27 June 2010

Apa yang kau cari FPI ?

Posted by iman under: BERBANGSA; ISLAM .

Suatu Malam 12 desember 2000, saya masih menikmati sea food platter di bagian belakang Restaurant Café “ Pasir Putih “ di Kemang. Ada dua bagian, satu di depan – dalam gedung, yang bisa menonton pertunjukan band, dan satu lagi di belakang – di luar, bersebelahan kolam renang. Musik bukan pilihan kami malam ini, rombongan para pekerja film yang kelaparan setelah seharian pre production di sebuah PH yang memang berlokasi seputaran Kemang.

Tiba tiba terdengar hiruk pikuk di dalam. Sekejab , segerombolan orang orang memakai jubah dan kopiah putih menyeruak dan berteriak teriak mengusir semua yang berada didalam. Asisten asisten saya yang wanita, hampir menangis ketakutan. Serentak, kami berhamburan pergi, dan tentu saja harus melewati bagian dalam menuju arah keluar, karena memang bagian belakang merupakan jalan buntu.

Apa yang saya lihat, menjadi jelas bahwa ini sebuah tindakan barbar. Anarkis. Sambil memporak porandakan meja makan, mereka merangsek ke area bar tender. Suasana benar benar chaos, diantara teriakan mereka juga menghancurkan mesin kasir, dan yang mengagumkan menjarah botol botol minuman serta merogoh tas tas yang ditinggalkan pemiliknya. Kelak dalam laporan ke polisi, sejumlah orang melaporkan kehilangan handphone, dompet dan beberapa miliknya yang berharga.
Seorang penyanyi wanita band yang memakai kostum ketat , tampak jongkok bersembunyi di pojokan. Tapi tak lama. Ia di suruh keluar oleh gerombolan berjubah itu sambil di caci maki atas nama Tuhan.

Di halaman parkir, mereka juga menghancurkan neon sign restaurant. Ternyata rombongan sebelumnya juga menghancurkan ‘ Salsa “ sebuah klub malam yang tak jauh dari ‘ Pasir Putih ‘. Mengherankan tak ada polisi atau aparat keamanan yang datang, padahal kurang lebih sekitar 300 meter ada Pos Polisi sektor Kemang. Sebuah mobil patroli baru datang hampir ketika massa gerombolan itu sudah menyelesaikan tugasnya, dan berteriak teriak di halaman parkir. Tak jelas apa yang dibicarakan antara pimpinan rombongan dan polisi itu. Ada kesan, polisi hanya berusaha memenangkan massa itu. Tidak mengusir apalagi menangkapnya.
Lihat pernyataan Brigadir Jenderal Saleh Saaf, Kepala Dinas Penerangan Markas Besar Polri , dua hari setelah kejadian ini. Mereka menyesalkan dan berjanji mengusut aksi ini. Secara runtun petinggi polisi itu mengakui bahwa organisasi ini dulunya merupakan partner polisi. “ Waktu itu mereka diarahkan bekerjasama dengan Polri “.
Kini anak macan itu telah berubah dewasa dan menyusahkan patronnya sendiri.

Bagi saya pengalaman sejak malam itu jelas menunjuk gerombolan yang mengatasnamakan ‘ Front Pembela Islam ‘ adalah garda terdepan polisi moral terhadap syariat.

FPI memang dekat sekali dengan petinggi militer dan kepolisian. Ini tak terlepas dari proses pembentukan Pam Swakarsa – Massa pendukung Sidang Istimewa MPR tahun 1998. Setelah menguasai ABRi dan TNI – AD, Jend Wiranto tak berdaya menahan desakan untuk mengganti pemerintahan BJ Habibie. Untuk mengawal transformasi secara demokratis, termasuk perubahan jadwal pemilu yang tadinya akan dilakukan tahun 2002 menjadi 1999. Maka diperlukan Sidang Istimewa MPR .
Jend Wiranto memanggil May. Jend Kivlan Zen. Sebagaimana ditulis dalam buku “ Konflik dan Integrasi AD “ yang ditulisnya sendiri. Kivlan Zen diminta untuk mengumpulkan, mengerahkan massa pendukung SI – MPR. Ini karena Wiranto mengganggap Jendral ini bisa merebut MPR / DPR yang telah dikuasai massa pada bulan Mei 1998.
“ Ini perintah Presiden Habibie “ kata Wiranto.
Untuk pendanaan ia diminta berhubungan dengan Setiawan Djodi dan Jimly Asshidiqie SH yang saat itu menjadi staff Habibie. Sore itu mereka bertemu dan kucuran dana diberikan pengusaha Setiawan Djodi.

