7 August 2009

Sang Burung Merak

Posted by iman under: TOKOH .

rendraHarian Kompas, tanggal 8 Desember 1978 menulis reportasenya.
Rendra, 43 tahun kembali berpentas setelah sekian lama menghilang dari masyarakat. Dan sekitar 2500 penggemarnya memadati dan mendengarkan Rendra membacakan puluhan puisinya, sejak jam 19.30 sampai mendekati 22.00. Di pentas, terlihat Rendra seorang diri, bercelana hitam dan baju biru. Ia Nampak anggun dengan dua kancing baju dilepas. Satu tangannya menggenggam kertas kertas puisi, tangan lainnya berkacak pinggang, matanya tajam menatap penonton.

Mas Willy, Wilibrodus Surendra – kelak setelah masuk Islam, menjadi Wahyu Sulaiman Surendra – seperti Vaclav Havel. Presiden Ceko yang pertama itu, seorang penyair yang dulu sering menyuarakan kritik terhadap sistem komunis yang totaliter.
Dengar sajak Rendra yang berjudul ‘ Kesaksian ‘
aku mendengar suara
jerit hewan yang terluka
ada orang memanah rembulan
ada anak burung jatuh dari sangkarnya.

orang-orang harus dibangunkan
kesaksian harus diberikan
agar kehidupan dapat terjaga ..


Rendra adalah momok orde baru. Ia dianggap penyebar kebencian sehingga harus mendekam penjara. Tak sampai setahun ia dibebaskan, dan sambil wajahnya berseri seri ia melambaikan surat pembebasannya di depan teman temannya di Taman Ismail Marzuki. Bebas tanpa syarat, teriaknya.
Ia terkesan tak peduli, bahkan ingin mencari sponsor untuk pementasan sajak yang dibuatnya di penjara. Gugurnya Kumbakarna, jawabnya lantang ketika ditanya apa judul sajaknya.

Harian Kompas meneruskan.
Para penonton ini membayar karcis Rp 500,- atau Rp 300,- . Sebagian terpaksa membayar lebih karena membeli dari tukang catut. Sambutan paling hangat justru dari Danrem 072/Pamungkas. Kolonel CZI Sarwono. Perwira menengah ini menyalami Rendra. – “ Very good ! Saudara membaca puisi sangat bagus. Tetapi yang penting bagi saya, bagaimana jalan keluarnya ? “ katanya.

Suaranya yang memberontak adalah cermin dari pribadinya yang bebas.
Jauh beberapa tahun sebelumnya pada tahun 1969. Di Hari Sumpah Pemuda ia berbicara di depan halaman rumahnya, di hadapan murid muridnya, kawan kawannya, dan anak anak tetangga yang membawa bendera merah putih dari kertas krep. Bahwa di Indonesia, individu bagaikan sekrup dan mur yang ditentukan peranannya oleh semacam mesin lain, yakni alam.

Individu tidak bisa merdeka karena seluruh hidupnya ditentukan oleh sesuatu yang dinamakan tradisi. Panggilan jaman untuk melawannya.
Sejak itu polisi dan intel mulai sibuk mengawasi pementasan Bengkel Teater. Sebuah komunitas yang kelak menjadi kerajaannya. Disana pula ia tak peduli apa kata orang ketika tinggal serumah bersama dua orang istrinya, Sunarti dan Sitoresmi.

Kelak suatu hari saya bertemu dengannya, dalam sebuah rangkaian kolaborasi dokumenter Kantata Takwa tahun 1990. Di Depok dan rumah Setiawan Jodi di bilangan Kemanggisan. Matanya jernih dan dalam. Ia berbicara tentang sutradara film yang dikagumi. Akira Kurosawa dan Trufaut. Ia ingin menjadi rajawali seperti para samurai yang membela rakyat.

Ia memang seperti burung Merak yang elegan dan mempesona. Sajak ‘ Surat Cinta ‘ adalah sajak yang pertama mengilhami saya tentang apa artinya cinta. Saya masih SMP waktu itu dengan jalan pikiran yang terlalu sempit untuk memahami gairah dan deru nafasnya.
Kutulis surat ini
kala hujan gerimis
kerna langit
gadis manja dan manis
menangis minta mainan.
Dua anak lelaki nakal
bersenda gurau dalam selokan
dan langit iri melihatnya
Wahai, Dik Narti
kuingin dikau
menjadi ibu anak-anakku !

Sangat tidak mudah bagi Rendra untuk menjawab semua panggilan hidupnya menjadi seorang seniman dengan segala karunia yang diterimanya. Memiliki kepekaan perasaan, kelembutan tatapan, halusnya jiwa, gairah hidup, kepalan pemberontakan dan nalurinya untuk bercinta.
Ini penting. Ia seperti Soekarno yang selalu mempesona wanita, dan mengganggap wanita sumber segala inspirasinya.
Dulu pernah ditanya oleh pengarang Mayon Soetrisno tentang siapa wanita yang dikagumi. Rendra menjawab, “ Duilah ! Ada segudang, kok lu mau tau aja …”

Pertemuan berikutnya tahun 2003 dalam sebuah premiere film dokumenter ‘ Gerakan Mahasiswa 1998 ‘ di Pusat Perfilman Usmar Ismail. Ia semakin tua namun suaranya masih lugas. Ia membacakan puisi sebelum pemutaran film. Dibelakang panggung, ia berbicara sebentar tentang ketakutannya bahwa militer masih akan berkuasa, walau rezim telah berganti.

