10 March 2007

PASSION YANG HILANG

Posted by iman under: KESEHARIAN .

Dalam catatan hariannya,Soe Hok Gie, seorang aktivis mahasiswa tahun 60 an selalu tak melupakan lembah suryakencana di puncak gunung Pangrango, Jawa Barat. Di tempat itulah ia sering merenung, mencari kedamaian hati dan lari dari situasi kehidupan yang ruwet di Jakarta. Saya memang bisa membayangkan di puncak gunung sana. Sepi, dingin dan rasa jiwa yang membahana melihat kabut kabut di ujung horizon. Sewaktu saya SMA dan kuliah, mendaki puncak puncak gunung Pangrango atau Gede sepertinya menjadi ritual dinamika kehidupan saat itu. Betapa tidak, minggu minggu terakhir ini, berbagai persoalan hidup dan pribadi membawa saya kepada situasi kehilangan rasa atau passion pada kehidupan sekitar saya . Dan yang lebih penting menguapnya daya kreatif sebagai seniman atau penggagas ide. Tentu saja ini sangat berbahaya bagi kelangsungan pekerjaan saya.


Tanpa harus berpikir panjang ,saya pesan tiket pesawat ke Jogja serta memutuskan untuk menghabiskan beberapa hari disana. Saya memang tak pernah bosan bosan untuk menikmati pesona kota ini. Jalan jalan di Malioboro, memotret situs situs kuno,makan gudeg yu Jum di belakang kampus UGM, menikmati malam malam dengan kopi arang yang terkenal, serta menonton pasar Malam Sekaten di alun alun Keraton. Hari hari terakhir, saya meluncur menuju Losari,sebuah kawasan perkebunan kopi didaerah Temanggung yang telah saya liat dari brosur di biro perjalanan. Tentu saja, semua ini saya mengharapkan pengalaman pengalaman ini mampu membalikan kegelisahan yang menggerus hari hari saya di Jakarta. Namun apakah ini bisa ? Apakah sebuah proses penumbuhan passion itu bisa digerakan dengan menemukan tempat tempat baru yang menyejukan jiwa kita.

Pagi belum sepenuhnya terang,masih gelap dan angin menusuk membuat saya merapatkan erat erat jaket, saat berjalan menyusuri lembah lembah di sekitar losari untuk memotret munculnya sang mentari dari balik gunung merbabu. Terseok seok melintas rumput yang masih basah, mencari jawaban yang sesungguhnya dari penampakan matahari pagi ini. Dan tetap saja saya tidak menemukan jawaban itu. Termenung duduk diatas batu dan putus asa.

Kembali ke Jakarta,memang tidak membuat perubahan yang berarti. Saya juga percaya Soe Hoek Gie mungkin tidak akan pernah menemukan jawabannya, pertanyaan pertanyaan yang terus dibawannya sampai ia meninggal. Lembah Suryakencana dan kabut Mandalawangi hanya menawarkan kesejukan hati sesaat, memuaskan rasa dahaga yang sebentar. Saya mencoba memahami bahwa kegelisahan, amarah dan rasa ketidakpercayaan yang hilang itu membuat hidup ini semakin tidak menarik jika kita melihat dari perspektif emosional saja. Sebuah kiriman post card yang datang tiba tiba dari Africa Barat, dari seorang teman di blog ini, sungguh mencerahkan hari hari yang menggelisahkan saya. Bahwa masih ada bentuk persahabatan yang ditawarkan seorang teman baru. Demikian pula perkenalan dengan para pencari kayu bakar yang saya temui di lembah perbukitan kebun kopi di Losari. Semuanya membukakan mata hati saya, bahwa hidup bagaikan sebuah bendera perang. Kadang ia terjatuh, kotor dan sobek. Namun dengan gagah beraninya tetap dipertahankan, sampai ke tangan Tuhan.

45 Comments so far...

ekowanz Says:

10 March 2007 at 10:51 pm.

dulu kulnya di jogja ya pak??ko jadi keingetan jogja….

sempet ke pantai daerah selatannya ga??lumayan loh..ngeliat betapa luasnya lautan…sambil ngedengerin debur ombak ๐Ÿ˜€

NiLA Obsidian Says:

10 March 2007 at 11:01 pm.

belum sampe ke titik nadir kan bos?
fase kayak gini emang berulang tul ngga?…makin ke sini kita makin siap kan ngadepinnya…mau bentar ato lama ada di titik “pencarian passion” kayak gini…
udah nulis….bisa kembali beraktivitas kreatif kan?
semangadddd!!!!