Jika ditarik sebelumnya, bisik bisik atau rumour menunjukan kedekatan kelompok Islam fundamentalis dengan elite militer seperti Let. Jend Prabowo Subianto. Tak ada yang bisa membuktikan bahwa Prabowo mempergunakan kelompok ini untuk strategi politiknya. Termasuk tudingan bahwa kelompok ini terlibat dalam kerusuhan Mei. Yang jelas Kivlan Zen adalah Panglima Divisi Kostrad pada masa Prabowo Subianto menjadi Panglima Kostrad.
Ada yang bilang setelah Prabowo jatuh. Kelompok ini didekati oleh Wiranto dan Jendral jendral penguasa baru.

FPI dideklarasikan pada 17 Agustus 1998 di Pondok Pesantren Al Um, Kampung Utan, Ciputat, Jakarta oleh sejumlah Habib, Ulama, Mubaligh, Aktivis Muslim beberapa petinggi miiter termasuk Kapolda Jakarta Nugroho Djayoesman serta disaksikan ratusan santri yang berasal dari daerah Jabotabek. FPI pun berdiri dengan tujuan untuk menegakkan hukum Islam di negara Indonesia, tepat 4 bulan setelah jatuhnya rezim orde baru yang sama sekali tak mentolerir kegiatan seperti itu.

Kembali ke kisah. Kivlan Zen bisa menghadirkan massa berjumlah sekitar 30.000 orang ini membuat moral prajurit ABRI yang menjaga SI MPR kembali terangkat. Karena konflik langsung dengan mahasiswa dan masyarakat bagaimanapun meruntuhkan sebagian moral prajurit. Massa pendukung ini direncanakan yang akan berhadapan langsung dengan mahasiswa/rakyat. Jika ada perselisihan maka aparat datang seolah olah melerai.
Pada 4 November 1998. Diadakan rapat dengan pimpinan ormas Islam dan pondok pesantren. Termasuk FPI. Mereka akan mengerahkan tambahan massa sebesar 30.000 orang lagi untuk datang ke Jakarta. Massa sebagian besar datang dari Banten. Disamping beberapa wilayah Jabotabek, Jawa dan Lampung.

Kenapa Banten ? Sejarah mencatat memang gerakan Islam radikal tumbuh di Banten. Dalam catatan Majalah De Gids ( tahun 1933 ) , Prof Snouck Hurgronye menulis tentang fanatisme agama di Banten. “ disana banyak perkumpulan tarekat mistik, dipimpin haji berpakaian putih dan bersorban “. Memang ibadah di sana, dilakukan lebih ketat daripada daerah lain, dan sejak pemberontakan Cilegon tahun 1888, gerakan terhadap Belanda mempunyai sifat perang sabil.
Pemberontakan yang dipimpin Haji Wasid memang mengerikan. Tak hanya orang Belanda yang di Cilegon, tapi juga banyak penduduk pribumi terbunuh karena dianggap setia kepada Belanda dan tidak memilih cara hidup Islami.

Kelak seluruh gabungan massa pendukung ini melakukan apel di parkir timur Senayan dipimpin Panglima Divisi Kiblat ( Komite Islam Bersatu Penyelamat Konstitusi ), Daud Poliraja.
Pada pertemuan di rumah dinas Jend Wiranto tanggal 9 November 1998. Hadir selain tuan rumah juga Kapolda Mayjen ( Pol ) Nugroho Djayoesman, Pangdam Jaya Jaja Suparman, dan Kivlan Zen. Disana disepakati Pam Swakarsa akan berada di depan berhadapan dengan massa, jika terjepit maka pasukan Kodam Jaya akan mengamankan. Namun dalam praktek justru Pam Swakarsa di gebukin oleh pasukan Marinir, karena mereka tidak diberitahu.
Selama SI MPR kerap terjadi bentrokan antara Kiblat – kelak oleh Nugroho Djayoesman dirubah namanya menjadi Pam Swakarsa – dengan massa mahasiswa atau masyarakat penentang Sidang Istimewa. Banyak korban, dari pihak Pam Swakarsa yang terbunuh, karena dikeroyok massa.

