1 December 2009

Jaksa Agung Soeprapto

Posted by iman under: HUKUM & ETIKA; TOKOH .

Pagi hari itu, tanggal 13 Agustus 1956, Menteri luar negeri Ruslan Abdulgani baru saja makan pagi dan bersiap siap untuk lawatan dinas ke luar negeri. Menurut rencana hari itu ia akan terbang menuju London, untuk sebuah konferensi Internasional tentang masalah nasionalisasi Terusan Suez.
Ia tercekat ketika ada 2 orang perwira AD dari divisi Siliwangi menemuinya dengan membawa surat perintah penangkapan yang ditandatangani oleh Kol.Kawilarang dalam kedudukannya sebagai penguasa perang Jawa Barat. Waktu itu Jakarta masih berada dalam teritori divisi Siliwangi.
Situasi sangat genting. KASAD Nasution merencanakan akan mengganti para panglima panglima pada tanggal 14 Agustus, sementara Kawilarang sehari sebelum pergantian, justru mengeluarkan surat penangkapan. Sebelumnya berdasarkan laporan dan beberapa investigasi surat kabar, Menteri Luar Negeri menerima uang dari seorang pengusaha Tionghoa sebesar satu setengah juta rupiah sebagai bagian dari ongkos cetak kartu suara pemilu.

Istri Ruslan Abdul Gani langsung menghubungi Perdana Menteri Ali Sastroamijoyo, yang segera memberitahu Nasution tentang penangkapan ini. Kasad Nasution yang tidak mengetahui tentang insiden ini – menyebutnya perbuatan koboi – segera memerintahkan komandan garnizun Jakarta segera membebaskan Menteri Luar Negeri.
Hari itu juga Ruslan Abdulgani berangkat dari lapangan terbang Kemayoran menuju London. Peristiwa itu disebut sebut sebagai kegagalan pertama bangsa ini, memerangi korupsi karena intervensi Perdana Menteri Ali Sastroamijoyo.

Pemerintah melalui Perdana Menteri menuduh ini merupakan pembangkangan untuk mencegah pergantian Kawilarang. Namun sesungguhnya masa itu banyak perwira Siliwangi yang cemas dengan perbuatan korupsi oleh pejabat negara, dan mereka bertekad memberantasnya. Apalagi mereka banyak tak percaya Panglima baru kelak – Suprajogi – merupakan kaki tangan Nasution.

Kedudukan Nasution cukup sulit. Disatu pihak ia berusaha memelihara hubungan baik dengan Pemerintah, dan dipihak lain ia mengetahui bahwa penangkapan ini didukung luas sebagian besar korps perwira.
Sehingga Nasution dikabarkan akan membentuk panitia penyelidik – team independen dalam bahasa sekarang – untuk mengusut tuduhan terhadap menteri luar negeri Ruslan Abdulgani.
Tetapi panitia penyelidik yang dibentuk, tidak melibatkan tentara. Hanya beranggotakan orang orang partai dan pejabat Pemerintah. Sehingga dengan mudah ditebak,menghasilkan rekomendasi membebaskan Ruslan Abdulgani dari segala tuduhan.

Kecaman yang kian gencar dalam pers, mengenai cara Pemerintah menangami kasus ini akhirnya membuat Jaksa Agung, Soeprapto menuntut Ruslan Abdulgani pada bulan April 1957.
Menteri luar negeri dinyatakan bersalah, menerima suap dan melanggar peraturan devisa oleh Mahkamah Agung. Waktu itu Ruslan membawa uang US $ 11,000 titipan dari pengusaha Tionghoa.