Nico Wijaya Says:

11 March 2007 at 12:22 am.

setuju mas, eh pak. seperti kata orang, idup ini perjuangan..
kejogja ga mampir ke kaliurang mas?

dian mercury Says:

11 March 2007 at 3:06 am.

aku belom menemukan pesona jogja. kesana sekali, cuma 2 hari. pengen kesana lagi.

kurang tidur mungkin, mas..coba deh sambil tiduran, dengerin lagunya freddie mercury. dijamin gak bisa tidur kekkekkek

kenny Says:

11 March 2007 at 6:31 am.

coba ditambah lagi jam apdetnya siapa tahu si passion tiba2 kembali muncul ๐Ÿ˜€

Ntar deh aku kirimin postcard dari penang(buat koleksi yah :P), ayuk pak semangat!!

toufan tambunan Says:

11 March 2007 at 6:39 am.

itu memang sifat manusia yang butuh dinamika,
tapi masalah jawaban hanya ada di diri kita masing-masing, biarlah alam dan kehidupan menjadi sumber inspirasinya.

aku udah lama banget nggak ke jogja mas…, apa lagi naek gunung di jogja (sama sekali blon pernah)

kawoela alit Says:

11 March 2007 at 11:42 am.

jujur wae aku angkat topi karo kowe mas..

gie bahkan pernah sampe bercita cita dan bukan kebatulan terjadi juga untuk dapat berpulang di gunung semeru.

kalo pas ke Jogja dan menikmati menembus batas, mampirlah ke puncak Suroloyo di perbatasan kulon progo dan mungkid daerah kalibawang ke atas. nanti treking ke borobudur on foot. sejak perjalanan dari bawah pasti dapet milyaran scene yang cantik. baik lanskap maupun human interest.. bule menyebutnya himalayan of kulon progo”

have good time mas.. ๐Ÿ™‚

crushdew Says:

11 March 2007 at 2:00 pm.

jogja memang tak pernah membosankan…meski keknya panganggo menarik..

Ewie Says:

11 March 2007 at 2:13 pm.

Jadi kangen Jogja…
Jadi kangen Temanggung juga…
(saya numpang lahir di Temanggung niy, Pak)

“Hidup bagaikan sebuah bendera perang…”
Duh, kalimat keren…
Boleh saya contek kapan2 kan, Pak?

venus Says:

11 March 2007 at 2:47 pm.

mampir nonton dangdut sekatenan gak, mas? secara visual memang ndeso dan saru, tapi saya ngeliatnya justru sedih dan pahit. siapa tau bisa memberi sedikit pencerahan dan inspirasi, balik ke jkt dapet ide seger buat bikin film yg keren lagi.

halah ngomong opo aku iki ๐Ÿ˜€

DenaDena Says:

11 March 2007 at 2:47 pm.

kota ini pernah membuat saya tersenyum sekaligus menangis…..

urban2hymns Says:

11 March 2007 at 6:44 pm.

kalo ilang passionnya udah ‘menahun’ gimana? sampe2 untuk makan aja udah ga punya…
mati aja kali ye……….

sutrisno mahardika Says:

12 March 2007 at 3:08 am.

oh..mungkin kurang lama di jogja nya??
tapi gak naek garuda kan?? hihhihi

endangwithnadina Says:

12 March 2007 at 7:21 am.

tapi kita punya tugas yg terus berjalan…jadi meski passion itu msh blm kembali, kita harus memaksakan diri demi sebuah bendera perang yg namanya hidup

cahyo Says:

12 March 2007 at 8:19 am.

sudah coba ke pantai mas?

wkurniawan Says:

12 March 2007 at 8:55 am.

kok nggak mampir mas? justru saya yang tiap minggu biasa menyusuri rute solo-jogja-magelang-temanggung kepengennya nyasar ke jawa bagian barat termasuk jakarta, mencari passion juga…

elly.s Says:

12 March 2007 at 11:41 am.

mau postcard dari terengganu?