Setelah SI MPR berakhir. Presiden baru yang terpilih KH Abdurahman Wahid meminta laskar ini membubarkan diri dan pulang ke rumahnya masing masing. Beberapa yang tinggal dan terutama dari daerah Banten dan sekitar Jabotabek terutama etnik Betawi banyak melebur ke dalam laskar laskar seperti FPI, atau laskar komunitas seperti FBR.

Bahkan, menurut Muhammad Habieb Rizieq, pendiri dan sekaligus Ketua FPI, berdirinya FPI merupakan upaya untuk menegakkan amar ma’ruf nahi munkar (memerintahkan kebaikan dan mencegah kemungkaran). Rizieq dalam wawancaranya mengatakan bahwa banyak kawan aktivis Islam yang menentang judi, prostitusi, dan minuman keras, tapi mereka tidak bisa melakukan apa-apa. Untuk itu ia akan mewujudkan mimp mimpi negara Islam, dengan konsekuensi apapun. Jelas ia menyimpan kekaguman dengan Taliban, dan secara tidak langsung mengambil ide ide Taliban tentang penyelanggaraan syariat Islam. Pada awal pembentukan FPI, ia berbicara tentang penggalangan potensi kekuatan umat untuk menggusur masyarakat sekuler.

Agak susah membantah kedekatan FPI dengan petinggi militer dan Polisi. Lihat saja ketika laskar bersenjata pentungan dan golok menyerbu kantor Komnas HAM saat itu, karena menolak pemeriksaan Komnas HAM terhadap Jend Wiranto tentang keterlibatannya dalam bumi hangus Timor Timur.
Mantan Kapolda Jakarta Nugroho Djayoesman dalam memoarnya “ Meniti Gelombang reformasi “ mengatakan kedekatannya dengan FPI dalam rangka tugas pembinaan. Ia bukan Jendral Taliban sebagaimana dituduhkan orang. Menurutnya “ Betapapun sepak terjang meresahkan masyarakat, organisasi seperti FPI semestinya dirangkul dan diajak bicara mengenai persoalan sosial-kemasyarakatan yang terjadi “

Bahwa ternyata urusan FPI tidak melulu masalah syariat. Ia bisa juga bergeser ke kasus politik. FPI tidak hanya mengurusi pemgrebekan café dan diskotik. Mereka juga menyerbu kelompok lain seperti Ahmadiyah, menyerbu kantor penerbitan majalah, menggasak pameran photo, kegiatan pluralisme, sampai menuntut orang orang yang dianggap tidak Islami.
Mereka tak pernah takut dengan siapapun. Kantor polres Jakarta barat pernah dikepung massa FPI tanpa bisa apa apa. Gubernur Sutiyoso tahun 2000 pernah dikurung di balai kota oleh laskar FPI yang menuntut penutupan tempat hiburan malam selama bulan puasa. Bekas Presiden Gus Dur dimaki ‘ Kiai Anjing ‘ saat diusir ketika hadir dalam dialog di Purwakarta tahun 2006.

Sekarang apakah kita harus diam dengan segala kesewenang wenangan. Tentu saja kita setuju bahwa nilai nilai Islam mesti menjadi inspirasi nafas kehidupan bermasyarakat. Namun harus dipahami bahwa nilai nilai demokrasi dan penghormatan terhadap pluralitas tidak bisa digerus begitu saja, apalagi dengan kekerasan. Ini merupakan mimpi sebagian besar warga di negeri ini yang cinta damai dan menolak aksi aksi kekerasan yang mengatasnamakan agama.
FPI pada akhirnya menolak kemajemukan negeri ini. Gereja gereja dan sekolah Kristen yang dipaksa tutup, kekerasan terhadap kegiatan lintas etnis dan dialog agama serta menindas warga minoritas.

Tentu para founding fathers bangsa ini tak akan menciderai janji mereka. Saat pemuka Islam mengalah dalam pembukaan konstitusi, agar terhindar perpecahan. Sesuatu yang tentunya mereka sadari bahwa negeri ini berdiri di atas kemajemukan.
Kita tak bisa terus berdiam diri, membiarkan kesewenang wenangan ini menjadi tiran. 10 tahun terus FPI menjadi stempel menakutkan. Tidak ada yang bisa menghentikannya. Tapi saya percaya, bahwa kita tak akan pernah berhenti menyuarakan penolakan ini. Tentu dengan cara yang bermartabat.

