skala massive pasti ujung ujungnya ada sponsor. Memangnya blogger punya duit sendiri ?
Jadi buat apa ribut ribut tentang sebuah Pesta. Menghabiskan enerji.

Bus6Pesta Blogger memang tidak harus memenuhi harapan semua orang. Wajar saja karena dalam kehidupan demokrasi selalu ada suara pro dan kontra. Should be proud living in democracy. Tidak ada paksaan bahwa konsep ini akan memuaskan setiap orang juga. Saya mungkin terkesan membela, karena kebetulan saya memangku Chairman Pesta Blogger 2009. Tapi sebenarnya saya cukup realistis melihat setiap tahun ada peningkatan jumlah peserta yang hadir. Jika tahun 2007 hanya 500 orang, tahun 2008 sekitar 1000 orang, dan tahun lalu meningkat menjadi hampir 1500 orang.

Artinya, bahwa kopdar raksasa ini memang diminati, apapun itu suara suara penentangnya. Setidaknya dengan program program yang ada. Pesta Blogger bisa memberikan kontribusi pada blogger sendiri dan masyarakat.
Masak sih tidak ada sisi baiknya dari hajatan ini.

Tapi Tapi etapi. Pesta Blogger tidak ramah. Panitia dan itu seleb blog tidak menyapa para blogger blogger yang datang jauh jauh ke Jakarta. Ada juga yang bilang begitu.
Jadi begini. Jumlah member of comitee yang cuma dibawah sepuluh orang memang mana mungkin mengurusi segala macam tetek bengek peserta yang sampai ribuan. Mereka sudah disesaki dengan urusan perhelatan, venue, logistik dan lain lain. Saran saya, lupakan panitia. Tidak penting bisa salaman dengan ndorokakung atau Enda Nasution. Bukankah banyak teman teman baru. Seleb blog lain atau keriangan dan manfaat lain yang bisa diperoleh dari kopdar ini.

Bagi saya jauh lebih penting, bagaimana kita – juga saya – bisa tetap konsisten memelihara semangat ngeblog, di tengah serbuan fitur fitur sosial media lainnya. Buat apa ngoceh Pesta Blogger segala, kalau blognya tidak pernah di update. Buat apa mempermasalahkan suara blogger kalau hanya lebih sering berkutat melakukan konten blog pesanan.

Jadi kalau kemarin saya diminta sebuah perusahaan provider bersama Presdirnya dan Enda, Ndoro serta Rara untuk melepas rombongan blogger peserta XLnetrally menuju Semarang. Jangan buru buru menuduh saya dibayar. Yang dibayar Pesta Bloggernya sehingga memiliki dana untuk membiayai hajatannya kelak. Saya sih senang senang saja bisa melakukan kerja sosial ini. Analogi yang sama, sebagaimana teman teman komunitas Loenpia juga dengan sukarela membantu acara di Semarang dengan tangan terbuka. Bukankah ini diatas segala galanya. Solidaritas blogger tanpa harus melihat afiiasinya. Tulus membantu, walau mungkin saja ada pertentangan dan ketidakcocokan ide. Nothing Personal.
Mudah mudahan juga saya tidak dimarahi, karena mengambil tautan link Loenpia ke dalam postingan saya. Toh, cuma postingan Pesta Blogger. Cuma Kopdar raksasa. No big deal.
Jadi sekali lagi. Apa Masalahnya ?

60 Comments so far...

DV Says:

24 August 2010 at 12:59 pm.

Saya malah setuju acara seperti ini difasilitasi sponsor2 besar, toh eksistensi blogger semakin diakui sebagai entitas, Mas.

Diamkan saja suara-suara sumir, konon di surga pun awalnya juga tak ada suara yang seragam maka dibuatlah neraka lebih sebagai tempat bagi mereka yang tak sesuara 🙂

Selamat berpesta!