Sebelumnya kasus ini diangkat, Perdana Menteri Ali Sastroamijoyo mendesak agar kasus ini dihentikan. Ia bahkan marah dan sedikit membentak.terhadap Jaksa Agung sewaktu sidang kabinet. Namun Soeprapto yang menjalani sebagai jaksa / hakum karir di seluruh Indonesia tak bergeming. Bahkan Ali Sastroamijyo bertambah kesal karena, hampir seluruh menteri dan pejabat yang ikut dalam sidang, semuanya diam tak mendukungnya, termasuk KSAD Nasution.
Bolak balik perseteruan antara Perdana Menteri dan Jaksa Agung, akhirnya didengar Soekarno. Dalam percakapan dengan Soeprapto, Presiden menjelaskan bahwa Ruslan adalah orang jujur, dan dalam situasi negeri yang sedang dilanda perang saudara, seperti pemberontakan, kasus ini bisa melemahkan pemerintah.
Secara tidak langsung, jelas Presiden meminta kasus ini dideponir, dengan alasan kepentingan umum. Namun pada akhirnya Soekarno juga mengatakan bahwa ia tidak bisa berbuat apa apa jika memang jaksa Agung ingin meneruskan kasus ini.

Desakan yang kuat dari berbagai pihak termasuk Mahkamah Agung sendiri, tak membuat Soeprapto mundur. Akhirnya Ruslan Abdulgani divonnis mengganti rugi sebesar Rp 5,000 rupiah dan di hukum satu bulan penjara. Pengadilan berlangsung setelah Ruslan berhenti dari kedudukannya dan kabinet Ali didemisioner.

Soeprapto bukan orang partai. Karena itu, ia tidak memiliki kepentingan dalam suatu keputusan pengadilan. Ia bertindak tegas, bukan hanya tokoh nasionalis yang diseret ke pengadilan. Dari kelompok Islam seperti KH Masykur, mantan Menteri Agama dalam kasus dugaan korupsi kain kafan dari Jepang. Jusuf Hasyim dengan dugaan membantu Darul Islam dan Kasman Singodimejo dalam kasus penghasutan di depan umum.

Dari golongan kiri, ada kasus D.N. Aidit dalam pencemaran nama baik Bung Hatta. Lalu Sidik Kertapati dengan dugaan pemberontakan. Dari partai sosialis, ada mantan Menteri Sumitro Djojohadikusumo diperiksa karena kasus pencemaran nama baik.
Dari etnis Tionghoa adalah Lie Kiat Teng dan Ong Eng Die, keduanya mantan Menteri dalam kasus dugaan penyalahgunaan jabatan. Tokoh daerah yang diadili adalah Sultan Hamid Algadrie II dalam kasus makar. Wartawan senior yang ketika itu pernah diperiksa pengadilan adalah Asa Bafagih, Mochtar Lubis, B.M. Diah, dan Naibaho (Pemimpin Redaksi Harian Rakyat yang berafiliasi ke PKI ).

Soeprapto bertugas sampai tahu 1959 dan ia mengundurkan diri,ketika situasi politik tanah air bertambah buruk, bersamaan dengan diperkenalkannya konsep Demokrasi terpimpin oleh Soekarno.
Moral cerita ini menunjukan bahwa korupsi tidak hanya menjadi urusan jaman sekarang. Sejak dulu korupsi sudah menjadi sumber perseteruan antar lembaga negara. Disatu sisi babak belur menghadapi tekanan yang luar biasa untuk menutupinya. Namun di sisi lain, selalu saja ada orang yang memiliki integritas dan menjadi palang pintu penegakan hukum.

38 Comments so far...

manusiasuper Says:

1 December 2009 at 7:28 am.

Kesimpulan saya:

orang yang memiliki integritas dan menjadi palang pintu penegakan hukum di negei ini selalu akan jadi sosok yang kalah pada akhirnya…

lance Says:

1 December 2009 at 8:06 am.

satu lagi tokoh hukum yang nyaris terlupakan..mestinya Kejaksaan sekarang malu kalau mereka punya tokoh sekaliber dia

apon Says:

1 December 2009 at 8:38 am.

ah, selalu ada postingan spesial yg luput dari berita masyarakat …lanjutkan !!!. lebih sering lebih baik

andyan Says:

1 December 2009 at 1:57 pm.

bisa jadi renungan…

adi Says:

1 December 2009 at 3:16 pm.

bagaimana dgn kasus Junschlager dan Schmidt? banyak pihak menilai kasus ini sbg noda atas kinerja soeprapto di akhir masa jabatannya

Donny Says:

1 December 2009 at 5:24 pm.

uang sudah menarik para pejabat sejak jaman dulu

Sarah Says:

1 December 2009 at 5:25 pm.

tambah lagi pembelajaran dengan tokoh tokoh penegak hukum yang tegas

Vicky Laurentina Says:

1 December 2009 at 7:16 pm.

Saya belum pernah kenal siapa itu Jakgung Suprapto selain namanya dipakai sebagai nama jalan di Malang. Tapi sekarang saya tahu dari tulisan ini bahwa dia pernah jadi pejabat besar yang punya integritas tinggi.

Pak, jadi Ruslan Abdul Gani itu, koruptor?

edratna Says:

1 December 2009 at 8:10 pm.

Uang memang licin ya…makanya ada sebutan uang pelicin….
Sejak dulu urusan satu itu memang repot…

wongiseng Says:

1 December 2009 at 9:24 pm.

Belum pernah denger cerita tentang almarhum cak ruslan ini, wajar karena tiap pelajaran sejarah saya tidur. Gawat juga efeknya kalau tokoh yang sering jadi panutan akhirnya ketahuan korupsi. Pengikutnya yang berkesempatan untuk korupsi jadi dapet tambahan bisikan setan, panutan saya saja korupsi.

arham blogpreneur Says:

1 December 2009 at 11:54 pm.

berarti sebelum jaman demookrasi terpimpin yah… bedanya, klo dulu angka ‘0’ nya ngak gede2 kayak sekarang 😀

DV Says:

2 December 2009 at 5:54 am.

Ya, memang sejak dulu.. Saya juga baru tahu setelah baca bukunya Pram yang judulnya Korupsi, terbitan taon 55.

Neverend story kayaknya ya, mas…

iman brotoseno Says:

2 December 2009 at 10:46 am.

Adi,
terima kasih infornya, akan saya cari tahu juga..

Frans Says:

2 December 2009 at 11:51 am.

Ini Jaksa Agung ini , akhirnya menyerah kepada politikus ?

baron Says:

2 December 2009 at 1:01 pm.

mas iman,kupas tuntass dung film balibo

vicong Says:

2 December 2009 at 1:55 pm.

Kasus Junschlager dan Schmidt kalo saya tidak salah itu berkaitan dengan pemberontakan, itu WN belanda memanfaatkan isu DI/TII untuk turut melakukan provokasi dan pemberontakan thd RI. Nah kasus ini diproses Soeprapto, salahsatu terdakwa meninggal sementara yg satu lagi dipulangkan ke Belanda, kata Soeprapto atas pertimbangan kemanusiaan.

Silakan cari tau lagi detilnya 🙂

Yudhi Says:

2 December 2009 at 2:03 pm.

Ehm..asik juga baca tulisan ini, thx ya 🙂

lady Says:

2 December 2009 at 8:57 pm.

sepertinya akan sulit memberantas korupsi, sudah mendarahdaging dari jaman dulu jee

Dilla Says:

2 December 2009 at 9:36 pm.

Serasa dejavu…
Korupsi ga akan berhenti selama masih banyak orang yang tamak dan ga punya malu..

SmarterDOS Says:

3 December 2009 at 4:57 am.

Postnya bagus bos, cukup dapat menambah ilmu saya. Hehe 🙂

ivan Says:

3 December 2009 at 4:45 pm.

Mas Iman,
Pernah saya baca (dulu) CMIIW….seorang wartawan asing pernah berbicara dengan alm. muchtar lubis….pejuang2 yg mengorbankan nyawanya u/ kemerdekaan itu, setelah merdeka mereka juga ada yang menjadi koruptor. itu penyakit di dunia ketiga yang baru merdeka….tadinya muchtar lubis tidak percaya. Apa mungkin orang yang rela berjuang mati untuk bangsanya akan menjadi koruptor ????? Akhirnya muchtar lubis mengakui ramalan wartawan asing tsbt…..

sekali lagi CMIIW……

zam Says:

4 December 2009 at 1:34 am.

sejarah kembali terulang. Indonesia ini gak maju-maju, berputar mulu di situ-situ aja..