Barang kali Rendra tak pernah bisa merasa berhenti dalam berjuang. Namun mungkin ia juga bingung tentang apa yang harus disuarakan sekarang. Tapi ia tetap memegang janji itu ketika orang tak peduli. Saya ingat waktu ia membacakan puisinya di dalam gedung bioskop itu. Banyak orang cekikikan dan hilir mudik sambil makan penganan.
KIni sang Burung Merak telah pergi menuju panggung keabadian. Mas Willy telah menunaikan janjinya.
Selamat jalan orang besar.

foto by vivanews
m4xzk2hrud

33 Comments so far...

bintang Says:

7 August 2009 at 10:58 am.

Rest in Peace

Indonesia, kehilangan orang besar lagi…

Iman Brotoseno Says:

7 August 2009 at 11:05 am.

dan saya selalu teringat malam malam di bengkel Teater, sehabis syuting…menghisap ganja yang ditawarkan seniman seniman besar itu

-may- Says:

7 August 2009 at 12:19 pm.

“Tapi ia tetap memegang janji itu ketika orang tak peduli. Saya ingat waktu ia membacakan puisinya di dalam gedung bioskop itu. Banyak orang cekikikan dan hilir mudik sambil makan penganan.”

Buat banyak orang yang diajar untuk “meminggirkan” sastra, mungkin pembacaan puisi ini cuma suatu background noise yang masuk kuping kiri keluar kuping kanan. Sayang sekali, padahal puisi2 Rendra selalu penuh dengan suatu kedalaman, yang tak henti “mematuki” keburukan2 sekitar.

Kematiannya adalah kehilangan besar, walau mungkin banyak yang tidak menyadari.

DV Says:

7 August 2009 at 1:34 pm.

Ini adalah big lost setelah Pramoedya Ananta Toer barangkali…
Tunduk haru namun penuh syukur untuk kesempatan mengenal sosok Rendra…

hedi Says:

7 August 2009 at 3:09 pm.

aku suka puisinya yang dikutip Kompas hari ini, mas….hebat memang Rendra itu

rotyyu Says:

7 August 2009 at 3:50 pm.

Indonesia kembali kehilangan salah satu putra terbaik bangsa…
Selamat jalan W.S Rendra
Rest In Peace…

anduknya budi Says:

7 August 2009 at 4:35 pm.

sekarang saatnya muncul seniman besar lagi pengganti rendra, ya mas iman layak menggantikannya..

masoglek Says:

7 August 2009 at 5:19 pm.

Kita kehilangan 1 tokoh besar lagi. Selamat jalan “sang pemberontak”, selamat jalan Rendra

kekeskuya Says:

7 August 2009 at 8:05 pm.

Jadi inget waktu aku sma, beliau datang ke sekolahku bertiga dengan sutardji calzoum B, dan Ken Zuraida. Lalu saat sutardji mau membacakan sajak di depan dia request bir ke kepala sekolah, rendra dan ken senyam-senyum mendengar request sutardji.

Kepala sekolah-ku cuma berani bilang “maaf pak, ini lingkungan sekolah jadi tidak boleh ada minuman keras” 😀

Dana Says:

7 August 2009 at 8:18 pm.

Yah, beliau memang salah satu orang hebat yang pernah lahir di Indonesia ini.

Imuz Corner Says:

7 August 2009 at 9:02 pm.

Beliau adalah pioneer teater modern di Indonesia

kanglurik Says:

7 August 2009 at 9:29 pm.

Selamat jalan burung merak… Engkau akan terbang tinggi di angkasa,,,,
karya mu akan abadi…

zam Says:

8 August 2009 at 4:59 am.

orang baik, dipanggil duluan.. yang jahat, belakangan..

selamat jalan bung Rendra!

Lance Says:

8 August 2009 at 9:42 am.

Sajak buat orang Rangkas Bitung..
menggetarkan…dan semua sajaknya,

Sajak orang Kepanasan..
…” karena kami arus kali
dan kamu batu tanpa hati
maka air akan mengikis batu “

iman brotoseno Says:

8 August 2009 at 9:44 am.

ce,
…karena kami tidak boleh memilih
dan kamu bebas berencana
karena kami bersandal
dan kami bebas memakai senapan
karena kami harus sopan
dan kamu punya penjara
maka TIDAK dan TIDAK kepadamu

Agus Says:

8 August 2009 at 10:04 am.

matanya tajam sekali kalau menatap penonton di panggung..
the stage is his soul

elmoudy Says:

8 August 2009 at 9:19 pm.

si burung merak terbang tinggi
meninggalkan belantar hutan
yang masih remang-remang

Sarah Says:

9 August 2009 at 12:54 pm.

memang bagus puisi rendra yang cinta cintanya…serasa….woowww

kombor Says:

9 August 2009 at 4:08 pm.

Selamat jalan, Si Burung Merak. Aku koleksi semua buku puisimu yang sudah pernah terbit.

