24 September 2008

Ronny Patinasarany

Posted by iman under: ARTIKEL; OLAHRAGA; TOKOH .

Bagi saya sosok asal Tana Toraja ini adalah jawara sepakbola Indonesia. Sewaktu saya kecil, saya mengidolakan eks kapten PSM Ujung Pandang, Warna Agung dan kesebelasan nasional PSSI. Bagi saya juga Ronny Patinasarany lebih hebat dari Iswadi Idris, Waskito atau Risdianto.
Pada jamannya, ketika kompetisi sepakbola professional pertama – Galatama – digulirkan, saya rela menonton naik mobil truk, dan berganti menumpang lagi untuk sampai di Stadion Utama Senayan. Menonton final Galatama antara Jayakarta melawan Warna Agung. Tentu saja Warna Agung yang menang.
Karena tak bisa ada dua matahari dalam satu team. Ronny Patti harus menunggu beberapa lama sebelum Iswadi Idris melepaskan ban kapten team nasional kepadanya.

Waktu itu saya berharap bisa ikut berlatih di tim junior Warna Agung. Hanya karena tempat latihannya di daerah Ancol, terlalu jauh dari rumah sehingga ayah saya memasukan ke Jayakarta, di Ragunan.
Setiap sabtu minggu , kami berlatih. Kadang Anjas Asmara atau Sutan Harhara melihat dan memberikan bekal teknik kepada anak anak kecil sebaya saya yang berharap – bermimpi – menjadi pemain sepak bola tenar.

Dan saya masih berharap seandainya saya berlatih di Warna Agung, tentu bisa melihat Ronny Pattinasarany berlatih sepak bola.
Sampai akhirnya saya berhenti bermain bola. Karena terlalu bandel, kepala saya gegar otak, dan dilarang dokter selama setahun bermain bola.
Akhirnya saya melupakan cita cita menjadi pemain bola. Tetapi tetap kekaguman terhadap Ronny Pattinasarany tak pernah luntur. Konon, ia dianggap memiliki teknik yang paling tinggi dalam sejarah persepakbolaan nasional.

Gaya permainannya elegan, dan menjadi irama bagi permainan teamnya. Skillnya luar biasa dan mumpuni.
Saya teringat ada pertandingan antara PSSi melawan Washington Diplomats yang diperkuat Johan Cruiff menjelang masa pensiunnya. Suatu ketika ada bola lambung meluncur jauh ke jantung pertahanan Indonesia. Hanya Ronny sendirian – menjadi libero – didepan penjaga gawang.

Dengan tenang posisi badannya tetap mengarah depan. Tanpa menoleh ke belakang ia mendorong kakinya kebelakang. Seolah ia tahu dimana bola itu akan jatuh. Mak dulll, bola tepat jatuh dibelakang tumit sepatunya, dan pelan bergulir diberikan ke penjaga gawang. Tidak melenceng dan tidak salah arah. Saat itu Johan Cruiff terkesima dengan teknik tinggi yang diperlihatkan sang kapten PSSI.
Ketika pertandingan selesai. Semua orang mengejar ngejar Johan Cruiff untuk meminta tanda tangan dan photo bersama. Ia justru mencari cari Ronny Patinasarany. Tak heran waktu itu Ronny juga masuk squad team Asia All Star. Sementara pemain pemain dari Arab baru bisa belajar menendang bola, lalu Jepang baru mengirimkan delegasinya untuk studi banding ke Indonesia. Belajar mengelola kompetisi profesional.

Ronny juga punya kebiasaan aneh. Ia suka merokok. Lebih anehnya nafasnya tidak pernah ngos ngosan, dan selalu kuat bermain 2 x 45 menit.
Kini sang maestro telah tiada. Hilang salah satu legenda sepakbola nasional.
Dalam acara Kick Andy di Metro TV, Ronny pernah diundang datang. Bukan sebagai pemain bola, tetapi sebagai ayah yang turun tangan melepaskan anak anak dari jerat narkotika. Ia melepaskan pekerjaannya sebagai pelatih, hanya untuk sehari hari membantu ketergantungan obat obatan anak anaknya.
Ia berhasil menyelamatkan jiwa anak anaknya. Namun ia tak berhasil menyelamatkan nyawanya sendiri dari penyakit kanker.

