4 December 2008

Kejayaan Sepak Bola

Posted by iman under: OLAHRAGA .

Kejayaan negeri selalu paling mudah digambarkan dengan semangat perjuangan olahragawan. Apalagi sepakbola, walau Maradona pernah menjadi pemadat narkotika, tetap saja seantero Argentina selalu menganggapnya nabi.
Sepak bola adalah olahraga paling popular. Ada nafas negeri ini disana. Ada suara rakyat di sana,walau prestasinya memble. Ini juga jelas mengapa sepakbola selalu menjadi prioritas gelontoran dana APBD, sponsor atau apa saja.  Mengapa tidak ke cabang angkat besi misalnya yang jelas jelas prestasinya sudah mendunia tetapi masih terseok seok dalam urusan dana pembinaan.

Poster heroik ini menjadi rangkaian kampanye menyambut kejuaraan sepakbola antar negara Asia tenggara.  Majulah pahlawan bangsaku, demikian penggambaran pesannya. Masalah nanti keok itu urusan lain, yang penting ada momentum semangat persatuan yang bisa diteriakan dalam gemuruh sorak sorai penonton di Stadion Bung Karno.

Gemuruh itu memang beda. Stadion Sepak Bola yang megah menjadi saksi pergulatan kehebatan atau kemandulan prestasi sepakbola Indonesia. Kita melihat tangis Anjas Asmara yang terkulai karena gagal menceploskan bola dalam adu penalti melawan Korea Utara tahun 1976. Tinggal selangkah lagi menuju Olimpiade Montreal.

Saya selalu merindukan gempita atmosphere dalam stadion lingkar gelang pertama di dunia itu.  Untuk sekejab kita lupa betapa mahalnya biaya hidup ini.  Untuk sementara dalam ruang waktu 90 menit, kita tak pernah mempersoalkan ketidakadilan, korupsi atau skandal politik. Karena hidup hanya untuk bola.

Waktu saya kecil, saya sangat gembira jika diajak ayah menonton sepak bola di Stadion kebanggaan itu. Ia selalu membawa radio transistor kecil berwarna hitam. Sambil memandang di lapangan bercampur mendengarkan suara penyiar RRI. Siapa lagi kalau bukan Sambas. Dari situ saya mengerti suara bariton Sambas yang begitu luar biasa membawa atmosfer dilapangan ke dalam siaran radio.
“ Berputar putar saudara saudara gerakan kaki Waskito,..melaju cepat, oper ke Andi Lala, dan ahhhhhhhhhhhhhhh..sayang sekali, bola melesat jauh saudara saudara….”

Tidak heran, jaman orang Arab masih belajar menendang bola. Kesebelasan nasional kita sudah bisa bermain head to head dengan klub juara Brazil Santos, yang diperkuat oleh legendanya, Pele.
Waktu itu jika ada pertandingan PSSI, membuat orang orang cepat pulang kantor, jalanan menjadi sepi.  Di warung warung kopi dan pojokan jalan, banyak orang berkerumun mendengar siaran radio dari Sambas.  Sebelum pertandingan mereka semua sudah hapal nama nama pemain kesebelasan  nasionalnya. Bahkan pemain cadangannya.
Sementara sekarang yang saya ingat hanya Bambang Pamungkas dan Ponaryo Astaman. Itupun karena mereka dipakai untuk iklan minuman energi.

Terakhir saya menonton sepak bola jamannya Ronny Patinasarany. Baru kembali menginjakan kaki di senayan, sewaktu Piala Asia kemarin. Ternyata atmosphere itu masih sama. Hampir seratus ribu penonton mengingatkan kejayaan persepakbolaan masa silam. Tak peduli walau akhirnya pemain PSSI yang staminanya melorot. Tak peduli walau akhirnya tersingkir. Saya hanya tersenyum melihat anak lanangku yang saya ajak nonton saat itu ikut larut dalam sorak sorai yang membahana. Ia mungkin masih terlalu kecil untuk berdesak desakan disana. Tapi saya percaya ia menikmati suasana itu.
“ this is real game my son,..instead of Play Station ! “
Jadi ketika saya mengutarakan lagi kepadanya untuk menonton Piala Asean nanti. Matanya melompat lompat gembira. Tiba tiba saya teringat ayah saya. Siklus sejarah memang selalu berputar.
Ayo siapa mau ikut ke Senayan ?