DosenGila Says:

4 December 2009 at 3:56 am.

Satu lagi postingan tentang sejarah yang mencerahkan. Thanks Mas Iman. Salut!

@Zam: Ada yang bilang pernah bilang padaku kalau bangsa Indonesia memang ahistori. 😀

afwan auliyar Says:

4 December 2009 at 4:23 pm.

wah lama tak berkunjung kemari 🙂
mmm, menarik pak melihat kisah diatas ….
biasanya kebobrokan sistem akan terlihat dr aparatnya sendiri yang tidak mau tunduk terhdap sistem yang ada ….
jika aparat penegak sistemnya ada, maka sistem itu akan berjalan sesuai dgn tujuannya 🙂

racheedus Says:

7 December 2009 at 12:26 am.

Cerita Mas Iman tentang Jaksa Agung Soeprapto ini membuat saya juga teringat dengan sosok Baharudin Loppa. Saat mulai menyelidiki kasus Bulog yang melibatkan banyak pembesar, Loppa meninggal misterius di Arab Saudi. Mungkin suatu saat, Mas Iman punya cerita lebih detil tentang kematian Jaksa Agung Loppa tersebut.

didut Says:

9 December 2009 at 7:05 am.

mas iman meman jagonya menulis dgn angle sejarah seperti ini ..saluttsss 🙂 ..tp didunia ini dimanapun menjadi orang baik memang tidak mudah

mas stein Says:

31 December 2009 at 11:52 am.

dalam bahasa sekarang korupsi ini bersifat sistemik 😆

30now Says:

5 January 2010 at 7:21 pm.

Setelah tuduhan terhadap Junschlager gugur demi hukum, karena yang bersangkutan meninggal dunia, maka tinggallah Schmidt yang diadili. Oleh Pengadailan Negeri Jakarta, Schmidt dijatuhi hukuman seumur hidup, di tahun 1958. Terpidana ini mengajukan banding, dan Pengadilan Tinggi Jakarta memutus lebih ringan, 5 tahun, dipotong masa tahanan. Karena Schmidt sudah menjalani hukuman 5 tahun, Pengadilan tinggi membebasakannya. Karena Kejaksaan Agung tidak mengajukan permohonan kasasi, maka Jaksa Agung memerintahkan eksekusi.

Dendam rakyat yang tidak suka pada orang Belanda pemberontak ini, menurut Jaksa Agung Soeprapto menjadi pertimbangan untuk memulangkan Schmidt ke negerinya. Menurut buku “Sejarah Kejaksaan Agung”, kesalah R. Soeprapto sebagai jaksa agung tidak berkonsultasi terlebih dahulu dengan Menteri Kehakiman, Maengkom. Ini dikecam keras oleh partai-partai politik dan tidak dapat diterima oleh Pemerintah. Kejadian di awal 1959 ini, agaknya merepotkan Jaksa Agung R. Soeprapto. Tapi, menurut (Alm) Ny. Soeprapto kepada Forum Keadilan. “Sebenarnya perintah eksekusi Schmidt itu telah disetujui oleh Maengkom.

Sekembalinya ke Jakarta, Jaksa Agung yang tegar ini menolak hadir di Istana dalam acara serah terima jabatan. Ia tidak mau minta maaf. Ia menolak menarik kembali tindakan yang beliau yakini benar, baik secara hokum maupun hirarki. Apalagi untuk bergabung dengan politisi, hanya sekedar untuk mempertahankan jabatannya.