Ismawan Says:

9 August 2009 at 5:05 pm.

Saya nggak terlalu ngerti sastra, tapi saya termasuk pengagum Rendra karena kekonsistenannya dalam berkarya dan bersikap…

Selamat jalan WS Rendra…

Amim Says:

9 August 2009 at 6:43 pm.

Burung merak telah tiada…Indonesai pasti akan mengenang karya-karya fenomenalnya..

anderson Says:

10 August 2009 at 10:14 am.

Saya ikut berduka atas berpulangnya toko besar dunia sastra Indonesia. Jasadnya boleh tiada, tapi karyanya akan selalu abadi…

Epat Says:

10 August 2009 at 12:32 pm.

selamat jalan bung rendra… terimakasih untuk warnamu

-GoenRock- Says:

10 August 2009 at 1:04 pm.

Selamat jalan si Burung Merak! Karya2mu akan terus kami ingat dan kami apresiasi setinggi-tingginya

Omiyan Says:

10 August 2009 at 2:37 pm.

Berjuang dan kemudian dikenang bisa berbagai cara yang penting caranya itu benar dan jelas tanpa harus merugikan yang lain, seorang WS Rendra telah membuktikannya..

Semoga Almarhum diterima segala Amal Ibadahnya..Amin

javanese Says:

10 August 2009 at 6:03 pm.

berkunjung…..
4 jempol untuk bung willy,
selamat jalan

arham blogpreneur Says:

10 August 2009 at 8:16 pm.

selamat jalan pak merak 🙂

belum bisa berkomentar, masih takjub dengan puisi dan lantunan posting pak Iman Brotoseno

Silly Says:

10 August 2009 at 8:59 pm.

aku suka puisi yang ini mas… puisi kehidupan… gile keren banget 🙂

Silly Says:

10 August 2009 at 8:59 pm.

tuhhhhh, khannnnnnnnnnnn dimoderasi lagiii… ah, sebel… *tendang2 kursi lagi* 🙁

iman brotoseno Says:

10 August 2009 at 9:33 pm.

Maaf silly,
ini mbah askimet memang gatel untuk ngedorasi begitu ada tautan link dalam komen..he he

wieda Says:

12 August 2009 at 2:34 am.

hehehe di mana2 askimet sukanya gitu yah..mbikin orang misuh2..

yup Renda punya karisma yg aduhai…….selamat terbang tinggi burung merak…
we’ll miss u

edratna Says:

16 August 2009 at 6:07 am.

Saya mengenal sepak terjang burung merak ini sejak saya mahasiswa, dan kontroversi saat menikah kedua kalinya, yang kemudian kedua isterinya serumah. Pertemuan sebenarnya setelah saya menikah, karena kebetulan suami berkecimpung di dunia seni dan saya diajak saat si burung merak sedang manggung di TIM.

Kita bersyukur pernah memiliki seorang penyair seperti mas Willy….semoga jalan nya dilapangkan oleh Allah swt. Amien

Dinah Kozicki Says:

21 September 2010 at 11:18 am.

You made some good points there. I did a search on the topic and found most people will agree with your blog. This is Your Brain on Drugs” and showed a frying pan with an egg in it.

Leave a Reply

*

Mencari Jawaban

Artis tend to be dark, worried and superstitious creatures. This is not bad. It makes me perfectionist, it makes me care. Moreover the ability to see the darker side of life is an asset not just directing dramatic and tragic movies, but also for directing comedy, since comedy often has pain inside it. Do you believe that life and film tragically too close together ? I do ...
www.flickr.com
This is a Flickr badge showing public photos from Iman Brotoseno. Make your own badge here.


Categories

Archives

Hot Topics

Spice of Life


Why Blog ?

Why the BLOG will change the world ?The explosion of blogs throughout the world has been the biggest phenomenon since the rise of the Internet itself. Today, more people read blogs than newspapers. Blogs are just a tool, of course. It’s the bloggers behind the blogs that will make the difference. Here's Why

Blog lama saya masih dapat dilihat disini

( DISCLAIMER ) Photo dan Gambar Ilustrasi kadang diambil dari berbagai sumber di internet - GETTY IMAGES dan CORBIS selain photo teman dan milik saya sendiri. Kadang kala sulit untuk menemukan pemiliknya. Jika ada yang merasa keberatan bisa menghubungi untuk dicantumkan namanya.

Subscribe this blog

  Subscribe in a reader
Enter your email address:
  
Delivered by FeedBurner
May 2021
M T W T F S S
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31