49 Comments so far...

inidanoe Says:

5 December 2008 at 12:34 am.

maaph pak., sambas itu siapa yak..?? 😀

saya mo ikut ke senayan klo diongkosin :p
hihihihihihihihi..

Bagas Says:

5 December 2008 at 1:12 am.

Boleh, jika mau bayarin ongkos PP naik pesawat :mrgreen:

Toni Says:

5 December 2008 at 1:23 am.

Sambas Mangundikarta itu penyiar radio terhebat di jamannya
Dah tua kita ya Mas Iman … 🙂

Catshade Says:

5 December 2008 at 1:38 am.

Bagi saya, yang lebih intens dan membangkitkan nasionalisme itu malah bulutangkis. Intens karena semuanya dipertaruhkan di satu/dua orang saja, dan poin masuk cuma perkara cock-nya menyentuh lantai area permainan atau tidak. Dan lebih membangkitkan nasionalisme, karena bulutangkis Indonesia lebih banyak menangnya ^^

mantan kyai Says:

5 December 2008 at 2:55 am.

nunggu komentare mas hedi 😀
aku nggak ikut deh mas iman. kata orang aku mirip ricardo kaka. takut banyak yg minta tanda tangan 😀 *di lempar bola*

idham jasa Says:

5 December 2008 at 5:42 am.

ahh..yang udah-udah di gelontorin milyaran juga ga pernah juara TIMNAS

elly.s Says:

5 December 2008 at 6:29 am.

iya sambas memang legendaris banget..
suaranya yang berat ituh memang top abis untuk komentator olah raga..
jaman saya dia juga pembawa acara thomas cup n all England..arrghh..Liem Swie King kemana yak sekarang…
loh kok aq malah ngomongin badminton….

hidup piala Asean!

didut Says:

5 December 2008 at 7:19 am.

msh heran knp kok boaz td sebagus kmrn kmrn

evi Says:

5 December 2008 at 7:34 am.

sepak bola…?
Bapak, suami dan temen sebelah saya cinta berat bola, tapi saya kok ga mudeng ya? tapi untuk mengimbanginya biar diajak ngomong bola ga o’on banget ya tiap pagi baca koran.

dan semoga tidak terjadi tawuran aja 🙂

roi Says:

5 December 2008 at 7:34 am.

saya pengen banget suatu hari nanti bisa seperti Mas, mengenalkan realita kepada anak dengan cara yang menyenangkan, bahwa gelora semangat itu lebih terasa daripada di dunia virtual

boyin Says:

5 December 2008 at 8:24 am.

anakku cewe apa tak ajak nonton bola juga?

genthokelir Says:

5 December 2008 at 9:59 am.

wah satu realita yang selalu terlupa di banyak kalangan
dan memang kang Iman selalu memberikan pencerahan dalam nuansa wacana yang membuka jelas mata saya dalam berfikir
salut dan salam hormat saya

angki Says:

5 December 2008 at 10:35 am.

*tunjuk tangan*
Saya Mas Iman
Saya mo ikut nonton ke Senayan
:mrgreen:

KiMi Says:

5 December 2008 at 12:51 pm.

Mau… saya mau ikut nonton di Senayan! Tapi diboleh ndak ya ma bapakku?

Moh Arif Widarto Says:

5 December 2008 at 12:54 pm.

Saya pernah sekali nonton langsung pertandingan sepakbola di Gelora Bung Karno. Saat itu digelar pertandingan Indonesia vs Hong Kong. Kurniawan, Kurnia Sandi, dan alumni primavera yang lain masih menjadi tulang punggung timnas. Sayangnya, saat indonesia mencetak satu-satunya gol, saya malah sedang memperhatikan ke arah lain. Indonesia menang 1 – 0. Sayang, sekali lagi sayang, saya tidak bisa melihat saat gol tercipta. Sejak saat itu, saya kembali menekuni layar televisi apabila ada pertandingan bola yang saya ingin lihat. Saya tidak ingin kehilangan “gambar” saat gol tercipta. Jadi maaf, Mas Iman, saya tidak ikut ke Gelora Bung Karno.

edo Says:

5 December 2008 at 1:45 pm.

melu!

ocha Says:

5 December 2008 at 1:57 pm.

Duh, saya males nonton deh, tak ada si anak sorong itu (boaz) 🙁

Ntar sore yah mulainya? nonton ah kalau sempat, tpi di tipi aja

*kangen boaz*

bangsari Says:

5 December 2008 at 2:01 pm.

penonton kita emang gila dan fanatik. mau jelek, mau kampungan, mau banyak skandal wasit, mau rusuh, tetap sepak bola kita ditonton. kayanya ngga ada penonton sefanatik penggila bola endonesa deh.