Adisurya Abdy Says:

7 February 2010 at 12:37 pm.

Yth,
Saya ingin mengetahui lebih jauh tentang peradilan Junschlager dan Schmidt, yg ditangani oleh Bpk.Suprapto. Kisah apakah itu sesungguhnya…pemberontakan atau kejahatan seperti apa, karena saya hanya penasaran…terima kasih dan hormat saya…salam

Soekarno Says:

10 February 2010 at 1:09 am.

Kisah perjuangan seorang pahlawan sering hanya dibaca sebagai bahan pelajaran dan oleh kalangan tertentu … kapan kisah kisah seperti ini , tulisan seperti ini merakyat. Pastinya akan masih sangat lama karena MAAF tingkat pendidikan masyarakat pada umumnya masih rendah.
Salut kepada penulis yg memberi pencerahan

jaksa agung Says:

5 April 2010 at 7:16 am.

[…] Mail (will not be published) (required) Website. Recent Posts. Jaksa Agung Belum Temukan …Iman Brotoseno Jaksa Agung SoepraptoJaksa Agung Soeprapto. Posted by iman under: HUKUM & ETIKA; TOKOH. … kasus ini akhirnya […]

Holiday Says:

8 April 2010 at 8:56 am.

I added your blog to bookmarks. And i’ll read your articles more often!

mmm indonesia club Says:

23 April 2014 at 12:05 am.

Hi there Dear, are you truly visiting this website daily, if
so after that you will without doubt obtain good know-how.

FERIS Says:

13 September 2014 at 9:12 pm.

Apa ada bahan/data tentang kasus kapten smith dan jungslager, saya ada perlu, tks sebelumnya..

domain Says:

8 October 2014 at 12:25 pm.

Thank you for another excellent article. The place else could anyone get that type of information in such an ideal
approach of writing? I’ve a presentation subsequent week, and I’m at the search for such information.

Maximo Says:

15 April 2019 at 7:42 am.

Very nice article. I absolutely appreciate this site.
Keep writing!

секс шоп интернет магазин Says:

17 April 2019 at 12:52 pm.

I’m impressed, I have to admit. Rarely do I encounter a blog
that’s both equally educative and engaging, and let me tell you, you have
hit the nail on the head. The problem is an issue that not
enough folks are speaking intelligently about. I’m very happy I
found this during my search for something concerning this.

Marjorie Says:

24 April 2019 at 1:00 am.

Whats up are using WordPress for your site platform?
I’m new to the blog world but I’m trying to get started and
set up my own. Do you require any coding expertise to make your
own blog? Any help would be really appreciated!

Leave a Reply

*

Mencari Jawaban

Artis tend to be dark, worried and superstitious creatures. This is not bad. It makes me perfectionist, it makes me care. Moreover the ability to see the darker side of life is an asset not just directing dramatic and tragic movies, but also for directing comedy, since comedy often has pain inside it. Do you believe that life and film tragically too close together ? I do ...
www.flickr.com
This is a Flickr badge showing public photos from Iman Brotoseno. Make your own badge here.


Categories

Archives

Hot Topics

Spice of Life


Why Blog ?

Why the BLOG will change the world ?The explosion of blogs throughout the world has been the biggest phenomenon since the rise of the Internet itself. Today, more people read blogs than newspapers. Blogs are just a tool, of course. It’s the bloggers behind the blogs that will make the difference. Here's Why

Blog lama saya masih dapat dilihat disini

( DISCLAIMER ) Photo dan Gambar Ilustrasi kadang diambil dari berbagai sumber di internet - GETTY IMAGES dan CORBIS selain photo teman dan milik saya sendiri. Kadang kala sulit untuk menemukan pemiliknya. Jika ada yang merasa keberatan bisa menghubungi untuk dicantumkan namanya.

Subscribe this blog

  Subscribe in a reader
Enter your email address:
  
Delivered by FeedBurner
June 2019
M T W T F S S
« Feb    
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930