Suatu hari saya bertemu dengannya di studio RCTI. Saya bertanya mungkinkah sepakbola Indonesia bangkit seperti jaman jaman dahulu. Setidaknya untuk kawasan Asia. Ia hanya menggeleng.
“ Tak mungkin “.
Saya hanya tersenyum. Tidak salah saya memilih mengidolakan klub luar negeri, Arsenal. Tidak seperti ayah saya yang selalu bercerita tentang Ramang, Waskito dan Ronny Patinasarany. Saya lebih baik bercerita Kaka atau Thiery Henry kepada anak saya.
PSSI ? Buat apa buang buang waktu untuk sebuah kesebelasan dagelan.

63 Comments so far...

novnov Says:

27 September 2008 at 10:21 am.

walaupun saya nggak suka bola tapi saya tau kok siapa Ronny Patinasarany….selamat jalan Bang Rony……
Btw, bapak saya juga nggak bisa menyelamatkan diri dari kanker paru2…..sumpah saya benci rokok!!!!

ario saja Says:

27 September 2008 at 1:52 pm.

Selamat jalan bung Rony, semoga jasa-jasamu akan selalu di kenang oleh insan sepak bola Indonesia, dan akan dilanjutkan oleh penerusmu

Indah Sitepu Says:

28 September 2008 at 8:36 am.

ga dagelan ga cuma pemainnya…

penontonnya juga dagelan

dagelan yang menyedihkan

🙁

Yoyo Says:

28 September 2008 at 10:15 am.

karena blum ada postingan Idul Fitri, di sini aja saya sampaikan selamat hari raya Idul Fitri, mohon maaf lahir & bathin, semoga kita semua kembali ke fitrah di hari kemenangan nanti…..
mudik dulu Kang Iman…..mangga…. 🙂

Daniel Mahendra Says:

30 September 2008 at 4:53 am.

Aku yang di Bandung malah malu dengan suporter sepak bolanya.
Apa persepakbolaan negeri ini belum dewasa ya…

Kyai slamet Says:

30 September 2008 at 7:53 am.

Selamat jalan bung rony. Semoga ketua pssi yang bermuka kriminal itu segera menyusul, dengan tempat yang berbeda tentunya
***kabur sebelum diamuk preman bayaran***

Selvi Says:

7 October 2008 at 11:06 pm.

selamat jalan om ronny, turut berduka..
soale anak2nya temen2 aku semua…so aku tau perjuangannya nya..

gooners Says:

12 October 2008 at 7:46 pm.

go goonersssssssssssss………….
salam

dedy Says:

2 July 2009 at 12:19 am.

Ronny Pattinasarany bukan orang Toraja tapi nyong Ambon kalau gak salah.hati-hati bisa bisa orang Ambon protes sama bung.Kalau mainnya emang lama di makassar.coba deh cari infonya.bye……..bye…….

rotyyu Says:

9 August 2009 at 9:32 am.

Bung Ronny memang hebat……..
Btw saya ngejagoin Barca aja….

Ronny Patinasarany | Semesta Indonesia Says:

7 December 2009 at 6:53 am.

[…] (Sumber: http://blog.imanbrotoseno.com/?p=285) […]

pat Says:

2 March 2010 at 9:03 am.

Setahu saya Rony Pattinasarani itu berdarah Ambon……bukan Toraja seperti yang tertulis di atas….coba ditelusuri lagi…..trims

Sri Dewi Suryana Says:

24 May 2018 at 12:27 pm.

Selamat jalan om ronny,semoga jasa jasamu dikenang oleh penerus sepak bola indonesia.

Leave a Reply

*

Mencari Jawaban

Artis tend to be dark, worried and superstitious creatures. This is not bad. It makes me perfectionist, it makes me care. Moreover the ability to see the darker side of life is an asset not just directing dramatic and tragic movies, but also for directing comedy, since comedy often has pain inside it. Do you believe that life and film tragically too close together ? I do ...
www.flickr.com
This is a Flickr badge showing public photos from Iman Brotoseno. Make your own badge here.


Categories

Archives

Hot Topics

Spice of Life


Why Blog ?

Why the BLOG will change the world ?The explosion of blogs throughout the world has been the biggest phenomenon since the rise of the Internet itself. Today, more people read blogs than newspapers. Blogs are just a tool, of course. It’s the bloggers behind the blogs that will make the difference. Here's Why

Blog lama saya masih dapat dilihat disini

( DISCLAIMER ) Photo dan Gambar Ilustrasi kadang diambil dari berbagai sumber di internet - GETTY IMAGES dan CORBIS selain photo teman dan milik saya sendiri. Kadang kala sulit untuk menemukan pemiliknya. Jika ada yang merasa keberatan bisa menghubungi untuk dicantumkan namanya.

Subscribe this blog

  Subscribe in a reader
Enter your email address:
  
Delivered by FeedBurner
December 2018
M T W T F S S
« Oct    
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31