Sambas? saya juga masih sempat mendengarkan siarannya lho. memang hebat beliau itu.

anakperi Says:

5 December 2008 at 2:38 pm.

woh, haibat sambas si penyayang itu….

ndebakulsempak Says:

5 December 2008 at 2:43 pm.

hmmm. . .Jd inget dulu jaman ikut ssb. Dan kini temen2 di ssb sudah masuk ke klub divisi utama.

Masalah dana masih menjadi alasan majunya tidaknya olahraga indonesia. Bravo indonesia

catra Says:

5 December 2008 at 3:29 pm.

kapan ya indonesia bisa main di piala dunia
*mimpi*

Tukang Nggunem Says:

5 December 2008 at 3:53 pm.

Blom pernah sekalipun nonton bola langsung dari stadion seumur-umur…mesakke aku ya…takut ndak do tawuran e soalnya, halahh padune ra kuat tuku tiket wae ding…hahaha

Nyante Aza Lae Says:

5 December 2008 at 3:58 pm.

mass…ajuin saran donnkk sm yg “diatas” sono, maunya nasib mreka2 yg sdh pernah berprestasi n mengharumkan bangsa Indonesia diperhatikan..kasian tuh, ada dq liat di tipi sampe mrk jadi (maaf) tukang cuci speda motor…sedihhh

yuswae Says:

5 December 2008 at 4:01 pm.

saya nonton tipi aja mas..
Saya dulu bersemangat juga mendengar siaran sepakbalan di radio. tapi baru ngeh kalau namanya sambas.. yang saya ingat justru penyiar live sepakbalan di kampung saya. dia juga sama semangatnya dengan sambas…
Dia suka mengubah nama pemain kampung kami.. Ada yang namanya BUANG, dia ubah jadi MaBUANG Kessak.. nama Misnadi Amrizal Pribadi, Eks striker gelora dewata, dia juga yang ngubah. padahal nama aslinya cuma Misnadi..

tanteangga Says:

5 December 2008 at 4:04 pm.

akulah sisa-sisa kejayaan sepakbola,
namaku Angga Bhuana Putri…2 kata terakhir adalah nama team sepakbola putri kepunyaan Indonesia, jaman baheula…
(tapi, jujur… aku nggak bangga.. kalo dilahirin lagi, mau minta nama Angga Luna Maya)
btw…
ayoooo ke senayannnn!

Indah Sitepu Says:

5 December 2008 at 4:10 pm.

huhuuiiiii mari ke senayan..

btw pasti aman ga nihh?

titin Says:

5 December 2008 at 4:12 pm.

saya tidak bisa menikmati saat menonton bola di tipi (di stadion mah belum pernah nyoba) , tapi karena butuh koran untuk membunuh waktu di KRL Jabodetabek , kalau jika baca koran semua halaman pasti dibaca trmsk urusan bola sehingga hapal urusan perbolaan. Bahkan pertanyaan wajib kalau saat diajak ikut ngetes calon pegawai pegawai kontrak gak jauh dari sepakbola , biarpun gak bisa main kalau dia hapal nama kiper klub2 inggris dan klub di indonesia, 90% direkomendasi diterima. hahahahahah ..

Aris Heru Utomo Says:

5 December 2008 at 4:45 pm.

Konon, ketika kompetisi Liga Perserikatan masih jaya-jayanya, orang-orang daerah selalu menjadi pendukung fanatik kesebelasan daerahnya.