72 Comments so far...

Bobz Says:

14 February 2012 at 2:39 pm.

Suussaaah bbuaangget kayanya bubarin FPI…….PKI bisa di ganyang….FPI keapa tidak……Bicara MORAL dan AGAMA malah mrip dengan KOMUNIS….masukin aja petinggi FPI ke Lubang Buaya biar mereka tau bagaimana selama ini pahlawan kita berjuang mendirikan Negara Pancasila ini

chaerudin Says:

14 February 2012 at 3:01 pm.

faham FPI dkk adalah faham wahabi yg trsebar di negara2 arab n skitar, smisal afganistan, pakistan, iraq, sudan, yaman, somalia dll. mereka mnebar fitnah n kbencian dlm tubuh islam untuk mndeskreditkan pemerintah n klompok yg beda kyakinan, stelah itu mereka merampok n mnjarah atas nm agama. jika d biarkan jelas sngt brbahaya bg kbhinekaan kita sebagai negri pancasila, pembiaran oleh aparat n pemerintah adalah ksalahan trbesar, karena FPI jelas telah mnjual agama untuk mlindungi kejahatan kmanusiaan yg mreka lakukan, saatnya rakyat brgerak sperti yg telah d lakukan saudara2 kita dr borneo.

AnjingIslam Says:

14 February 2012 at 4:48 pm.

FPI itu bkn Forum Pembela Islam tapi tuh Forum Perusak Islam.
Sadar TOD klo mang lu islam mending lu berkhotbah aja d rmh…jgn mpe merusak nama bae org islam..mang gk semua org islam jelek tp kebanyakan dari lu lu org tuh kyk anjeng..cmn 5% org islama bae2…sisanya SAMPAH masyarakat…taunya cmn IRI ma ras lain…tp gk pernah BERUSAHA untuk maju..

pahlawan Says:

15 February 2012 at 12:11 am.

aku pengen bunuh orang2 FPI…..klo ketemu pentolannya mau aku penggal kepalanya…

pahlawan Says:

15 February 2012 at 12:13 am.

FPI, fenomena orang orang miskin.

orbaSHIT Says:

15 February 2012 at 3:53 pm.

@pahlawan count me in bro

nahkoda Says:

27 February 2012 at 8:53 am.

tak ada satu hurufpun yg akan luput dari pertanggung jawabanmu terhadap TUHAN mu kelak dihari akhir..
lalu bagaimana pertanggung jawaban terhadap laku kita dimuka bumi.. kita akan tahu mana yg haq dan mana yg bathil dalam sidangNYA nanti..
mampukah kejumawaan diri diatas bumi dipertunjukan dihadapan ILLAHI..
“mari kita saling mengingatkan dalam kebaikan..”

SecularLiberal Says:

14 May 2012 at 4:31 pm.

Ini nih nasib bangsa yg sok2an brani main api, skrg pas udh kebakaran bingung kan??!!! Negara Indonesia –> kagak berani sama FPI, kagak berani sama Malaysia, beraninya cuma mukulin dan nembakin rakyat.

Kartika Says:

14 May 2012 at 6:11 pm.

@nahkoda: mengingatkan dalam kebaikan bukan dalam bentuk kekerasan tentunya :))

Mustofa Abi Hamid Says:

14 May 2012 at 6:29 pm.

orang yang dianggap “salah atau tersesat” bukan untuk dipukuli tetapi diluruskan dengan cara-cara yang santun, lembut, dan sopan. Jangan melakukan tindakan kekerasan dengan dalih amar makruf nahi munkar.

tommy Says:

14 May 2012 at 7:36 pm.

Negara tdk berani lawan FPI, krn ada kepentingan. Tp rakyat siap lawan FPI preman. Sdh terbukti di Kalimantan.

banser 1965 Says:

4 March 2013 at 4:09 pm.

BIAR SAJA PEMERINTAH DAN POLISI KETAKUTAN TERHADAP FPI, INGAT SUATU SAAT SEJARAH AKAN BERULANG…..KETIKA MAYORITAS MUSLIM DAN BANGSA INDONESIA SUDAH MUAK DENGAN KELAKUAN BIADAB FPI…..ITULAH SAATNYA PENYEMBELIHAN PKI OLEH BANSER NU AKAN TERULANG KEMBALI…..BIARKAN FPI MENCACI MAKI PANCASILA….BIARKAN FPI MENGHINA GUS DUR WALI SETAN…..INGAT KETIKA SAATNYA TIBA…KETIKA REVOLUSI MEMPERTAHANKAN PANCASILA DARI IDEOLOGI ISLAM PENUH KEKERASAN SEPERTI FPI…SAAT ITULAH KALIAN PARA FPI,FUI,DAN ORGANISASI ISLAM SOK PALING SUCI “AKAN” MENGALAMI PEMBANTAIAN SEBAGAIMANA DULU PKI PENGHIANAT PANCASILA…TELAH KAMI POTONG LEHERNYA…SAAT ITU KALAIN SUDAH TIDAK BISA LARI KEMANA-MANA KARENA LEHERMU SUDAH MENJADI TARGET KAMI.TUNGGULAH SAAT ITU FPI….PEDANG KAMI SELALU KAMI ASAH UNTUK LEHERMU….ALLAHUAKBAR 3X…..JAYA SELALU BANSER NAHDLATUL ULAMA PANCASILA DAN INDONESIA…

Manusia Biasa Says:

6 March 2013 at 2:16 pm.

OOalah, Mas Banser….Mas Banser….
Lagi-lagi Pancasila dan PKI kok dibawa-bawa.
Bukti melok-melok di depan mata, kok Anda gak sadar-sadar juga bahwa yang teriak-teriak membela Islam justru mencemarkan Islam; yang mengaku menyelamatkan Pancasila justru melecehkan Pancasila.

Mungkin propaganda dan kebohongan telah sebegitu dalamnya membuat Anda tidak obyektif.
Oke, saya akan menjelaskan hal yang sebenarnya sudah sangat jelas.
Meskipun 1 Oktober dianggap sebagai Hari Kesaktian Pancasila, itu tak lebih dari sekedar dalih dan topeng, kenyataanya justru sebaliknya. Pancasila, seperti semua hal yang berbau Soekarno lainnya, justru mulai ditinggalkan sejak 1 Oktober 1965. Khususnya sila 2, 4 dan 5.

Sila 2: “Kemanusiaan yang adil dan beradab”.
Pembantaian ratusan ribu orang (baik PKI beneran maupun Soekanois yang dicap PKI) dengan cara yang tidak beradab, tanpa proses pengadilan jelas menginjak-injak Sila 2 ini sekaligus bertentangan dengan cita-cita Proklamasi sebagaimana tersebut dalam Pembukaan UUD 1945 “… melindungi segenap bangsa dan tumpah darah Indonesia”.

Sila 4: “Kerakyatan yang dipimpin..dst”. dalam prakteknya semua harus menurut petunjuk Bapa Presiden. Semua harus sesuai kepentingan Bapak Presiden dan kroninya.

Sila 5: “Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia”
Dalam prakteknya, emang ada keadilan sosial?
Satu contoh kecil saja. Jika ada orang ditilang polisi dan ternyata orang itu punya Pakde di AD. Lalu sang Pakde mengambil motor ke kantor polisi, lengkap dengan cerita sang polisi ditempeleng. Biasanya disusul si anak yang ditilang menceritakan kejadian itu dengan bangga pada teman-temannya. Hal-hal seperti ini sudah sangat biasa sampai dikira “benar dan layak dibanggakan”.

Sila 1 dan Sila 3 juga tidak sepenuhnya dijalankan, tapi terlalu panjang untuk dibahas.

Jadi Pancasila yang mana yang Anda bela?
Saran saya, mumpung masih ada sisa umur, luangkan waktu untuk merenung. Benarkah langkah Anda selama ini? Apakah Anda benar-benar membela yang Anda ingin bela?
Haruskah Anda menelan mentah-mentah semua “kebenaran” yang didiktekan? Kenapa Anda tidak memberi kesempatan bagi nurani Anda untuk merenungkan?