PRofijo Says:

27 August 2010 at 4:41 pm.

Ngapain ribut-ribut..? Pesta Blogger…???? Ra Nggagas Bl@zzzzzz..!

lukman Says:

11 September 2010 at 11:52 am.

saya kalau tidak berhalangan akan datang :D, ndak bawa embel2 komunitas atau apalah, pengen dateng aja. Jujur, cuman pengen ngeliat muka blogger2 yang blognya biasa disinggahi, dari jauh.

ya memang enaknya kalau saling terbuka, tidak ada informasi terselip yang berpotensi jadi berita miring di dunia bawah tanah *eh ini ngomong apa sih*

semoga yang datang dan yang tidak datang, atas alasan apapun, selalu berada dalam kedamaian hati

Ikut Pesta Blogger 2010? « Sangasiji Says:

3 October 2010 at 2:02 am.

[…] Tak ada yang salah dengan Pesta […]

wkurniawan Says:

3 October 2010 at 4:08 pm.

saya belom pernah ikut pesta itu, lha wong selalu saja pas ndak di jakarta… betul jg mas, update aja jarang lha kok mau pesta… haha… kayak saya no…

affandi Says:

16 October 2010 at 9:46 am.

pesta/muktamar kok mau disamakan dengan raker. ngurusi orang ngiri, menghabiskan energi aja.

choo Says:

27 October 2010 at 9:36 pm.

Kalau tidak, maka anda hanyalah kalah dengan ego diri sendiri..thank

Jurnal Manajemen Says:

6 January 2011 at 10:26 am.

mau dong di bagiin doorprize nya

Blog Versus Twitter atau Blogger Versus Influencer | bukik ideas Says:

11 October 2011 at 11:24 am.

[…] dunia blogger. Aku tidak membahas dinamika itu, silahkan simak sendiri di Bukan Soal Pestanya, Tak ada yang salah dengan Pesta, atau Ada Yang ON Dan Ada Yang Harus […]

Putri Sarinande Says:

27 October 2011 at 7:16 am.

ada benernya juga, alasan panitia itu.. sedikit nyambung ke pemerentah-negara nih.. 😀
daripada bikin acara sibuk di luar Jekardda, misalnya agar tempat2 lain di luar Jekardda kebagian dirusuhi Agenda Acara.. yang ada biayane membengkak gila-gilaan yg ada dana abis kepake dengan kurang optimal.. gitu thoh Mas Iman Brotoseno *sok akrap nih 😀

NB: aduh duh, ini taun berapa blognya dan komentar saya taun berapa. hahaha.. memang blog menyenangkan *halah blogger-pemalas aja belagu :p

Leave a Reply

*

Mencari Jawaban

Artis tend to be dark, worried and superstitious creatures. This is not bad. It makes me perfectionist, it makes me care. Moreover the ability to see the darker side of life is an asset not just directing dramatic and tragic movies, but also for directing comedy, since comedy often has pain inside it. Do you believe that life and film tragically too close together ? I do ...
www.flickr.com
This is a Flickr badge showing public photos from Iman Brotoseno. Make your own badge here.


Categories

Archives

Hot Topics

Spice of Life


Why Blog ?

Why the BLOG will change the world ?The explosion of blogs throughout the world has been the biggest phenomenon since the rise of the Internet itself. Today, more people read blogs than newspapers. Blogs are just a tool, of course. It’s the bloggers behind the blogs that will make the difference. Here's Why

Blog lama saya masih dapat dilihat disini

( DISCLAIMER ) Photo dan Gambar Ilustrasi kadang diambil dari berbagai sumber di internet - GETTY IMAGES dan CORBIS selain photo teman dan milik saya sendiri. Kadang kala sulit untuk menemukan pemiliknya. Jika ada yang merasa keberatan bisa menghubungi untuk dicantumkan namanya.

Subscribe this blog

  Subscribe in a reader
Enter your email address:
  
Delivered by FeedBurner
November 2019
M T W T F S S
« Sep    
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
252627282930