Aris Heru Utomo Says:

5 December 2008 at 4:52 pm.

Konon, ketika kompetisi Liga Perserikatan masih jaya-jayanya, orang-orang daerah selalu menjadi pendukung fanatik kesebelasan daerahnya. Orang Medan pasti dukung PSMS, wong Suroboyo dukung Persebaya, urang Bandung dukung Persib dsb. Maka ada cerita, saat seru-serunya pertandingan PSMS-Persija, orang Medan bela-belain nonton langsung ke Senayan, enggak peduli dirumah anaknya sedang sakit keras. Prinsipnya, bawa anak ke rumah sakit bisa dilakukan besok paginya, sementara pertandingan PSMS-Persija hanya ada malam ini. Kalaupun ada pertandingan PSMS-Persija lain waktu, maka ceritanya sudah pasti berbeda. itu duluuu … sekarang mungkin tidak seperti itu.

kenny Says:

5 December 2008 at 5:28 pm.

gambarnya kog kayak ada percikan darah, jgn2 ntar malah semangat maen bolanya sampe ketes2 darah alias bentrokan. eh tapi udah biasa kog ya ribut di dunia persepakbolaan.

varda Says:

5 December 2008 at 6:31 pm.

ngga ikut dulu deh.. kejauhan.
belum pernah nonton bola di senayan. dulu rajin nonton kesebelasan kabupaten berlaga di ligina. atmosphere nya luar biasa. gyaa.. jadi pengen segera pulang.

enggak setuju ah sama pendapat yang bilang “kayanya ngga ada penonton sefanatik penggila bola endonesa deh” penonton di eropa tuh gila2. kalo pas pertandingan liga champions, dibela-belain bolos kantor dan terbang ke stadion demi nonton timnya main. nggak punya tiket juga cuek aja, ntar usaha gimana caranya bisa dapet tiket. ngga dapet tiket ya nongkrong di pub (apa gunanya terbang jauh2 kalo ujung2nya cuma nongkrong di pub? ya kata mereka sih yang penting menunjukkan loyalitas. *cape deh*) penonton di inggris tuh gila2. sebelum masuk stadion minum bir dulu. jadinya pertandingannya makin rame; karena makin mabok ‘chant’nya (lagu-lagu pembangkit semangatnya) makin seru. ha ha, penontonnya kenceng2an chant.

sayangnya kalo di indonesia, penontonnya menggila bukan di stadion, tapi setelah selesai pertandingan. apalagi kalo kalah. idih.. pokoknya dulu begitu wasitnya nyemprit tanda permainan selesai, langsung cepet2 kabur; sebelum nggak bisa pulang.

aniwei… gutlak timnas ^_^

leksa Says:

5 December 2008 at 7:33 pm.

SAMA MAS!

Pertama kali menginjak Stadion Sepak Bola itu, juga oleh Ayah saya..
Stadion Lampineung Aceh yg sangat biasa itu -tidak sebanding dengan Gelora Bung Karno-, serasa menjadi panggung raksasa yg luar biasa! Walau sekarang stadion itu sudah terganti menjadi taman untuk Hotel kelas International punya Turki.

Saya ingat sekali, itu adalah masa2 masih jayanya Persiraja Aceh. Bahkan mampu membuat Kompetisi Nasional sendiri. Piala Cakradonya, nama yg diambil dari lonceng Jaman Sultan Iskandar Muda, yang dipercaya menjadi tanda kejayaan dan akhir kejayaan Nusantara.

Ah jadi beromantisme saya…

serdadu95 Says:

5 December 2008 at 8:09 pm.

Jahh…. Sambas emang ngangeni Mas. Saya terkenang-kenang dgn Beliau, apalagi kalo pas ngliput bulutangkis ato mbawain acara “Dari Desa ke Desa”, mantab.

Epat Says:

6 December 2008 at 2:03 am.

menang 3-0! garuda…!

istantina Says:

6 December 2008 at 7:30 am.

jayalah jaya persepakbolaan indonesia…. jangan semakin jaya para perusuh dan pembuat onar di lapangan bolaaaa….

dony Says:

6 December 2008 at 9:41 am.

yay … indonesia masih keren mas ! kita menang 3-0
(rock_dance)

syiddat Says:

6 December 2008 at 2:39 pm.

ke senayannya kalau ada Arsenal Vs Indonesia sajah… 😛

arya Says:

6 December 2008 at 4:01 pm.

mas, kemarin lawan myanmar nonton ndak? membaik mas. memberikan harapan 😀

nirwan Says:

6 December 2008 at 10:38 pm.

Ditunggu tulisannya kalau Indonesia versus Thailand, ato Indonesia versus Singapura …. hehehehe 😀

Kyai slamet Says:

7 December 2008 at 7:28 am.

Saya belum pernah nonton sepak bola di senayan. Eh ngomong ini theme baru ya mas. Kok mirip punya mas Iman?
Btw ini sekadarblog kan?

titiw Says:

7 December 2008 at 10:05 pm.

Eh.. pas lawan myanmar kemaren jumat aku dateng!! Kok gak ketemu mas iman ya?? hehehe.. (banyak orang kaleee..)

escoret Says:

8 December 2008 at 12:41 am.

sejak di bawa beny dolo,lumayan punya harapan kok.

eh,ketua PSSI masih yg kemarin ya..????

hmm..kpn ya kopdar nongton bola di senayan..????

Donny Verdian Says:

8 December 2008 at 5:44 am.

Sejarah memang berulang, Mas.. semoga sejarah ancurnya bal-balan kita juga ngga berulang deh 🙂

Selamat menonton, kusoraki dari sini!

edratna Says:

8 December 2008 at 8:52 am.

Saya juga ingat suara Sambas yang legendaris…..
Saya belum pernah nonton sepakbola di Senayan…hanya kalau ada acara ultah kantor…dan itupun senang banget, bisa teriak sekencengnya…rasanya semua stres jadi ilang deh.

Mbilung Says:

11 December 2008 at 7:04 am.

dulu pernah punya foto bareng dengan ronny pasla … berasa di puncak dunia.

eshape Says:

13 December 2008 at 3:27 am.

PSSI masih sering kalah, tapi aku tetep juga mendukung PSSI.
Aku cinta Inter, Chelsea, Barca, tapi tetep juga asyik nonton PSSI
Aku suka amerika latin, tapi tetep juga mantengin PSSI
pada akhirnya nanti, PSSI pasti akan jadi juga bersanding dengan negara-negara besar di Piala Dunia
amin amin amin

ini hanya doaku,
tapi bila disambut dengan doa seluruh rakyat indonesia
[minimal doa blogger indonesia]
dan didukung oleh semangat para punggawa pssi untukmasukpercaturan dunia,
maka itu bukan suatu hal yang tidak mungkin
amin
amin
amin

salam “jape methe”

B3dj0 Says:

29 December 2008 at 1:00 pm.

dan indonesia tetap saja….KALAH!!

Y Allah kapan indonesia Q iki isok berjaya yo?

http://vcc-gratis.blogspot.com

dey Says:

25 May 2009 at 12:51 pm.

yeah.. kejayaan itu smoga akan terulang lagi pak ya…

dey Says:

25 May 2009 at 12:59 pm.

kalo mau timnas kita jaya, kita kirim sebelas perempuan paling cantik d indonesia.. kirim untuk di hamili ama pemain timnas brazil….

Leave a Reply

*

Mencari Jawaban

Artis tend to be dark, worried and superstitious creatures. This is not bad. It makes me perfectionist, it makes me care. Moreover the ability to see the darker side of life is an asset not just directing dramatic and tragic movies, but also for directing comedy, since comedy often has pain inside it. Do you believe that life and film tragically too close together ? I do ...
www.flickr.com
This is a Flickr badge showing public photos from Iman Brotoseno. Make your own badge here.


Categories

Archives

Hot Topics

Spice of Life


Why Blog ?

Why the BLOG will change the world ?The explosion of blogs throughout the world has been the biggest phenomenon since the rise of the Internet itself. Today, more people read blogs than newspapers. Blogs are just a tool, of course. It’s the bloggers behind the blogs that will make the difference. Here's Why

Blog lama saya masih dapat dilihat disini

( DISCLAIMER ) Photo dan Gambar Ilustrasi kadang diambil dari berbagai sumber di internet - GETTY IMAGES dan CORBIS selain photo teman dan milik saya sendiri. Kadang kala sulit untuk menemukan pemiliknya. Jika ada yang merasa keberatan bisa menghubungi untuk dicantumkan namanya.

Subscribe this blog

  Subscribe in a reader
Enter your email address:
  
Delivered by FeedBurner
September 2021
M T W T F S S
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
27282930