Anonymous Says:

12 March 2007 at 12:34 pm.

wah kehilangan passion? bisa gawat neeh, tapi setiap orang akan mengalami fase demikian, tegakkan bendera perang dan mulai lagi bikin strategi demi hidup (weeks ngomong apa sih fin)

kw Says:

12 March 2007 at 12:38 pm.

serem banget mas, “kehilangan rasa”. kata budha tak perlu kemana-mana
untuk menemukan “jawaban” itu. rasa itu bukan datang dari benda-benda di luar diri. mungkin layak dicoba sekali-sekali ngobrol dengan diri sendiri ๐Ÿ™‚

maya Says:

12 March 2007 at 3:08 pm.

jatuh? ya bangun lagi,
kotor? ya dibersihkan,
sobek ? ya dijahit,

tidak mudah? tentu saja :d

Pinkina Says:

12 March 2007 at 3:10 pm.

wahhh…sebenernya aku ini juga butuh refreshing loh /:) ruwet dg kehidupan jakarta :((

escoret Says:

12 March 2007 at 3:32 pm.

ke kaliurang..???udah coba..???

dewi pras Says:

12 March 2007 at 7:46 pm.

Kayanya dewi musti kesana juga…

senja Says:

12 March 2007 at 9:22 pm.

Jogja emang g ada abisnya…huh jadi kangen kota ituwww. btw, jadi lebih enteng kan sepulang dari Jogja..hehehe

arifkurniawan Says:

13 March 2007 at 3:02 am.

Afrika Barat? Hehehe, apakabarnya sang kampret kita nan ramah itu?

Entah di Losari… entah di Liberia… namanya manusia mah sama kali yaa Mas Iman. Ingin dicinta dan ingin dimanja. (*halah, ndangdut banget komennya!*)

mei Says:

13 March 2007 at 12:49 pm.

dan kadang kalau passion itu pas lagi hilang, nyarinya lagi ke tempat2 yang ngawur..hiks

ajitekom a.k.a kodokijo Says:

13 March 2007 at 1:56 pm.

dulu saya ke yogya bertemu dgn para seniman lulusan ISI (termasuk Om saya), ngobrol ngalor-ngidul seru ! Trus lanjut ke kaki gunung Merbabu (di Boyolali ?) ngumpul lagi dgn para seniman patung disana, disana terasa sekali suasana persahabatan yg erat.

max Says:

13 March 2007 at 10:57 pm.

Saya jadi kangen Jogja nih mas. Padahal baru balik dari sana. Dan juga kangen Gede-Pangrango yang saya daki pada 1998 silam.

Bintang Says:

14 March 2007 at 1:10 am.

mas iman gak bilang2 ke aku sih kalo passionnya lagi hilang..kan aku juga bisa kirim post card dari united arab emirates

Hani Says:

14 March 2007 at 2:41 am.

wah jogja mungkin terlalu dekat untuk menemukan kembali rasa dan passionnya. saran saya pergi agak jauhan…kemekah aja sekalian trus mampir di red sea buat diving ๐Ÿ˜‰

Septian Says:

14 March 2007 at 10:16 am.

hi, lama saya ga berkunjung di sini nih…makin inspiring aja blognya.
BTW, Soe Hok Gie adalah tokoh favorit saya, saya ampe bawa bukunya di sini. Bener kan, kita kadang2 butuh waktu untuk sendiri, dulu ketika saya nulis yang intinya kita butuh waktu sendiri, you replied, “It doesn’t work for me”.
Ok, saya minja ijin linking blognya, inspiring bgt.
thanks.

PS : Untung penerbangan ke jogja aman2 saja.
See You

fuddyduddy Says:

14 March 2007 at 6:55 pm.

Hey bung, asik banget catatan perjalanannya. yuk, kapan2 maen kesana sama aku!! hehehe
aku baru dengar tentang lembah ‘misterius’ itu…
anda benar, hidup memang seperti bendera perang…
handal di bidang sinematografi sama fotografi ya, bagi2 pengalaman donk!!
atau mungkin hidup adalah perang itu sendiri?????????????