Saya juga orang Islam, Mas. saya membela Islam dengan cara saya sendiri. Saya tidak sembarangan memakai atribut Islam karena saya tidak yakin bahwa kelakuan saya selalu baik. Kalau saya memakai atribut Islam, lalu kelakuan saya tidak baik, maka Islam akan jadi jelek gara-gara saya. Saya hanya memakai atribut Islam saat mau sholat Jum’at atau kesempatan lain yang saya yakin saya bisa menjaga kelakuan saya. Dan saya tanamkan pada diri sendiri, selama memakai atribut Islam, saya harus berkelakuan baik. Begitulah cara saya membela Islam. Sederhana, tapi kalau semua muslim melakukan, wajah Islam akan jauh lebih rupawan. Mungkin tidak sehebat dan segagah cara Anda. Tapi apa ya harus hebat dan gagah?

Sepurane nek ono salahe, Mas. Ayo sabar dan sadar, demi mengembalikan kebesaran bangsa ini. Matur nuwun mas Imam dan semua yang gabung di blog ini.

saifurroyya Says:

19 December 2013 at 8:47 am.

FPI = Front Pembela Intimidasi
Dakwah yang paling sesuai dengan ajaran Rasulullah saw. adalah dakwah bil hikmah. Islam adalah agama yang Rahmatan lil ‘Alamin, tetapi mengapa mereka merusak makna dan kandungan Rahmatan lil ‘Alamin itu sendiri. Agama Islam adalah pembawa rahmat (kasih sayang) bagi semua makhluk tak terkecuali manusia sebagai makhluk yang paling mulia.

Arya Says:

19 December 2013 at 3:39 pm.

Ijin Copas n Share om. Tq

darius Says:

19 December 2013 at 11:06 pm.

FPI….???? Fuckin Premanisme Indonesian… Sdh tidak sesuai dg ajaran” islam dalam Al-Qur’an…. Klo anda tdk cinta dengan Dunia Lebih baik Anda tdk ada di Dunia,krn dunia tdk cocok dg Anda dan Anda tdk cocok dg Dunia…Ingat ISLAM itu Rahmatan Lilalamiiinnn…. PAHAM GAK SIH DENGAN KALIMAT ITUUUU….????? Jahiliyah Banget otak Kalian….

darius Says:

19 December 2013 at 11:07 pm.

Ijin copas to FB Gan (y)

MAS BAMBANG Says:

6 March 2015 at 7:57 pm.

FPI HTI PKS = WAHABI LAKNATULLAH

MANUSIA BIASA@ ente klo Bego’ gk usah komen panjang lebar.. apa ente gk pernah skolah.. ente lupa apa yg di lakukan oleh PKI

MAS BAMBANG Says:

6 March 2015 at 8:00 pm.

PKI itu sama persis dgn apa yg akan mau di lakukan oleh HTI FPI DAN PKS

mau mengganti ideologi negara = makar/penghianat/pemberontak

ramly Says:

12 March 2015 at 2:02 pm.

FPI teruskan perjuanganmu….

doel Says:

21 March 2015 at 10:57 pm.

Buat anggota FPI dan FBR : mau aja lu bang,,, dijadiin alat politik

Leave a Reply

*

Mencari Jawaban

Artis tend to be dark, worried and superstitious creatures. This is not bad. It makes me perfectionist, it makes me care. Moreover the ability to see the darker side of life is an asset not just directing dramatic and tragic movies, but also for directing comedy, since comedy often has pain inside it. Do you believe that life and film tragically too close together ? I do ...
www.flickr.com
This is a Flickr badge showing public photos from Iman Brotoseno. Make your own badge here.


Categories

Archives

Hot Topics

Spice of Life


Why Blog ?

Why the BLOG will change the world ?The explosion of blogs throughout the world has been the biggest phenomenon since the rise of the Internet itself. Today, more people read blogs than newspapers. Blogs are just a tool, of course. It’s the bloggers behind the blogs that will make the difference. Here's Why

Blog lama saya masih dapat dilihat disini

( DISCLAIMER ) Photo dan Gambar Ilustrasi kadang diambil dari berbagai sumber di internet - GETTY IMAGES dan CORBIS selain photo teman dan milik saya sendiri. Kadang kala sulit untuk menemukan pemiliknya. Jika ada yang merasa keberatan bisa menghubungi untuk dicantumkan namanya.

Subscribe this blog

  Subscribe in a reader
Enter your email address:
  
Delivered by FeedBurner
September 2016
M T W T F S S
« Jul    
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
2627282930