Iman Brotoseno Says:

15 March 2007 at 7:57 am.

septian..
did I write that ? it wasnt me he he
siapa bilang saya pergi sendiri..he he

salam dan God Speed……

Kana Haya Says:

15 March 2007 at 11:40 am.

T_T urutan ke34!
Yogyakarta… pengen banget pergi kesana. apalagi saat pikiran lagi sumuk kek sekarang… tapi ninggalin kerjaan yang lagi detlen ga ada hentinya rasanya ga etis. mudah2an someday bisa ke jogja untuk liburan.. ๐Ÿ˜€

Kristin Says:

15 March 2007 at 11:55 pm.

msh kehilangan passion mas? ato dah ngrasa baekan skarang?
ak kirimin poscard bungaยฒ ya ๐Ÿ˜€ sapa tau liat warna warninya bisa ndatangin ide baru ๐Ÿ™‚

ira Says:

16 March 2007 at 8:29 am.

inget jogja..jadi pengen pulang ke kotamu..hukshuks..(sedih campur kangen). mudah2an jadi bendera yang terus menjulang, berkibar, sampai harus pudar karena usia tak lagi bersama..

triadi Says:

16 March 2007 at 11:41 am.

lama ga kesini…
dan selalu postingannya tuh bikin hati menari nari…

kereen…

wah iya ya mas, namanya juga gairah pasti naek turun, soalnya kalo naek terus kayanya pe er kita di dunia dah selese…:D

Gusti Allah ternyata suka bermain main dan berkomedi dengan hidup kita ini…

pyuriko Says:

17 March 2007 at 11:15 am.

Saat ini masih merasakan kegelisahan hati gak mas???

Have a nice long weekend,… moga tetap semangat… ๐Ÿ˜€

Siapa tahu liburan kali ini jalan2 ke Jogja…

rievees Says:

19 March 2007 at 10:22 pm.

Sama mas… lagi suntux abies juga nech.. Ga ada semangat lagi aja.. Kaya ga ada di’kejar’ lagi… Semua tinggal rutinitas aja…

dewi Says:

20 March 2007 at 10:09 am.

jogja. saya juga suka tempat itu. meski tetap saja, tak mengalahkan pesona tanah yang saya pijaki sekarang.
memang keluar dari rutinitas bisa menyingkirkan kejenuhan, tapi tak bertahan lama. karena itulah tempat2 tersebut menjadi begitu istimewa.

Suhud Says:

25 March 2007 at 5:18 pm.

inspiring. kadang kita impulsif untuk melakukan sesuatu yang menurut kita bisa meredakan kegelisahan suatu ketika. namun, karena kita sendiri ngga tahu apa sesungguhnya kegelisahan itu, tak pernah bisa terjawab.

zube Says:

20 April 2007 at 9:25 am.

kopi “joss” mang marake kangen…

kang brotoseno kudu ngrasake teh poci neng bugisan wuiih….luweh tentrem atine

Wilford Buckley Says:

13 November 2008 at 8:49 am.

8we11q10osjft2ry

reviews of the best seo software Says:

8 April 2010 at 5:13 am.

Get Your Website, Blog, Forum In Top 10 in Search Engine in No Time – Get Your Deserve Traffic Today – Check it Out!

j.pujonindio Says:

5 April 2015 at 10:31 am.

Yuuuk Berteman utk bisa saling mengisi dan bicara lepas,….Wanita adalah keindahan….saya suka wanita yg apa adanya, terbuka dan asik diajak ngobrol….adakah diantara kalian yg berkenan menjadi sahabat utk saya ?….

Leave a Reply

*

Mencari Jawaban

Artis tend to be dark, worried and superstitious creatures. This is not bad. It makes me perfectionist, it makes me care. Moreover the ability to see the darker side of life is an asset not just directing dramatic and tragic movies, but also for directing comedy, since comedy often has pain inside it. Do you believe that life and film tragically too close together ? I do ...
www.flickr.com
This is a Flickr badge showing public photos from Iman Brotoseno. Make your own badge here.


Categories

Archives

Hot Topics

Spice of Life


Why Blog ?

Why the BLOG will change the world ?The explosion of blogs throughout the world has been the biggest phenomenon since the rise of the Internet itself. Today, more people read blogs than newspapers. Blogs are just a tool, of course. Itโ€™s the bloggers behind the blogs that will make the difference. Here's Why

Blog lama saya masih dapat dilihat disini

( DISCLAIMER ) Photo dan Gambar Ilustrasi kadang diambil dari berbagai sumber di internet - GETTY IMAGES dan CORBIS selain photo teman dan milik saya sendiri. Kadang kala sulit untuk menemukan pemiliknya. Jika ada yang merasa keberatan bisa menghubungi untuk dicantumkan namanya.

Subscribe this blog

  Subscribe in a reader
Enter your email address:
  
Delivered by FeedBurner
September 2021
M T W T F S S
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
27282930